POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bersiaplah untuk tsunami teknologi

Bersiaplah untuk tsunami teknologi

Silverback Cloud LLC menegaskan bahwa bisnis harus beradaptasi atau kewalahan.

HOFFMAN ESTATES, IL / ACCESSWIRE / 12 JULI 2023 / Sebuah tsunami teknologi, dengan kecepatan inovasi saat ini yang lebih cepat dari sebelumnya, dengan alat, platform, dan sistem baru yang dengan cepat mengganggu hampir setiap industri. Meskipun gelombang perubahan ini membawa banyak keuntungan potensial, mulai dari peningkatan efisiensi hingga kemampuan baru, hal ini juga membawa risiko yang signifikan jika tidak dikelola dengan hati-hati. Perlombaan untuk mengimplementasikan yang baru kadang-kadang dapat berubah menjadi kehancuran ketika perusahaan mengabaikan pengujian yang tepat dan terburu-buru untuk mengimplementasikan teknologi baru.

Kita tidak perlu melihat lebih jauh dari kasus kapal selam Titan baru-baru ini untuk melihat bagaimana terburu-buru menerapkan teknologi baru yang menarik tanpa pengujian dan tindakan pencegahan yang tepat dapat menyebabkan hasil yang menghancurkan. Sayangnya, Titan bukan satu-satunya kasus di mana kecepatan adopsi teknologi yang ekstrem telah menyebabkan konsekuensi bencana. Di berbagai sektor mulai dari kedirgantaraan hingga kedokteran, kami telah melihat contoh teknologi atau sistem baru yang didorong ke pasar tanpa tinjauan keselamatan yang memadai, pelatihan untuk pengguna, atau mempertimbangkan efek jangka panjangnya.

Survei Pew Research Center baru-baru ini menunjukkan bahwa banyak orang takut akan teknologi baru. Survei tersebut menemukan bahwa hanya 15 persen responden yang mengatakan bahwa mereka lebih bersemangat daripada mengkhawatirkan meningkatnya penggunaan AI dalam kehidupan sehari-hari. Sederhananya: orang tidak menerima perubahan yang cepat ini.

Keengganan untuk berubah ini merupakan rintangan utama bagi organisasi yang ingin memanfaatkan terobosan teknologi terkini. Tanpa manajemen perubahan yang tepat, bahkan inovasi yang paling menjanjikan pun bisa gagal memberikan dampak yang bertahan lama. Tambahkan fakta bahwa rantai inovasi yang cepat mengancam keberadaan perusahaan yang tidak siap beradaptasi, dan tantangan nyata muncul untuk lanskap bisnis saat ini.

READ  Google vs India, pertarungan semakin memanas

Risiko implementasi teknologi baru yang terburu-buru tanpa pengujian dan persiapan yang memadai sudah jelas. Dalam perlombaan untuk menjadi yang pertama ke pasar, ketekunan sering kali dikorbankan. Sistem baru ditempatkan di atas sistem lama tanpa pelatihan atau adaptasi yang tepat menyebabkan hilangnya peluang dan investasi yang sia-sia. Perlawanan terhadap perubahan sering diabaikan daripada ditangani secara langsung.

Aaron Alvini, pendiri perusahaan konsultan Silverback Cloud LLC, berpendapat bahwa gelombang inovasi teknologi yang cepat saat ini dapat dengan mudah membuat perusahaan kewalahan menghadapi perubahan organisasi yang diperlukan. Seperti yang dijelaskan Alviny, “Tidaklah cukup hanya dengan mengkomunikasikan AI atau blockchain terbaru. Kepemimpinan di semua tingkatan harus secara aktif mendorong transformasi digital.”

Silverback Cloud LLC, Rab, 12 Juli 2023, foto siaran pers

Selama karirnya membimbing perusahaan-perusahaan besar melalui transformasi teknologi, Alvini telah menemukan mengelola perubahan sebagai tantangan konstan. “Di awal karir saya, perusahaan berjuang untuk beralih dari komputer mainframe ke sistem terdistribusi,” kenang Alvini. “Kemudian, proses bisnis diadaptasi ke virtualisasi, lalu cloud. Sekarang AI, otomatisasi, dan banyak lagi. Alat berubah tetapi resistensi terhadap perubahan tidak.”

