POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Brighton, Brentford dan keberlanjutan uang dalam sepak bola

Brighton, Brentford dan keberlanjutan uang dalam sepak bola

Di era biaya transfer yang membengkak dan gaji yang lebih banyak dari sebelumnya, sifat hemat dari klub-klub terpilih sangat ideal di dunia sepakbola. Memanfaatkan statistik telah memungkinkan klub seperti Brighton dan Brentford membedakan diri mereka dari klub lain tanpa banyak dana. Namun ada kekhawatiran mengenai hal ini Bola Uang Dia tidak bisa diselamatkan jika menyangkut klub seperti Brighton atau Brentford. Namun, ini adalah sesuatu yang dapat menghasilkan kesuksesan di level tertinggi. Mereka hanya membutuhkan lebih banyak waktu untuk berkembang, dan klub-klub ini bisa menempati posisi teratas klasemen.

Brighton sudah ada di sana. Dalam dua musim terakhir, The Seagulls finis di paruh atas tabel Liga Inggris. Finis di peringkat keenam musim lalu membuat Brighton memasuki kompetisi Eropa untuk pertama kalinya. Meski performanya meningkat, Brighton menikmati pendapatan bersih dari transfer. Dengan kata lain, Anda menghasilkan lebih banyak penjualan pemain daripada pengeluaran untuk pembelian pemain. Sementara itu, Chelsea dan Manchester United, dua klub dengan belanja bersih tertinggi dalam lima tahun terakhir, sedang terpuruk di musim 2023/24.

Stefan Szymanski, profesor manajemen olahraga di Universitas Michigan dan salah satu penulis Ekonomi sepakbolaDia mengatakan analitik adalah perbedaan antara keduanya. Brentford dan Brighton telah mengadopsi statistik dan analisis sebagai sarana pencarian pemain. Klub tradisional dan pemiliknya sudah menjauh dari era baru ini.

“Klub-klub dominan di zaman kita, kebanyakan dari mereka tidak terlalu tertarik dengan analisis,” kata Szymanski. Dia menyebut Pep Guardiola, Jurgen Klopp dan Sir Alex Ferguson sebagai penentang kebangkitan analitik. “Ada konsumsi analisis yang jauh lebih besar di luar klub sepak bola dibandingkan di dalam klub sepak bola.”

READ  Marcus Morris akhirnya membuka tentang cedera Jokic pada Brother Markev
Brighton dan Brentford memimpin era baru

Namun, ada klub-klub di Premier League yang sudah sepenuhnya menganut era analitik. Meskipun setiap klub memiliki ahli statistik dan analis untuk data baru, perbedaan nyata bagi klub seperti Brighton atau Brentford adalah pergerakannya dimulai dari atas.

“Para manajer tidak memiliki latar belakang statistik, dan mereka merasa terancam karenanya,” kata Szymanski. “Masalah yang dihadapi sebagian besar klub adalah analis mereka merasa mereka seperti ban cadangan. Mereka merasa tidak didengarkan, atau dipinggirkan. Hal tentang Brentford dan Brighton adalah pemiliknya membeli mereka. Mereka meminggirkan siapa pun yang tidak mendengarkan para analis. Dan mungkin itu adalah masa depan.” “Semakin banyak klub akan menyadari bahwa mereka harus menganggap serius para analis.”

Saat Szymanski menyebut masa depan, Brighton dan Brentford lebih unggul dibandingkan klub lain. Dia menggambarkan kebangkitan Brentford ke Liga Utama Inggris sebagai salah satu kisah olahraga terbesar di dunia. Setelah itu, Brighton kembali menjadi favorit untuk mendapatkan tempat di Eropa. Terlepas dari itu, ada rintangan besar yang harus diatasi oleh klub-klub ini jika mereka ingin bersaing memperebutkan gelar secara reguler, dan itu hanyalah uang.

Newcastle tampil menonjol pada musim 2022/23 setelah Dana Investasi Publik Saudi mengalami cedera. Newcastle menduduki peringkat keempat setelah finis kelima berturut-turut di Liga Premier Inggris. kata Szymanski Bola Uang Klub seperti Brentford atau Brighton tidak membutuhkan arus kas sebesar ini. Sebaliknya, proyek mereka membutuhkan waktu untuk berkembang. Ini masih bisa membuahkan hasil setelah bertahun-tahun berlatih dengan sukses.

“Tidak peduli berapa banyak uang yang dimiliki klub-klub kaya, akan selalu ada potensi bagi klub-klub pintar yang menggunakan sumber daya mereka secara cerdas untuk menjadi kompetitif, setidaknya untuk sementara,” kata Szymanski. “Sukses terkait erat dengan pengeluaran dalam jangka waktu tertentu. Dalam jangka waktu singkat, korelasinya tidak terlalu dekat. Sangat mungkin bagi klub untuk tampil sangat baik dalam jangka waktu singkat, meskipun mereka tidak memiliki sumber daya. ”

READ  Veteran Hindia Barat kalah di semifinal karena Covid-19

Bisakah pengeluaran finansial memindahkan Brighton atau Brentford ke klub ‘besar’?

Jadi, jika Brighton dan Brentford ingin terus menjadi perbincangan di puncak klasemen, apa yang perlu mereka lakukan untuk membuat terobosan? Kuncinya, kata Szymanski, adalah mempertahankan hasil yang konsisten dan kesuksesan bertahap.

“Masalah dengan Brentford dan Brighton adalah basis penggemarnya. Mereka tidak mendapatkan pendapatan yang sama dari kesuksesan mereka karena mereka tidak memiliki basis penggemar historis yang sama dengan yang dimiliki klub-klub seperti United, Liverpool, dll. Mereka tidak akan memiliki basis penggemar yang sama kecuali mereka mereka memiliki periode kesuksesan yang berkelanjutan selama beberapa tahun.” bertahun-tahun.

Dengan cara ini, Brighton akan mampu menghasilkan pendapatan untuk membuka pintu transfer uang dalam jumlah besar. Oleh karena itu, Brighton bisa menghindari smart trading sebagai sarana bersaing.

Kompetisi Brighton baru-baru ini di Premier League Summer Series membantu membangun penonton global. The Seagulls sudah memiliki basis penggemar di Amerika Serikat, dan kesuksesan tim yang berkelanjutan dapat membantu menumbuhkan basis penggemar tersebut. Pada musim panas 2023, Brighton membayar empat di antaranya 10 transfer termahal Dalam sejarahnya. Keberhasilan di bidang ini dapat membantu pengeluaran yang berlebihan untuk terus tumbuh dan menimbulkan efek domino.

Brentford juga tidak akan ketinggalan jauh. Kedua rekor transfer The Bees terjadi pada musim panas 2023. Sementara Brentford masih menemukan performa terbaiknya di musim 2023/24, kesuksesan lanjutan akan segera diraih oleh Thomas Frank dkk.

Foto: Gambar Olahraga IMAGO/Pro