POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ceko mempertimbangkan ‘semua opsi’ terkait grup 16+1 China

Praha (Reuters) – Kementerian Luar Negeri Ceko mengatakan pada hari Jumat bahwa Republik Ceko sedang mempertimbangkan “semua opsi” mengenai partisipasinya dengan platform 16+1 yang dipimpin China untuk kerja sama dengan negara-negara Eropa Tengah dan Timur.

Beberapa mantan pemerintah Ceko serta Presiden Milos Zeman sangat ingin memperdalam hubungan dengan China, tetapi minat telah berkurang sejak serangkaian proyek investasi China yang gagal, peringatan Ceko terhadap teknologi telekomunikasi 5G China dan perubahan pemerintahan di Praha tahun lalu.

“Inisiatif utama 16+1, diplomasi ekonomi dan janji investasi besar dan perdagangan yang saling menguntungkan belum terpenuhi bahkan setelah 10 tahun,” kata Menteri Jan Lebavsky kepada kantor berita CTK yang dikirim ke Reuters oleh juru bicara kementerian. .

Pernyataan itu muncul setelah komite eksternal di majelis rendah kabinet Ceko, Kamis, meminta untuk mundur dari kelompok itu.

Pemerintah kanan-tengah Ceko yang baru telah berjanji untuk membangun hubungan dengan negara-negara demokrasi termasuk Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri – yang dianggap China sebagai provinsi separatis – dan untuk meninjau kebijakannya terhadap China.

“Janji yang tidak terpenuhi mengarah pada pertimbangan semua opsi untuk peran masa depan kami di platform,” katanya.

“Dalam pernyataannya, pemerintah mengumumkan niatnya untuk meninjau kembali hubungan kami dengan China. Pendekatan kami terhadap 16+1 dan masa depannya adalah bagian dari proses itu.”

(Laporan oleh Jan Lopatka; Diedit oleh Nick McPhee)

READ  Pihak berwenang Myanmar mengatakan Aung San Suu Kyi menerima suap