Silverback Cloud menegaskan bahwa merampingkan proses dan mendorong budaya perubahan dapat membantu perusahaan mengatasi gelombang inovasi cepat dengan cara yang dapat dikelola. “Perusahaan sering kali menginginkan teknologi, bukan transformasi. Mereka menghubungkan tablet atau AI tanpa memberdayakan orang. Tujuan kami bukan hanya untuk mendefinisikan integrasi teknis tetapi juga untuk menyelaraskan tim, eksekutif, dan budaya perusahaan. Inilah satu-satunya cara untuk benar-benar memanfaatkan inovasi saat ini .”

Bukan hanya Silverback Cloud yang menemukan orang menolak perubahan teknologi; Artikel Washington Post, “Mengapa kita begitu takut dengan kecerdasan buatan?” Dia melaporkan, “Beberapa orang Amerika percaya bahwa kecerdasan buatan akan menjadi manfaat yang tak terbantahkan bagi umat manusia.”

READ  Huawei meluncurkan kompetisi Tech Arena 2023 di Eropa

Tidak peduli bagaimana perasaan publik tentangnya, tsunami teknologi akan terus melaju kencang. Untuk menghindari implementasi yang merusak, perusahaan harus fokus pada bisnis yang tidak menarik dari pengujian yang memadai dan membangun kekebalan peraturan dari kebisingan. Jika perusahaan dapat mengatasi resistensi bawaan dan mempersiapkan budaya mereka untuk perubahan konstan, mereka dapat mengendarai gelombang teknologi daripada terjebak di dalamnya. Perkembangan bertahap yang hati-hati sangat penting.

Tentu saja, tidak menyesuaikan bukanlah suatu pilihan. Perusahaan yang menolak berkembang akan mati. Seperti yang dikatakan Alviny dari Silverback Cloud dengan gamblang, “Tahan gelombang inovasi dan saksikan bisnis Anda menjauh.” Namun, bagi organisasi yang siap menghadapi tantangan, Tech Tsunami menghadirkan peluang besar untuk mengubah pekerjaan dan menciptakan nilai. Dengan mengikuti metodologi yang solid, menetapkan tujuan yang jelas, dan menyatukan orang di semua tingkatan, perusahaan dapat memanfaatkan teknologi untuk berkembang di tengah badai.

Risikonya nyata, seperti yang telah kita lihat dalam contoh demi contoh inisiatif teknologi baru yang goyah saat diterapkan tanpa ketekunan. Namun potensi penghargaan terbesar bagi organisasi-organisasi yang bersedia menghadapi perlawanan yang melekat dan menjadi agen perubahan yang aktif. Dengan pendekatan yang terkoordinasi di seluruh tim dan kepemimpinan, perusahaan dapat berhasil mengatasi “tsunami teknologi”, meningkatkan kinerja hari ini sambil membangun kemampuan untuk mengakomodasi gelombang inovasi berikutnya besok.

pada

Silverback Cloud LLC menyediakan konsultasi adopsi teknologi, pelatihan, dan lokakarya untuk kewirausahaan teknologi. Pendiri Aaron Alvini memiliki latar belakang beragam dalam startup dan telah berkontribusi pada migrasi cloud besar untuk AWS, Equifax, Getty Images, dan lainnya. Silverback Cloud LLC telah membantu banyak perusahaan Fortune 500 menghemat lebih dari 25 juta biaya cloud, mengurangi jadwal migrasi, dan secara signifikan mengurangi risiko migrasi. Untuk informasi lebih lanjut, kunjungi situs web. Informasi tambahan dapat ditemukan di InstagramDan Facebook Dan linkedin.

READ  Kekayaan para pendiri WANdisco menguap setelah perusahaan teknologi tersebut kembali ke pasar saham

komunikasi:

Harun Alviny
224.315.8030
[email protected]

sumber: Silverback Cloud LLC

Lihat versi sumber di accesswire.com:
https://www.accesswire.com/767440/Bracing-for-the-Tech-Tsunami