POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

China dan ASEAN harus menciptakan era baru kerjasama: Chinese FM_English Channel_CCTV (cctv.com)

BEIJING, 3 Agustus (Xinhua) Karena tahun ini menandai peringatan 30 tahun pembentukan hubungan dialog antara China dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), kedua belah pihak harus bergandengan tangan untuk membuka era baru kerja sama. Hal ini disampaikan oleh Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi pada hari Selasa.

Hal itu disampaikan Wang saat menghadiri Pertemuan Menteri Luar Negeri China-ASEAN melalui tautan video.

ASEAN menikmati posisi prioritas dalam diplomasi lingkungan China, kata Wang, seraya menambahkan bahwa kemajuan baru dan penting telah dicapai dalam kerjasama persahabatan antara kedua belah pihak.

Memperhatikan bahwa China menganggap ASEAN sebagai mitra utamanya dalam memerangi COVID-19, Wang mengatakan China telah menyediakan lebih dari 190 juta dosis vaksin COVID-19 ke 10 negara ASEAN sejauh ini, bersama dengan pasokan anti-Covid-19 lainnya.

Mengenai kerjasama perdagangan dan investasi antara China dan ASEAN, Wang menekankan bahwa pada semester pertama tahun ini, perdagangan bilateral melebihi 410 miliar dolar AS, naik 38,2 persen YoY. ASEAN tetap menjadi mitra dagang terbesar China, dan investasi kumulatifnya telah melampaui 310 miliar dolar AS.

Wang menekankan kerja sama yang berkelanjutan dalam perang melawan epidemi. China akan melakukan yang terbaik untuk memenuhi kebutuhan ASEAN akan vaksin dan bahan anti-epidemi lainnya. China bersedia bekerja sama dengan negara-negara ASEAN untuk secara tegas menentang politisasi isu-isu ilmiah, dengan tegas menolak penghancuran “virus politik”, dan memastikan perkembangan kerja sama anti-epidemi internasional yang lancar dan sehat.

Dia menyerukan kerja sama dalam mempromosikan pemulihan ekonomi dengan penuh semangat. China bersedia bekerja sama dengan ASEAN untuk mengimplementasikan kerangka pemulihan komprehensif untuk ASEAN, merumuskan kerja sama pemulihan komprehensif dengan kerja sama perdagangan dan investasi sebagai basis dan dengan ekonomi digital dan pembangunan hijau sebagai titik pertumbuhan baru.

READ  Taliban Merasa 'Dikhianati' Saat Militer AS Menonaktifkan Helikopter dan Pesawat Sebelum Meninggalkan Afghanistan, South Asia News

Wang menekankan penguatan kerangka kerja sama regional yang ada. China dengan tegas mendukung sentralisasi ASEAN dalam kerja sama regional dan peran ASEAN yang lebih besar dalam isu-isu internasional dan regional, kata Wang, seraya menambahkan bahwa China tidak setuju atau berpartisipasi dalam mekanisme kerja sama apa pun yang merusak sentralisasi ASEAN.

Dia menyerukan untuk menjaga perdamaian dan stabilitas di Laut Cina Selatan. China akan terus memenuhi kewajibannya terkait Deklarasi Perilaku Para Pihak di Laut China Selatan (DOC). Tiongkok menekankan penyelesaian sengketa secara damai oleh negara-negara yang bersangkutan secara langsung melalui konsultasi dan negosiasi, menahan diri dari tindakan sepihak yang memperburuk ketegangan dan memperlebar perbedaan, serta memperdalam kerja sama maritim pragmatis.

Para menteri luar negeri ASEAN mengatakan bahwa China adalah kekuatan yang rasional, bijaksana dan dapat diandalkan, dan tidak takut pada kekuatan apa pun saat berjuang untuk menjaga keadilan dan keadilan internasional, menambahkan bahwa pembangunan China akan membawa peluang baru dan lebih besar bagi semua negara ASEAN.

Mereka mengatakan ASEAN bersedia untuk mempromosikan integrasi ekonomi regional dan bersama-sama menjaga perdamaian, stabilitas dan keamanan di Laut China Selatan untuk mempromosikan pembangunan regional dan kemakmuran dengan China.