POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

‘Brutal tapi efektif’: Pendanaan lotere mengamankan 100 medali emas untuk GB | Olimpiade Tokyo 2020

SebuahAksi di Olimpiade Tokyo semakin cepat, dan warga Inggris dapat mengharapkan lebih banyak momen kejayaan, tragedi, kemenangan, dan sakit hati untuk menyamai hari-hari pembukaan Olimpiade. Tapi drama apa pun yang muncul di layar mereka, mereka mengharapkan dan mengharapkan medali.

Sedikit yang mungkin melakukannya, tetapi mungkin penggemar olahraga Inggris harus berhenti sejenak dan memikirkan betapa manjanya mereka. Mereka yang memiliki kenangan panjang akan mengingat hari-hari membosankan Olimpiade 1996 di Atlanta, ketika Inggris Raya hanya memenangkan satu emas dan 15 medali, dan menempati posisi ke-36 dalam tabel.

Seperempat abad kemudian, tim GB memenangkan emas ke-100 sejak Atlanta di Olimpiade Tokyo pada hari Senin, dan emas ke-101 dan 102 dengan cepat diikuti oleh lima jam kerja keras. Adam Petty Pertama Mencatat medali emas nomor 100 saat mempertahankan gelarnya dalam gaya dada 100 meter di kolam renang, oleh Tom Daly dan Matty Lee Mengakhiri hegemoni Tiongkok dalam penyelaman platform sinkron 10 meter dan Tom Bidcock Dominasi lapangan dalam lomba sepeda gunung lintas alam putra.

Sejak titik terendah di Atlanta, sering disebut sebagai “ground zero” dalam usahanya untuk membangun kembali silsilah atletik bangsa, Inggris telah menjadi negara adidaya di Olimpiade dan Paralimpiade.

Dalam dua setengah dekade sejak itu, Chris Hoy telah meraih tiga medali emas di balap sepeda Beijing 2008, dan kami telah melihat Jessica Ennis-Hill, Greg Rutherford dan Mo Farah semuanya memenangkan emas dengan cara yang tak terlupakan. 44 menit di dalam Stadion Olimpiade Sabtu yang luar biasa Di London 2012, tim hoki wanita memenangkan emas pertamanya di hoki GB dalam adu penalti yang mendebarkan di Rio pada tahun 2016.

READ  Ringkasan pertandingan Al-Nasr dan Al-Adl: Cristiano Ronaldo mencetak dua gol, dan Al-Nassr menghancurkan Al-Adalah 5-0
Tim hoki wanita Tim GB merayakan gol dalam perjalanan untuk memenangkan medali emas di Rio. Foto: Vasily Fedosenko/Reuters

Sir Hugh Robertson, presiden Asosiasi Olimpiade Inggris, mengatakan dana Lotere Nasional yang dipompa ke dalam olahraga Olimpiade pada tahun 1997 setelah Atlanta mendorong negara pulau kecil ini menjadi perusahaan pemukul Olimpiade besar.

Medali emas ke-100 sejak diperkenalkannya pendanaan berkelanjutan adalah “momen yang secara grafis menggambarkan pergeseran keberuntungan untuk Olimpiade Inggris,” katanya. “Rekor kami baru-baru ini akan menjadi pencapaian yang sangat mengesankan bagi negara mana pun, tetapi ini adalah pencapaian yang sangat luar biasa untuk negara sebesar kami.”

Tim GB menantang ekspektasi di Rio 2016 saat mereka tampil Penampilan terbaik Inggris Raya di OlimpiadeDia peringkat kedua dalam daftar medali dengan 67 kotak, termasuk 27 emas. Ini naik dari 65 yang dicapai di kandang sendiri di London 2012, ketika Inggris Raya finis ketiga.

Mencoba untuk rendah hati tanpa keberhasilan sedikit pun, ia menambahkan: “Sepertinya agak arogan untuk mengatakan itu, tetapi saya tidak berpikir ada tim olahraga lain di negara ini yang telah sesukses ini. GB.tim. Ini karena efek transformatif dari pendanaan lotere.”

Lembaga pendanaan UK Sport telah mengalokasikan £345 juta dalam program olahraga Olimpiade untuk Tokyo, naik dari £274 juta untuk Rio dan £264 juta untuk London.

