POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

CEO DBS Piyush Gupta berbagi kebijaksanaan tentang teknologi tempat kerja, dan langkah karir teratas di acara NTU

SINGAPURA – Jika pekerja yang lebih tua dapat mempelajari cara menggunakan ponsel cerdas untuk melakukan perbankan online dan melakukan panggilan video dalam kehidupan pribadi mereka, seperti yang telah dilakukan banyak orang dalam beberapa tahun terakhir, mereka memiliki potensi untuk membentuk kembali keterampilan mereka di tengah meningkatnya digitalisasi tempat kerja.

“Jika Anda dapat mengubah gaya hidup pribadi Anda, dan Anda dapat mengubah kehidupan pribadi Anda, apa yang membuat kami percaya bahwa Anda tidak dapat mengubah karier Anda?” CEO DBS Group Piyush Gupta mengatakan, menanggapi pertanyaan di Seri Pembicara Distinguished Lab Pengetahuan Nanyang Business School (NBS), yang diadakan Kamis (25 Agustus) di Nanyang Technological University (NTU).

Dalam sesi tanya jawab dengan audiens lebih dari 1.000 – baik online maupun langsung – setelah pidatonya yang luas, dia mengatakan bahwa para manula berjuang untuk mengikuti teknologi di tempat kerja hanya karena perusahaan tidak membuatnya mudah untuk mereka untuk mempelajari keterampilan baru, dan tanggung jawab ada di tangan perusahaan untuk mengajari mereka.

Gupta yang menjabat sebagai CEO DBS sejak 2009, mengatakan DBS sangat menyadari hal ini. Misalnya, pada tahun 2016, bank menyadari bahwa dengan peningkatan otomatisasi, 1.600 pekerjaan dapat dihilangkan di cabang dan pusat panggilannya dalam waktu empat tahun.

Gupta, 62, mengatakan bank telah bekerja dengan serikat pekerja dan berjanji untuk melatih 1.600 orang yang berkomitmen untuk belajar.

Dia menambahkan bahwa sekitar 400 dari mereka telah meninggalkan perusahaan, tetapi lebih dari 1.000 dari 1.200 sisanya telah mengambil posisi baru di DBS setelah pelatihan ulang.

Acara campuran selama satu jam dimoderatori oleh Dekan NBS Christina Suh dan disiarkan langsung kepada peserta dari lebih dari 20 negara.

READ  Ingin mengupgrade laptop Anda? Consumer Reports menawarkan tips tentang belanja teknologi

Sebelum bergabung dengan DBS, Bapak Gupta bekerja di Citibank selama 27 tahun dan terakhir menjabat sebagai CEO Asia Tenggara, Australia dan Selandia Baru.

Dalam pidatonya Kamis, dia mengatakan perusahaan secara historis diatur dalam silo fungsional dengan hierarki vertikal, dan pengetahuan ditransfer dari tingkat yang lebih tinggi ke karyawan baru.

Namun, dengan teknologi seperti Google, di mana pengetahuan mudah diakses, fokus di tempat kerja telah bergeser ke aplikasi daripada retensi pengetahuan. Oleh karena itu, struktur vertikal tidak diperlukan lagi.

Di bidang keberlanjutan yang sedang berkembang, Gupta mengutip pasar kredit karbon untuk mengimbangi emisi sebagai contoh dari apa yang telah dimungkinkan oleh teknologi, termasuk memungkinkan pengukuran yang akurat melalui sarana seperti satelit.