POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China membeli batu bara Rusia dengan diskon besar-besaran saat perang di Ukraina berlanjut

China membeli batu bara Rusia dengan diskon besar-besaran saat perang di Ukraina berlanjut

Foto ini diambil pada 24 Oktober 2021 menunjukkan batubara sedang dimuat ke kapal kargo di Jiujiang, Provinsi Jiangxi, China tengah.

STR | AFP | Gambar Getty

Data baru dari S&P Global Market Intelligence menunjukkan bahwa pengiriman batubara Rusia ke China terus meningkat meskipun ada penurunan total pengiriman ke China.

Standard & Poor’s Commodity at Sea Database menunjukkan bahwa pengiriman batubara Rusia melalui laut ke China naik 55% menjadi 6,2 juta ton dalam 28 hari pertama bulan Juni dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Pada bulan Mei, pasokan laut Rusia ke China naik 20% YoY menjadi 5,5 juta ton.

Juga, produksi dalam negeri di Cina meningkat. Data terbaru dari Biro Statistik Nasional China menunjukkan bahwa antara Januari dan Mei, produksi batu bara mentah naik 10,4% YoY menjadi 1,81 miliar ton, sementara impor turun menjadi sekitar 96 juta ton – turun 13,6% dari tahun lalu. Yang lalu.

“Meskipun permintaan lebih rendah dan produksi batu bara domestik lebih tinggi, China telah membeli batu bara Rusia yang jauh lebih tinggi sejak Mei 2022,” Pranai Shukla, direktur asosiasi S&P Global Market Intelligence, mengatakan kepada CNBC.

“Ini karena Rusia telah menawarkan diskon yang sangat besar untuk harga batu bara global yang berlaku.”

Rusia adalah produsen global utama dan pengekspor batu bara. Tetapi sejak invasinya ke Ukraina, Moskow terpaksa menjual batu bara dengan harga diskon setelah negara-negara menyukainya Jepang melarang impor Rusia dari komoditas.

Pengiriman batubara Rusia melalui laut ke daratan Cina

Bulan 2022 (juta ton) 2021 (juta ton)
Januari 2.9 2.5
Februari 3.0 3.3
Berjalan 2.4 4.0
April 3.8 4.0
mayo 5.5 4.6
1-28 Juni 6.2 4.0

sumber: Komoditas di laut, Intelijen Pasar Global S&P

“Impor batubara secara keseluruhan ke China daratan lebih rendah karena permintaan yang lebih rendah karena penerapan penguncian sejalan dengan kebijakan ‘Dinamis Nol COVID’ yang ketat,” kata Shukla dalam email.

Selain itu, rekor harga batu bara dunia, serta peningkatan produksi batu bara domestik di China, juga menjadi penyebabnya.

Oleh karena itu, data dari S&P menunjukkan bahwa pengiriman batubara Rusia melalui laut ke China pada bulan Maret turun 40% tahun-ke-tahun, karena wabah Omicron menyebar ke China, sebelum meningkat pada bulan April karena pemotongan batubara Rusia dimulai.

Sanksi global terhadap Rusia

Pada bulan April, negara-negara kaya Kelompok Tujuh berjanji untuk menjauh dari energi Rusia saat mereka meningkatkan sanksi terhadap Rusia.

Selain Jepang, Uni Eropa juga mengumumkan larangan batubara Rusia di negaranya Paket sanksi kelima di bulan April Namun larangan tersebut telah ditunda hingga Agustus.

Selama KTT minggu lalu, negara-negara G7 memperkuat komitmen mereka untuk mendukung Ukraina tanpa batas. Kelompok itu juga berusaha untuk menjatuhkan sanksi baru, termasuk proposal untuk plafon harga minyak Rusia.

Harga minyak telah melonjak tahun ini sebagai akibat dari perang Rusia di Ukraina dan berkurangnya pasokan global.

Pasar akan mengamati permintaan China pada kuartal ketiga dengan sangat hati-hati karena permintaan yang lebih tinggi di sini dapat mendorong harga batubara global ke tingkat yang tak terbayangkan.

Cokelat Prana

Intelijen Pasar Global S&P

beberapa negara dan Perusahaan minyak besar juga berhenti membeli minyak Rusia. Uni Eropa, misalnya, berencana untuk mengurangi impor minyak Rusia hingga 90% sebelum akhir tahun.

Secara keseluruhan, S&P Global Market Intelligence memperkirakan pengiriman global batubara dari Rusia akan meningkat pada kuartal kedua, bersama dengan pengiriman dari Indonesia, eksportir batubara utama lainnya.

pesanan Cina

READ  Indonesia menghabiskan $45,9 miliar untuk pemulihan ekonomi pada tahun 2021 | Dunia