POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bisakah kapitalis asing menghasilkan banyak uang dari teknologi India?

sayaPembiayaan Ada sejumlah orang dan cerita orang. Kuantitas adalah jumlah tipikal orang: mereka hanya membeli sekuritas yang sesuai dengan kriteria statistik. Kapitalis ventura adalah cerita rakyat. Itu harus. Mereka menyediakan dana untuk startup teknologi yang mungkin memiliki potensi besar tetapi tidak memiliki — atau belum memiliki — angka untuk mendukungnya. Tidak ada yang berbicara tentang potensi seperti India dengan penduduknya yang muda dan paham teknologi. Dan tidak ada kisah modal ventura yang semenarik teknologi India.

Masuknya uang asing ke kancah startup di India. Flipkart, sebuah situs e-commerce, telah mengumpulkan $3,6 miliar dalam putaran pendanaan rekor. Ada banyak daftar publik tahun ini, dengan perusahaan rintisan memanfaatkan pasar saham India yang sedang booming untuk meningkatkan modal dan menyediakan jalan keluar bagi para pendukung modal ventura. Penawaran umum perdana baru-baru ini dari Zomato, sebuah perusahaan pengiriman makanan, sebagian besar diambil alih. Paytm, aplikasi pembayaran yang banyak dipuji, dijadwalkan akan segera terdaftar.

Peningkatan minat di India ini berkat berkurangnya daya tarik China, yang perusahaan teknologinya menghadapi reaksi regulasi. Bagi orang luar, India terlihat seperti Cina yang lebih muda dan lebih bebas. Namun, jika Anda perhatikan lebih dekat, itu tidak sesuai dengan tagihan.

Mulailah dengan apa arti teknologi India. Startup teknologi yang sempurna akan memberi investor kesempatan untuk belajar tentang dua elemen penting. Yang pertama adalah kewirausahaan. India adalah tempat yang sulit untuk mencari nafkah. Semua pemilik kirana (toko serba ada) harus mengatasi rintangan yang mungkin muncul Magister Administrasi BisnisManajer terdidik di tempat yang lebih kaya. Dengan demikian, iklim bisnis yang keras di India menghasilkan kecenderungan bisnis tertentu, yang ditunjukkan oleh startup terbaik di dalamnya. Elemen lainnya adalah potongan-potongan geometris. Bakat komputasi India adalah dalam desain daripada teknologi tingkat paten, kata seorang investor teknologi yang berbasis di Bangalore. Tapi itu adalah fitur yang berbeda. Tambahkan sedikit modal ventura ke elemen-elemen ini, dan untungnya, hasilnya adalah perusahaan dengan keunggulan kompetitif nyata yang dapat dimanfaatkan di India dan luar negeri.

READ  Space Coast-Based Tech All Points menerima Rigel Award untuk pekerjaan dalam misi Artemis

Namun, dalam praktiknya, perusahaan teknologi India yang menarik perhatian termasuk salah satu dari dua jenis. Yang pertama melakukan tugas rutin atas nama perusahaan di dunia kaya. Nama-nama besar di sini adalah Infosys dan Tata Consultancy Services, andalan Tata Group, grup milik keluarga. Mereka tidak murni teknologi; Anda mungkin berpikir bahwa mereka terlibat dalam pemerataan upah menggunakan teknologi. Jenis kedua adalah perusahaan palsu. Ini adalah salinan dari perusahaan teknologi AS atau China yang membutuhkan kehadiran di pasar tempat mereka beroperasi. Jadi Flipkart adalah Amazon India; Ola adalah perusahaan Uber India. Dan Paytm adalah Alipay India. Banyak antusiasme saat ini untuk perusahaan peniru. Ini adalah kisah yang tampaknya senang dibeli oleh investor yang cukup baru di ruang modal ventura. Jika model bisnis menghasilkan keuntungan bagi orang lain di tempat lain, itu dapat menghasilkan uang untuk mereka di India.

Tapi apakah itu mungkin? Flipkart didirikan pada tahun 2007 oleh dua insinyur perangkat lunak yang bekerja di Amazon. Pasar e-commerce saat itu terbuka lebar. Hal ini tidak lagi terjadi. Amazon sendiri memasuki pasar India pada tahun 2013. Konglomerat India kuno menyadari fakta bahwa hak konsumen mereka dapat dibatalkan oleh perusahaan rintisan. Reliance, salah satu grup bisnis utama India, telah banyak berinvestasi di bidang telekomunikasi dan broadband, dan memiliki jaringan supermarket yang besar. Jabatan adalah kekuatan yang sangat kuat dalam bisnis India. Dengan itu datang kekuatan tekanan untuk memiringkan peraturan yang menguntungkan Anda.

Ini bukan satu-satunya lubang dalam cerita. India memiliki populasi yang hampir sama dengan China. Tapi itu jauh lebih miskin. Pendapatan per kapita rata-rata adalah sekitar $2.000 pada harga saat ini, dibandingkan dengan lebih dari $10.000 di Cina. Angka rata-rata di India menyembunyikan kecenderungan yang signifikan terhadap elit kaya. Sebagian besar tenaga kerja India tidak bekerja secara formal dan berpenghasilan jauh di bawah rata-rata. Terlepas dari serbuan kekaguman yang aneh produk domestik bruto Pertumbuhan, India jelas tidak berada di jalur untuk mengejar perkembangan ekonomi China yang pesat. Pasarnya yang dapat dialamatkan jauh lebih kecil.

READ  Raytheon bergerak maju dengan inisiatif teknologi dan sinergi pendapatan - Washington Technology

India juga memiliki kekuatan yang tidak dapat disangkal, tentu saja. Bakat komputasi dan perdagangannya menjadikannya tempat berkembang biak alami untuk modal ventura. Ada potensi untuk menghasilkan startup yang mengubah permainan. Tetapi uang yang mengalir ke modal ventura di seluruh dunia tidak benar-benar mencari keaslian. Layaknya seorang produser di Hollywood, ia lebih memilih untuk mendukung berbagai bentuk ide yang sudah sukses. India adalah cerita yang layak, tetapi hanya sedikit yang akan menghasilkan uang yang layak darinya. Angka-angkanya tidak bertambah.

Artikel ini muncul di bagian Keuangan dan Ekonomi edisi cetak dengan judul “Kisah Harimau”.