POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bisakah ASEAN mengecualikan isu-isu regional dan internasional dari pernyataan bersama?

Kegagalan Phnom Penh 2012 terkenal karena dikonsolidasikan sebagai pernyataan bersama yang tidak diterbitkan pertama dalam 45 tahun sejarah ASEAN. Peristiwa inilah yang memperkuat persepsi bahwa Kamboja, yang memegang kursi kepresidenan ASEAN, adalah boneka China. Filipina dan Vietnam masing-masing menuntut agar Zona Dangkal Scarborough dan Zona Ekonomi Eksklusif disebutkan dalam pernyataan bersama.

Dengan meningkatnya persaingan kekuatan besar antara Amerika Serikat, China dan Rusia, isu non-promulgasi pernyataan telah membayangi G-20 dan APEC.

Para menteri keuangan G20 dan gubernur bank sentral memutuskan untuk tidak mengeluarkan pernyataan bersama setelah pertemuan mereka pada 20 April 2022 di Washington. Para Menteri Perdagangan APEC juga gagal mengeluarkan pernyataan bersama setelah pertemuan mereka pada 22 Mei 2022 di Bangkok. Memang, kursi Indonesia dan Thailand tidak bisa disalahkan karena tidak mengeluarkan pernyataan bersama karena lembaga menghadapi situasi yang sangat terpolarisasi dan upaya bersama untuk saling menyingkirkan oleh kekuatan besar.

Masalah Laut Cina Selatan, pembangunan di Myanmar, dan perang Rusia-Ukraina sangat terpolarisasi dan, lebih buruk lagi, diperumit oleh persaingan kekuatan besar antara Amerika Serikat, Cina, dan Rusia.

Berbicara di Forum Ekonomi Dunia pada 24 Mei 2022, Perdana Menteri Hun Sen mengatakan Kamboja sangat disayangkan karena menerima tiga batu panas, bukan hanya kentang panas, selama kepresidenannya di Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, mengacu pada Laut Cina Selatan. isu, perkembangan Myanmar Invasi Rusia ke Ukraina.

Belakangan ini banyak contoh dokumen ASEAN yang belum mencapai kesepakatan.

Pernyataan bersama Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara tahun lalu, Myanmar menjauhkan diri dari paragraf terkait pembangunan Myanmar. Joint Vision Statement yang dikeluarkan oleh KTT Khusus ASEAN-AS pada 12-13 Mei 2022 dianggap berhasil tetapi kemudian Malaysia mendaftarkan reservasi tentang klausul mengenai Laut Cina Selatan. Deklarasi bersama Menteri Pertahanan ASEAN pada tahun 2020 juga dinilai berhasil, namun nyatanya Kamboja mengirimkan surat reservasi untuk melepaskan diri dari klausul pemberian kedaulatan kepada UNCLOS karena Kamboja bukan merupakan pihak UNCLOS. Mendorong Kamboja, yang bukan merupakan pihak UNCLOS, untuk menerima supremasi UNCLOS serupa dengan situasi ketika Kamboja mendorong negara-negara anggota ASEAN lainnya untuk menghapuskan hukuman mati, yang tidak dapat diterima oleh negara tersebut dari perspektif yurisdiksi nasionalnya. . Tapi tentu saja, Kamboja tidak memaksakan posisi apapun pada negara manapun.

READ  Konfrontasi yang mengganggu antara Rusia dan Ukraina

Pada Pertemuan Khusus Menlu ASEAN dan China yang diselenggarakan pada 7 Juni 2021 di Chongqing, pernyataan bersama kesebelas menteri luar negeri tidak dapat dikeluarkan karena beberapa negara anggota ASEAN enggan merayakan ulang tahun ke-20 berdirinya DOC. . Dengan kata sederhana, mereka tidak senang dengan China.

Fakta di atas menunjukkan fakta bahwa teks negosiasi yang dapat memuaskan setiap negara peserta menjadi hampir tidak mungkin. Ada rasa penerimaan yang tumbuh dari kegagalan yang tak terelakkan terlepas dari upaya dan kemampuan ketua atau ketua bersama. Bangsa-bangsa bernegosiasi siang dan malam, dan ketegangan antara pejabat meningkat hingga menit terakhir setiap pertemuan dengan semua orang kelelahan berjuang untuk posisi mereka. Pada akhirnya, semua orang tahu bahwa tidak ada yang mengubah posisi mereka, tetapi kami berpura-pura bahwa ada yang menang dan ada yang kalah telak.

Yang benar adalah, semua orang mungkin kalah. Dan di balik beberapa gambar tersenyum ada permusuhan tersembunyi, mungkin keinginan untuk membalas dendam dan mendiskreditkan pihak lain.

Ini sama sekali bukan semangat pluralisme. Ini bukan semangat ASEAN.

Kita semua datang ke pertemuan untuk meningkatkan persahabatan dan kerja sama dan mengurangi perbedaan. Kami tidak datang ke pertemuan untuk berkelahi, untuk menghancurkan, untuk memberatkan, untuk menjelekkan, untuk menghilangkan satu sama lain. Sementara Amerika Serikat ingin mengkriminalisasi Rusia dan China dan mengecualikan mereka dari platform multilateral, di sepanjang garis yang sama, beberapa negara anggota ASEAN juga ingin menghilangkan beberapa anggota lain melalui formula minus X.

