POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Carlsson memimpin pasukan Swedia

Carlsson memimpin pasukan Swedia

Swedia memasuki Kejuaraan Dunia IIHF 2024 sebagai salah satu tim pemenang.

Polandia, sebaliknya, memasuki ajang tersebut sebagai tim yang tidak dikenal, dan mungkin sebagai tim yang senang berada di Kejuaraan Dunia pertama mereka dalam lebih dari 20 tahun.

Pada hari Minggu di Ostrava, Swedia – yang menurunkan 18 NHLer termasuk sejumlah bintang liga – mengalahkan Polandia – yang mencakup satu NHLer – dengan skor 5-1. Di atas kertas, laga ini seharusnya tidak berlangsung sedekat ini, namun Polandia mulai terlihat seperti tim yang tidak takut pada siapa pun.

“Ketika Anda mengatakan Polandia dan hoki, keduanya tidak selalu berjalan seiring, tetapi mereka adalah tim hoki yang bagus,” kata Erik Karlsson dari Swedia, yang mencetak dua gol. “Mereka memainkan hoki yang bagus, menyulitkan kami dan menciptakan beberapa peluang bagus serta memanfaatkan beberapa hal yang tidak kami lakukan dengan baik. Itu adalah pertandingan yang menyenangkan, permainan yang bagus. Kami senang dengan tim.” Menang.”

Tidak peduli seberapa keras mereka berusaha, Polska harus bermain hampir sempurna untuk mendapatkan poin dalam pertandingan melawan favorit turnamen seperti Swedia.

Periode pertama adalah contoh yang bagus. Polandia tidak memainkan periode yang buruk tetapi dua blunder berakhir dengan gol.

Pertama, setelah dua upaya Polandia yang gagal untuk menghalau bola dari kotaknya sendiri, Viktor Hedman – yang bermain di Kejuaraan Dunia keempatnya – melemparkan bola ke garis biru dan memberikan umpan brilian ke sisi kiri kepada Marcus Johansson.

Striker asal Swedia itu kemudian memasukkan puck tersebut ke dalam gawang dan mencoba mengopernya kepada Andre Burakovsky namun bola tidak berhasil, malah membenturkan tongkat bek Polandia Maciej Kroczek ke gawangnya sendiri.

READ  Kisah NFL Combine SDSU RB Adam Muema mungkin yang paling aneh

Kurang dari tiga menit kemudian, Polandia melakukan turnover saat bola langsung mengarah ke Adrian Kempe dan “Gus” (begitu mereka memanggilnya di Los Angeles) memberikan umpan cepat ke Lucas Raymond – yang diparkir tepat di samping dari jalan. Lipatan – yang mengarah ke rumah. Skor menjadi 2-0 untuk Swedia setelah satu gol.

Polandia memiliki intensitas di pertengahan babak kedua, namun seperti yang terjadi saat mereka kalah di perpanjangan waktu dari Latvia, intensitas Polandia memberikan momentum kepada lawan mereka. Polandia tidak bisa berbuat banyak, dan segera setelah Swedia bangkit kembali, Burakovsky menemukan Karlsson di posisi teratas untuk melepaskan tembakan laser yang berhasil menaklukkan kiper Polandia David Zabolotny yang membentur tiang.

Berikan penghargaan kepada Polandia. Memasuki babak terakhir dengan keunggulan tiga gol, Polandia seharusnya bisa memastikan hasil.

Sebaliknya, mereka meluncur dengan keras dan menciptakan peluang, mendapatkan gol 2:18 di frame terakhir ketika Alan Leszczarczyk memanfaatkan turnover Swedia dan awalnya kehilangan kendali atas pucknya sendiri karena Filip Gustafsson. Lyszczarczyk memperbaiki kesalahannya dengan kembali menguasai bola di belakang gawang Swedia dan kemudian menyarangkan bola ke bagian belakang kaki Gustafsson.

“Semua orang tahu alasan kami datang ke sini,” kata Leszczarczyk, yang mengungkapkan kekagumannya atas upaya kelompoknya. “Kami ingin bertahan di grup ini tahun depan. Kami masih punya dua pertandingan penting lagi, jadi kami harus memastikan kami terus bermain seperti ini.”

Kesenjangan antara kedua tim sangat besar dan Swedia kembali mengambil kendali setelah gol itu.

Burakovsky menjadikannya 4-1 dengan gol Powerplay pada 14:27, dan kurang dari satu menit kemudian, saat Swedia masih dalam mode PowerPlay, Swedia memimpin 5-1 ketika duo dinamis D Hedman dan Karlsson terhubung dengan indah secara simultan. bermain. Gol tersebut merupakan gol kedua Carlson pada pertandingan tersebut.

READ  Arsenal bergabung dalam pencarian striker Inter yang produktif Lautaro Martinez dalam laporan yang merinci 'minat nyata'

Swedia beralih ke 2-0-0-0 di kejuaraan dunia saat mencoba meraih podium di kejuaraan dunia untuk pertama kalinya sejak 2018, ketika negara itu memenangkan medali emas kedua berturut-turut. Polandia turun menjadi 0-0-1-1 dengan kekalahan perpanjangan waktu dan kehilangan regulasi. Swedia akan bermain melawan Jerman pada hari Senin, dan Polandia berhenti hingga Selasa ketika mereka menghadapi Prancis.