POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Biden mengundang 110 negara dan wilayah ke KTT demokrasi

Sebuah daftar yang diposting di situs web Departemen Luar Negeri menunjukkan bahwa Presiden AS Joe Biden mengundang sekitar 110 negara dan wilayah ke pertemuan puncak virtual tentang demokrasi pada bulan Desember, termasuk sekutu kunci Barat serta Irak, India dan Pakistan.

Rapat umum online, yang dijadwalkan pada 9-10 Desember, adalah acara yang Biden janjikan untuk menjadi tuan rumah saat ia mencalonkan diri sebagai presiden tahun lalu, yang bertujuan untuk menggalang negara-negara yang berpikiran sama seputar upaya memerangi korupsi dan otoritarianisme dan memajukan hak asasi manusia.

Di antara negara-negara Timur Tengah, hanya Israel dan Irak yang diundang, sedangkan sekutu Arab tradisional Amerika Serikat tidak diundang. Turki, yang seperti Amerika adalah anggota NATO, juga hilang dari daftar peserta.

Biden meminta Brasil, meskipun presiden sayap kanannya, Jair Bolsonaro, telah dikritik karena otoritarianisme.

Di Eropa, Polandia diundang ke KTT meskipun ketegangan yang sedang berlangsung dengan Uni Eropa atas catatan hak asasi manusia. Hongaria, yang dipimpin oleh Perdana Menteri ultra-nasionalis Viktor Orban, tidak diundang.

Republik Demokratik Kongo, Afrika Selatan, Nigeria dan Niger termasuk di antara negara-negara Afrika dalam daftar.

China tidak diundang, sementara Taiwan diundang – sebuah langkah yang membuat marah Beijing.

“China dengan tegas menentang undangan Amerika Serikat kepada otoritas Taiwan untuk berpartisipasi dalam KTT demokrasi,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian pada hari Rabu pada konferensi pers di Beijing.

“Hanya ada satu Cina di dunia dan sebuah pemerintahan [People’s Republic of China] Ini adalah satu-satunya pemerintah yang sah yang mewakili seluruh China.”

Pada akhirnya, beberapa negara dan wilayah yang diundang dalam daftar tampak seperti katalisator untuk pembentukan prinsip-prinsip yang lebih demokratis daripada karena mereka sangat cocok dengan kategori “demokrasi”.

READ  Lebih dari satu miliar orang Asia akan bergabung dengan kelas menengah global pada tahun 2030

Presiden AS sering menggambarkan perjuangan demokrasi melawan otoritarianisme sebagai tantangan geopolitik mendasar abad kedua puluh satu. Termasuk Amerika Serikat sendiri.

Tetapi setelah perkembangan terakhir, termasuk penolakan mantan Presiden Donald Trump untuk menerima kekalahan pemilihannya kembali dan serangan 6 Januari di Capitol oleh beberapa pendukungnya, kritikus Mereka mempertanyakan keadaan demokrasi Amerika.

Institut Internasional untuk Demokrasi dan Bantuan Pemilu yang berbasis di Stockholm mengeluarkan laporan pada hari Senin yang mengatakan Amerika Serikat telah “menjadi korban kecenderungan otoriter yang sama dan mengalami sejumlah besar langkah dalam skala demokrasi.”

Diperbarui: 24 November 2021, 18:18