Faktanya, ada standar, norma, dan aturan tertentu yang harus dipatuhi oleh negara-negara peserta untuk memastikan kredibilitas, relevansi, dan sentralitas kelembagaan. Tapi kita sekarang telah mencapai titik di mana tindakan hukuman kita tampaknya telah mencapai tingkat yang membuat atau menghancurkan institusi kita. Kami tidak yakin apakah kami mencoba untuk meningkatkan platform atau mengejar penghancuran diri secara bertahap dari institusi kami.

READ  Indonesia mengirimkan 200 konsentrator oksigen untuk menanggulangi Covid-19 di India

Tampaknya kita secara bertahap memotong sepotong daging kita sampai mencapai hati kita untuk kesombongan, kesombongan, dan prasangka kita.

Apakah ada jalan keluar dari praktik penyiksaan ini dalam negosiasi tanpa akhir di mana tidak ada yang puas?

Mungkin keberhasilan pertemuan khusus para menteri luar negeri ASEAN dan India baru-baru ini pada 16 Juni di New Delhi menawarkan beberapa petunjuk.

Mengetahui bahwa sangat sulit untuk mencapai konsensus, co-chair India dan Singapura muncul dengan ide cemerlang dengan mengecualikan penyebutan isu-isu regional dan internasional dari pernyataan co-chair. Hasilnya agak mengejutkan dalam arti yang baik. Tidak banyak perselisihan dalam proses negosiasi, dan suasana pertemuan tenang dan lancar. Tentu saja, negara-negara bebas untuk berbicara tentang posisi nasional mereka pada isu-isu yang menjadi perhatian.

Seperti yang diharapkan, Filipina, seperti dalam pernyataan publiknya, tetap gencar menentang desakan China dan terus mencoba untuk mempromosikan pentingnya keputusan sewenang-wenang 2016; Singapura selalu kritis terhadap Rusia. Vietnam, Indonesia dan Singapura secara konsisten memandang Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut lebih dekat dengan Konstitusi Laut. Namun pernyataan-pernyataan ini dapat dilihat dalam semua pidato dan posisi publik mereka. Tidak ada rahasia tentang itu.

Tetapi sekali lagi, apakah 10 anggota memiliki sikap yang sama? tentu saja tidak. Akankah negara mengubah posisi nasional mereka? tentu saja tidak. Dengan lebih dari 20-30 tahun negosiasi, semua orang sudah mengetahui posisi negara pada setiap masalah tertentu, dan sekarang kita berada dalam situasi yang disebut “dialog masam” atau “dialog tuli”.

Komite Perwakilan Tetap (CPR) ASEAN di Jakarta memikul beban kerja yang sangat berat karena mereka harus merundingkan sejumlah besar dokumen; Terkadang mereka perlu mengadakan tiga pertemuan paralel untuk melakukan negosiasi teks. Mereka lelah dan terbebani, dan bagi mereka, masalah regional dan internasional adalah yang paling kompleks, terpolarisasi, dan saling merusak.

READ  Pemulihan Thailand semakin cepat

Ketika India dan Singapura mengusulkan metode ini, tidak ada negara yang menentang proposal tersebut. Negara-negara tampaknya lelah dengan negosiasi tanpa akhir seperti itu. Negara-negara lelah datang ke pertemuan untuk saling bertarung. Tidak ada rasa kerjasama, tidak ada rasa dialog, tidak ada rasa melihat ke depan, dan tidak ada yang mengantisipasi masa depan yang memperdalam persahabatan.

Para kepala negara ASEAN, APEC dan G-20 sampai batas tertentu dapat membayangkan munculnya krisis multilateralisme dan perpecahan yang berkembang. Itulah sebabnya mereka mengeluarkan pernyataan bersama pada 4 Mei 2022 untuk menekankan inklusivitas dan perlunya komitmen kolektif untuk kerja sama daripada konfrontasi. Negara-negara perlu fokus pada kesamaan di atas perbedaan, kerja sama di atas konfrontasi, dan menang atas kerugian. Negara-negara perlu terus bertanya pada diri sendiri mengapa kami datang ke pertemuan itu, mengapa kami menggunakan platform multilateral.

Jika kami percaya bahwa platform tidak lagi melayani kepentingan kami atau kepentingan bersama kami, maka pasti kami akan berperang di antara institusi kami, mencoba untuk mengecualikan atau menghilangkan satu sama lain, atau mencoba membuat cara Klub Suci eksklusif atau minus-X.

Tapi lambat laun kami merasa bahwa kami menempatkan institusi kami dalam situasi penghancuran diri.

Ada kebutuhan mendesak bagi negara-negara untuk bersama-sama menghasilkan ide-ide inovatif untuk mengurangi perbedaan, memungkinkan percakapan dan kerja sama, meningkatkan efektivitas institusi, dan melindungi kesucian multilateralisme dan tatanan internasional yang inklusif dan berbasis aturan.