POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Brian Tobin, mantan presiden Federasi Tenis Internasional, meninggal pada usia 93 tahun

Brian Tobin, mantan presiden Federasi Tenis Internasional, meninggal pada usia 93 tahun

London (AFP) – Brian Tobin, mantan presiden Federasi Tenis Internasional, telah meninggal dunia, demikian diumumkan Federasi Tenis Internasional.

Federasi Tenis Internasional mengatakan Tobin meninggal pada Senin pada usia 93 tahun.

Mantan presiden Tennis Australia Geoff Pollard juga mengonfirmasi kematian Toppin dalam suratnya kepada Federasi Tenis Oseania pada hari Rabu.

“Brian akan selalu dikenang sebagai Presiden Tennis Australia (1977 hingga 1989) yang berhasil memindahkan Australia Terbuka dari Kooyong ke Melbourne Park pada tahun 1988 dan memberikan landasan bagi saya dan presiden berikutnya untuk mengembangkan Australia Terbuka menjadi mitra setara dengan rekan-rekan Grand Slam kami,” kata Pollard.

“Saya mendengar dari putranya Jeff yang menulis bahwa kami mengunjunginya pada malam hari dan dia sangat pendiam dan damai.” Kami sangat lega untuk Brian yang sedang melalui masa sulit.

Lahir pada tanggal 5 Desember 1930 di Perth, Australia, Tobin menjadi presiden penuh waktu pertama Federasi Tenis Internasional ketika ia terpilih untuk masa jabatan pertamanya dari tahun 1991 hingga 1999, mengawasi Federasi Tenis Internasional setelah Federasi Tenis Internasional memperkenalkan kembali tenis ke dalam Olimpiade. pada tahun 1988.

Presiden ITF David Haggerty menggambarkan Tobin sebagai “presiden hebat” yang “mengawasi kemunculan tenis sebagai olahraga global”.

Toppin dilantik ke dalam Hall of Fame Tenis Internasional pada tahun 2003.

Dia meninggalkan istrinya, Carmen, dan putra, Jeff dan Alan.

___

Tenis AP: https://apnews.com/hub/tennis

READ  British Open Snooker 2021: John Higgins menciptakan keajaiban 147 untuk naik ke urutan kedua di belakang Ronnie O'Sullivan dalam daftar sepanjang masa