POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Carlos Sainz menghadapi berkurangnya pilihan di Formula 1 setelah tim-tim papan atas mencari tempat lain untuk tahun 2025

Carlos Sainz menghadapi berkurangnya pilihan di Formula 1 setelah tim-tim papan atas mencari tempat lain untuk tahun 2025

MONTREAL – Konfirmasi bahwa Sergio Perez akan tetap bersama Red Bull Racing selama dua tahun ke depan bukanlah hal yang mengejutkan. Namun, ini merupakan langkah penting dalam “musim konyol” pasar pengemudi tahun 2025.

Dengan mengamankan Perez bersama Max Verstappen untuk tahun depan, Red Bull telah menghentikan apa yang dianggap sebagai opsi realistis terakhir Carlos Sainz untuk tetap bersama tim papan atas setelah keluar dari Ferrari.

Sainz telah menjadi agen bebas dengan profil tertinggi di Formula 1 sejak awal Februari ketika Lewis Hamilton mengguncang pasar pembalap dan menggantikannya dengan kepindahan mengejutkan ke Ferrari pada tahun 2025. Kemenangan Sainz di Australia, hanya dua minggu setelah operasi perut, menambahkan itu. Tingkatkan sahamnya.

Pada saat itu, Sainz mengatakan ini adalah “waktunya untuk mempercepat segalanya” dalam pembicaraan dengan tim-tim potensial, terutama dengan kursi yang masih terbuka di Red Bull, Mercedes dan Aston Martin. Tentu saja, jika salah satu dari tim tersebut ingin merekrut pembalap baru, Sainz akan berada di urutan teratas dalam daftar mereka.

Namun pasar sudah berpaling darinya. Fernando Alonso telah menandatangani perpanjangan multi-tahun dengan Aston Martin, diumumkan setelah Jepang. Red Bull puas memperpanjang kontrak Sergio Perez berdasarkan hasil awal musimnya. Konfirmasi kesepakatan baru Red Bull pada hari Senin menjadikan Mercedes sebagai satu-satunya harapan Sainz untuk tetap berada di puncak grid. Namun, kemungkinan besar pabrikan Jerman itu akan menurunkan Andrea Kimi Antonelli, anak didiknya yang berusia 17 tahun dan saat ini membalap di Formula 2, pada tahun depan.

Keputusan Red Bull untuk tetap menggunakan Perez tidak mengejutkan Sainz, yang mengatakan pada hari Kamis di Kanada bahwa dia “sudah tahu sebentar” apa yang akan terjadi. Fakta bahwa hal itu diketahui publik tidak banyak mengubah masa depannya. “(Masih) banyak opsi yang tersedia,” katanya. “Segala sesuatunya masih terbuka. Namun kami akan mengetahui lebih lanjut dalam beberapa minggu ke depan.” Ada empat tim yang memiliki kursi yang bisa diisi: Sauber, Williams, Alpine, atau Haas. Dari jumlah tersebut, Sauber yang akan menjadi tim kerja Audi pada 2026, dan Williams tampaknya menjadi dua opsi paling realistis.

READ  Setiap kata yang dikatakan Graham Potter tentang Cucurella, Koulibaly, Mount dicemooh setelah kekalahan Aston Villa

Terlepas dari optimisme Sainz, dia tahu bahwa opsi ini berarti dia tidak akan bersaing dengan tim yang saat ini berada di paruh atas klasemen kompetitif F1 setelah musim ini. Dia menertawakan laporan media nakal yang dia lihat dalam beberapa bulan terakhir, mengingat posisinya di pasar. “Saya ingat melihat laporan tiga bulan lalu bahwa saya menandatangani kontrak dengan Mercedes atau laporan bahwa saya menandatangani kontrak dengan Red Bull,” kata Sainz. “Jelas tempat-tempat itu tidak akan terjadi. Jadi ini lucu.”


Kepindahan ke Sauber masih bisa dijangkau oleh Carlos Sainz. (Foto oleh Joseph Eid/AFP via Getty Images)

Ketertarikan Audi terhadap Sainz sudah kuat selama beberapa waktu, bahkan sebelum kepergiannya dari Ferrari diumumkan. Audi sangat tertarik untuk menunjuk seorang pengemudi yang dapat membangun bisnis barunya dalam jangka panjang, sejalan dengan visinya di masa depan. Langkah ini bukannya tanpa risiko, mengingat ini adalah pertama kalinya Audi berpartisipasi di Formula 1 dan posisi kompetitif Sauber saat ini adalah yang terakhir di Kejuaraan Konstruktor.

