POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Brightstar, pendatang baru teknologi di D-FW, telah mengganti nama Likewize, melengkapi fasilitas baru yang menciptakan 500 pekerjaan.

Brightstar, perusahaan asuransi dan perbaikan teknologi yang berbasis di Southlake, mengubah citra Likewize dan melengkapi fasilitas baru di Dallas-Fort Worth dengan teknologi otomatis yang akan menciptakan sekitar 500 pekerjaan.

Demikian juga, pendatang baru di wilayah Texas Utara, setelah memindahkan kantor pusat perusahaan dari Miami ke Southlake pada Desember 2020. Sekarang untuk sementara menggunakan kantor yang sebelumnya ditempati oleh IBM di kampus Varispace Southlake, tetapi akan segera menempati setengah dari ruang kantor di kampus, Menurut ke perusahaan.

Fasilitas baru seluas 500.000 kaki persegi akan memungkinkan perusahaan untuk memproses 42 juta smartphone dan tablet setiap tahun selama tiga tahun ke depan, yang pada dasarnya menggandakan bisnis Likewize. Terletak di dekat Bandara DFW, fasilitas tersebut sudah beroperasi pada 25% dari kapasitas akhirnya dan mempekerjakan 200 pekerja.

CEO Rod Millar mengatakan pabrik, yang menangani peralatan bekas dan rusak yang membutuhkan perbaikan, sebagian besar menggabungkan otomatisasi. Di masa depan, itu akan mencakup jalur perakitan yang diisi mesin yang mampu secara otomatis memoles goresan pada layar dan bodi perangkat.

Perusahaan juga mengkonsolidasikan operasinya dari bagian lain negara di Texas Utara, termasuk memindahkan pusat panggilan dari Georgia dan pusat pemenuhan dari Chicago ke daerah tersebut.

“Ada banyak pelanggan kami yang memiliki pusat nasional atau regional di sini di Dallas. Kami melihatnya sebagai salah satu kota teknologi terbesar dan paling cepat berkembang di mana ada banyak bakat,” kata Jeremy Dale, kepala pemasaran.

Fasilitas pemrosesan dan perbaikan perangkat keras baru D-FW akan memungkinkan perusahaan untuk menggandakan bisnisnya dalam beberapa tahun ke depan.(demikian pula)

Meskipun ia mungkin bukan nama rumah tangga, Likewize telah bekerja dengan pengecer seperti Walmart dan Amazon serta produsen seperti Samsung untuk mendistribusikan perangkat selama bertahun-tahun. Sekarang, ketika pelanggan Apple mengirimkan telepon untuk masalah atau perbaikan yang tercakup, mereka cenderung menangani proses di latar belakang.

READ  COMPUTEX 2021 Hybrid memulai perjalanan cerdas bersama raksasa teknologi AI

Perusahaan ini menghasilkan $ 5 miliar dalam penjualan setiap tahun, beroperasi di 30 negara – dan mengklaim telah mengirimkan satu dari setiap 23 perangkat yang terjual di seluruh dunia. Ini mempekerjakan 4.000 secara global dan berencana untuk mempekerjakan 650 orang di Texas Utara pada pertengahan 2022.

Investasi perusahaan di Texas Utara akan setara dengan hampir $ 100.000 pada akhir tahun 2022, menurut Likewize.

Didirikan pada tahun 1997 oleh mantan CEO Sprint Marcelo Claure, Likewize menjual saham mayoritas dalam bisnisnya ke Softbank seharga $1,26 miliar pada tahun 2013, berdasarkan ke TechCrunch. Musim gugur yang lalu, Softbank menjual semua kecuali 25% dari perusahaan kepada perusahaan ekuitas swasta Brightstar Capital Partners.

Demikian pula, telah menginvestasikan $ 1 miliar secara global untuk membangun sistem dan layanan asuransi dan perbaikan, memungkinkannya untuk memperluas model bisnisnya di luar distribusi untuk memasukkan berbagai layanan purna jual termasuk asuransi, jaminan teknis, perbaikan, perdagangan tambahan, dan dukungan teknis premium. . Ini telah dilakukan melalui serangkaian akuisisi, termasuk perusahaan perbaikan teknologi WeFix dan perusahaan layanan pelanggan LucidCX.

Dirancang dan dibangun dalam kemitraan dengan Rivian, kendaraan pengiriman listrik kustom pertama Amazon diluncurkan musim gugur lalu.  Ini dia di Fort Worth Stockyards.