Uang ini dibayarkan kepada sekelompok kecil tim pendukung di sekitar atlet, mulai dari pemijat hingga terapis fisik, ahli gizi, dan pelatih. “Untuk memenangkan medali emas, Anda memerlukan empat hal,” kata Robertson. “Uang, struktur, pelatihan, dan atlet dengan kesiapan dan ketangguhan mental yang tepat. Uang memungkinkan olahraga menempatkan struktur yang tepat, menemukan pelatih yang tepat, dan yang terpenting, memungkinkan atlet memiliki kemampuan untuk berlatih penuh waktu.”

READ  Ben Stokes membuat pengumuman penting menjelang Ujian Pakistan

Kapan Lauren Williams Dia memenangkan perak di taekwondo di 67kg pada hari Senin, di tengah kekecewaan dan penolakan untuk membuat alasan untuk tidak mengambil emas, menambahkan, “Terima kasih banyak untuk Lotere Nasional untuk berada di sini.”

Denise Lewis – satu-satunya wanita Inggris yang memenangkan medali di Olimpiade Atlanta 1996, dengan perunggu di heptathlon – dapat dimaafkan karena melihat struktur saat ini dengan iri. Sebagai seorang atlet muda, katanya, dia adalah “wanita dari takdirnya,” berebut untuk mendanai penelitian dan ujian fisika, dan pelatihan di luar negeri dengan pelatih paruh waktu.

“Anda hanya bisa melakukan apa yang Anda bisa ketika Anda lahir di usia di mana Anda dilahirkan,” kata Lewis, yang memenangkan medali emas di Sydney pada tahun 2000. Lebih banyak dukungan… Saya mungkin akan menjadi atlet yang lebih baik. Tapi ini bukan tentang hidup di masa lalu bagi saya, ini tentang merayakan apa yang telah dicapai. Sekarang, ketika saya melihat ke Tokyo, ketika saya memikirkan London dan Rio – itu hanya kisah sukses yang nyata.”

Dennis Lewis di podium
Denise Lewis (kanan) merayakan medali perunggu di Atlanta pada tahun 1996. “Jika saya mendapat lebih banyak dukungan… Saya mungkin akan menjadi atlet yang lebih baik.” Foto: SAG

Sikap UK Sport terhadap pendanaan sering disebut pendekatan “tanpa kompromi” – dalam mengejar medali, olahraga dengan performa terbaik mendapat lebih banyak dana. Cara lain untuk menggambarkannya adalah “brutal tapi efektif,” kata Dr. Borja Garcia, Dosen Senior Manajemen Olahraga dan Politik di Loughborough University.

“Strategi itu tidak diragukan lagi telah diterapkan dan sangat efektif dengan sumber daya. Tapi apakah ada sisi gelapnya? Ya, saya kira begitu,” katanya.

READ  Pemain Tiongkok Shi dan Chen lolos ke final Kejuaraan Bulu Tangkis India Terbuka

“Ini adalah perlombaan senjata, dan menurut saya itu menciptakan tuntutan berlebihan pada atlet dan badan olahraga yang menggoda, katakanlah, untuk memprioritaskan hasil daripada kesejahteraan atlet. Saya juga bertanya-tanya apakah itu benar-benar bermanfaat dalam hal meningkatkan partisipasi, menghasilkan bangsa yang lebih sehat, dan saya benar-benar tidak berpikir bahwa itu berhasil.”

Menurut Sport England’s hidup aktif Survei, pada November 2016, 62,1% populasi aktif setidaknya 150 menit per minggu, tetapi pada November 2019 jumlahnya 61,4%. Data terbaru mengungkapkan bahwa ada 2,3 juta anak (sekitar 31% dari mereka yang berusia 4-16 di Inggris) Tidak mengatur aktivitas 30 menit sehari selama pandemi – meningkat 2,4% dibandingkan 2019.

Jadi, apakah penting jika Tim GB memenangkan 100 medali emas? Uang yang diinvestasikan dalam olahraga elit Olimpiade, kata Robertson, relatif kecil dalam kaitannya dengan hasil yang diberikannya.

“Saya pikir, sebagai sebuah negara, baik bagi kita untuk benar-benar pandai dalam berbagai hal,” katanya. “Dan contoh yang diberikan oleh pertunjukan Olimpiade adalah contoh yang sangat baik bagi orang-orang muda yang tumbuh di negara ini… ini tentang bermimpi dan mewujudkannya.”