Sainz yang berusia 29 tahun sedang berada di puncak karir F1-nya dan akan bertindak berdasarkan keyakinannya akan manfaat jangka panjang dari proyek tersebut. Jika dia dijual atas apa yang Audi taruh di atas meja, bukankah dia sudah menaruh pena di atas kertas?

Di sinilah peran Williams. Di bawah pimpinan tim James Vowles dan pemiliknya, Dorilton Capital, yang berinvestasi dalam meningkatkan infrastrukturnya dan menutupi kekurangan dana selama bertahun-tahun, Williams berada dalam posisi yang menguntungkan, meskipun hasil tahun ini tidak mencerminkan hal tersebut.

Alex Albon baru-baru ini berkomitmen pada kontrak jangka panjang baru yang akan membuatnya tetap bersama tim hingga siklus regulasi berikutnya pada tahun 2026, ketika Williams berharap kesepakatan mesin Mercedes akan memberikan dorongan kepada pelanggannya seiring dengan terwujudnya peningkatan infrastruktur. Pindahnya pembalap dari Ferrari ke Williams adalah hal yang tidak terpikirkan dua tahun lalu. Kini, bagi Sainz, ini menjadi pilihan yang serius. Namun apakah itu Sauber atau Williams, bukanlah tim yang akan memenangkan balapan tahun depan.

READ  Italia memecahkan rekor Spanyol dan Brasil untuk pertandingan internasional tak terkalahkan berturut-turut

Sainz adalah pembalap yang selalu mengutamakan stabilitas. Dia tidak memiliki kontrak tahun jamak hingga musim kelimanya di Formula 1 bersama McLaren pada tahun 2019, memberinya kesempatan untuk berakar dengan baik dan memberikan segalanya untuk sebuah proyek. Meskipun kesepakatan jangka pendek mungkin terdengar menarik jika pintu terbuka bagi perubahan lain di pasar pengemudi tahun depan, Sainz tidak memikirkan jeda sementara atau solusi apa pun.


Bos Williams James Vowles telah mengontrak kembali Alex Albon, tetapi harus mengambil keputusan tentang Logan Sargeant. (Kim Elman/Getty Images)

“Saya masih sangat yakin bahwa untuk sukses di Formula 1, Anda memerlukan proyek jangka menengah dan panjang,” kata Sainz. “Saya tidak berpikir Anda akan sukses di Formula 1 dan pergi ke suatu tempat selama satu tahun untuk menang dan kemudian pergi.

Sainz tidak ingin melupakan performa masa depan timnya pada tahun 2025, dengan mengatakan bahwa itu “akan sama pentingnya (seperti) 26 atau 27”. Namun dia tahu, seperti halnya semua orang yang terlibat, perubahan organisasi pada tahun 2026 akan menjadi keuntungan terbesar yang akan diperoleh.

“Saya pikir tahun 2026 akan menjadi tahun lotere,” kata Sainz. “Saya bisa pergi ke suatu tempat, apapun pilihan saya, dan sukses atau tidak. Dan bahkan salah satu tim papan atas pun bisa mewujudkannya atau tidak. Pada tahun 2026, sejujurnya, hampir mustahil untuk memprediksi siapa yang akan berada di puncak.

Tidak mungkin untuk memprediksi. Namun, ini juga merupakan keputusan penting untuk babak berikutnya dalam karier Sainz pasca-Ferrari, dan ia bukan keputusan yang terburu-buru atau memicu komentar tentang tim potensialnya. Sebaliknya, ia bergembira karena setelah masa depannya bersama Ferrari diputuskan pada awal tahun, ia kini memiliki kendali penuh atas nasibnya.

READ  Lester Piggott, ksatria pascaperang terkemuka, meninggal pada usia 86 | Lester Piggot

“Saya rasa tidak banyak pembalap dalam kariernya yang memiliki kesempatan untuk memilih ke mana mereka akan pergi dan menghabiskan sisa dua atau tiga tahun ke depan,” kata Sainz. “Setiap orang yang saya ajak bicara, saya merasa diinginkan. Saya merasa orang-orang sangat menginginkan saya di tim mereka.

“Itu membuat saya merasa bangga dan positif tentang masa depan.”

Gambar atas: Cliff Rose/Getty Images