POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China dan Filipina menghadapi tabrakan di Laut Cina Selatan |  Berita Laut Cina Selatan

China dan Filipina menghadapi tabrakan di Laut Cina Selatan | Berita Laut Cina Selatan

Dalam insiden terbaru yang terjadi di perairan sengketa antara China dan Filipina, dua kapal bertabrakan.

Tiongkok dan Filipina berusaha saling menyalahkan setelah kapal mereka bertabrakan di Laut Cina Selatan.

Penjaga Pantai Tiongkok (CCG) mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin bahwa kapal pasokan Filipina bersalah dalam tabrakan kecil dengan kapal Tiongkok. Filipina dengan cepat menolak narasi ini, dan ketegangan meningkat seiring dengan insiden terbaru seputar sengketa Laut Cina Selatan.

Pernyataan Tiongkok mengklaim bahwa kapal pengangkut dan pengisian ulang Filipina mengabaikan “peringatan resmi” yang berulang kali dan malah terus mendekati kapal Tiongkok dengan “berbahaya dan tidak profesional”, yang menyebabkan tabrakan.

Tidak disebutkan apakah ada korban luka atau tingkat kerusakan pada kapal yang tidak disebutkan namanya itu.

Beijing menuduh kapal Filipina “memasuki secara ilegal laut dekat Renai Reef di Kepulauan Nansha Tiongkok,” nama Tiongkok untuk Kepulauan Spratly yang disengketakan.

Dia menambahkan, tanpa menjelaskan secara rinci: “Penjaga Pantai Tiongkok mengambil tindakan untuk mengendalikan kapal Filipina sesuai dengan hukum.”

Xerxes Trinidad, kepala Kantor Urusan Publik Angkatan Bersenjata Filipina, mengatakan kepada wartawan bahwa klaim CCG “menipu dan menyesatkan” dan bahwa militer tidak akan membahas rincian operasional misi pasokan.

“Tindakan agresif CCG yang terus-menerus meningkatkan ketegangan di kawasan.”

Pejabat militer tersebut menambahkan bahwa kehadiran dan aktivitas kapal Tiongkok di Second Thomas Shoal, wilayah tempat kejadian tersebut terjadi dan terletak di dalam zona ekonomi eksklusif Filipina, adalah ilegal.

Beijing mengklaim kedaulatan atas hampir seluruh Laut Cina Selatan, menantang klaim yang diajukan oleh beberapa negara Asia Tenggara, termasuk Filipina, Vietnam, Indonesia, Malaysia, dan Brunei.

Selama berbulan-bulan, Tiongkok dan Filipina saling tuding mengenai manuver berbahaya dan tabrakan di perairan dangkal.

READ  KSP mendesak KPU memastikan terselenggaranya pemilu ramah penyandang disabilitas

Meskipun Tiongkok telah berulang kali memperingatkan Filipina agar tidak melakukan campur tangan di wilayah perairannya, Tiongkok juga mengeluarkan peraturan baru yang mulai berlaku pada hari Sabtu. Aturan-aturan ini menerapkan undang-undang tahun 2021 yang menurut Tiongkok mengizinkan penjaga pantainya menggunakan kekuatan mematikan terhadap kapal asing di perairan yang diklaimnya.

Penjaga Pantai juga dapat menahan orang asing yang dicurigai melakukan pelanggaran hingga 60 hari tanpa pengadilan.

Pengadilan internasional di Den Haag menolak klaim kedaulatan Tiongkok atas Laut Cina Selatan dalam keputusan tahun 2016 yang kemudian diabaikan oleh Beijing.