POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bersiaplah untuk menyerap teknologi militer Prancis

Bersiaplah untuk menyerap teknologi militer Prancis

Ajay Banerjee

Hubungan militer antara India dan Prancis telah mencapai titik balik. Dari perspektif New Delhi, ia melihat dirinya sebagai mitra alami – jika tidak koersif – Barat sebagai penyeimbang China di Indo-Pasifik. Dari sudut pandang Prancis, negara Eropa bertujuan untuk menjadi mitra teknologi jangka panjang – selama bertahun-tahun, itu adalah pemasok peralatan militer terbesar kedua India setelah Rusia.

Calvary class INS Khanderi di laut sebelum diluncurkan pada 28 September 2019. Foto: Kementerian Pertahanan

Bagi India, waktunya telah tiba untuk membangun kemampuan menyerap teknologi baru dalam mesin udara dan kapal selam.

Prancis belum pernah menyetujui transfer teknologi mutakhir. Tawaran itu datang dalam beberapa minggu setelah perjanjian India AS tentang teknologi mesin jet mutakhir dari General Electric. Jerman, pada bulan Juni, menandatangani nota kesepahaman dengan Mazagon Dockyard Limited (MDL) untuk mengajukan tawaran kelompok pada kapal selam siluman generasi berikutnya.

Pertemuan bilateral antara Narendra Modi dan Emmanuel Macron di Paris pada 14 Juli berjanji akan mendefinisikan ulang hubungan teknologi. Secara total, lima proyek penting muncul dari pertemuan tersebut. Dokumen terakhir tentang perjanjian pembangunan bersama akan menjadi ujian bagi diplomasi, karena akan menetapkan parameter untuk hubungan strategis antara India dan Prancis. Di lapangan, ini akan mengukur kemampuan sektor publik dan swasta di India untuk menjadi mitra dalam teknologi baru tersebut.

Perdana Menteri Modi, dalam pernyataan pembukaannya sebelum pertemuan bilateral, menjelaskan: “Kami menantikan teknologi baru untuk pengembangan bersama dan produksi bersama. Baik itu kapal selam atau jet laut, kami ingin membuat untuk kedua negara kami dan juga untuk teman-teman kami.”

Sepertinya adopsi usaha patungan gaya BrahMos (JV) antara India dan Rusia. Namun, naif jika membandingkan kemitraan antara India dan Prancis dengan hubungan strategis era Perang Dingin (1945-1991).

Transfer teknologi ke mesin yang ada

Sebuah kontrak telah ditandatangani antara Safran dan Hindustan Aeronautics Limited (HAL) untuk mentransfer teknologi “forming and castings” untuk mesin Shakti – yang menggerakkan semua varian Advanced Light Helicopter (ALH) setelah tahun 2009. Mesin tersebut diproduksi di bawah perusahaan patungan; Mesin ke-500 dikirim pada bulan Februari tahun ini, tetapi HAL belum mendapatkan teknologi intinya.

READ  Illumina, pengacara yang digugat oleh mantan peneliti Universitas Cornell atas teknologi skrining kanker

Wakil Marsekal Udara Manmohan Bahadur (Purn), mantan pilot helikopter menjelaskan: “Desain mesin aero membutuhkan kecerdikan dalam penempaan dan pengecoran, yang memenuhi toleransi maksimal saat beroperasi pada suhu tinggi. Metalurgi hadir di sini.”

Saat ini, tanggung jawab HAL di JV masih kecil. Mereka termasuk analisis dinamis rotor, desain casing, analisis tegangan stator, desain unit kontrol ketinggian, dan sistem harness listrik. Selain itu, ia telah mengembangkan dan memproduksi sistem pendingin oli, pompa oli, pipa rakitan unit filter, dan braket.

AVM Bahadur, mantan Direktur Jenderal Tambahan Pusat Studi Angkatan Udara (CAPS) yang didukung IAF, menambahkan bahwa HAL membuat mesin untuk helikopter Chetak/Cheetah dan helikopter ALH di bawah lisensi dari Turbomeca dan kemudian dari Safran. “Bahwa kami belum dapat membuat mesin sendiri dalam lima dekade terakhir dari asosiasi ini menunjukkan kurangnya desain dan kemampuan logam.”

Aktuator pneumatik membutuhkan kecepatan dan pengoperasian yang bervariasi di ketinggian sekaligus bebas perawatan untuk waktu yang lebih lama, kata AVM Bahadur.

Kapal selam untuk mendukung kekuatan bawah laut

Mazagon Dockyard Ltd (MDL) dan Naval Group of France telah menandatangani Nota Kesepahaman untuk pembangunan tiga kapal selam kelas Scorpene tambahan, dengan muatan domestik yang lebih besar. Dinamakan kelas Kalvari di India, enam kapal semacam itu telah dibangun, dengan kapal terakhir dijadwalkan akan ditugaskan awal tahun depan.

Pierre-Eric Pomelier, CEO Naval Group, dikutip di media menjanjikan 60 persen konten lokal, termasuk teknologi tingkat tinggi seperti sistem tempur dan propulsi otonom udara (AIP).

Enam pertama Scorpio berisi antara 30 dan 40 persen konten domestik.

Membuat tiga kapal selam lagi merupakan langkah sementara untuk mendukung kemampuan bawah laut. Sampai sekarang, India memiliki 16 kapal selam konvensional dan satu kapal selam nuklir, yang jauh lebih sedikit dari rencana yang direncanakan pada tahun 1999 yang menyebutkan memiliki 24 kapal selam konvensional pada tahun 2030. Tidak termasuk lima kapal selam kelas Calvary, 11 sisanya berusia lebih dari 30 tahun, beroperasi dengan siklus hidup yang diperpanjang.

Komodor Anil Jai Singh (pensiunan) berkata, “Scorpions tambahan akan mengatasi kekhawatiran langsung Angkatan Laut mengenai armada kapal selamnya yang sudah tua.”

READ  Pekerjaan hibrida: Bagaimana teknologi baru bertujuan untuk mengubah praktik lama

Kapal selam tambahan juga akan dikenakan biaya lebih tinggi dari kontrak sebelumnya dan lokalisasi yang lebih besar akan meningkatkan biaya, kata Commodore Singh, seorang awak kapal selam.

Dan bukan berarti pembangunan tiga kapal selam akan segera dimulai. Butuh beberapa waktu untuk menyelesaikan kontrak komersial dan mungkin beberapa tahun sebelum kontrak pertama berjalan.

Versi angkatan laut dari pesawat Rafale

Defense Acquisition Council (DAC), badan pembuat keputusan tertinggi dari Kementerian Pertahanan, pada 13 Juli menyetujui persyaratan untuk 26 pesawat Rafale Marine bersama dengan peralatan tambahan, senjata, simulator, suku cadang, dokumentasi, pelatihan kru, dan dukungan logistik untuk Angkatan Laut India.

Harga dan persyaratan lainnya akan dinegosiasikan dengan pemerintah Prancis. Perkiraan pengiriman pesawat pertama adalah lima atau enam tahun dari sekarang.

Angkatan Laut India saat ini menggunakan MiG-29K asal Rusia, yang diperkenalkan secara bertahap dari akhir 2009 dan seterusnya. India memiliki dua perusahaan yang beroperasi dan sedang mencari yang ketiga. Setiap kapal induk membutuhkan 20 atau lebih pesawat di dalamnya. Usia rata-rata sebuah pesawat adalah sekitar 25 tahun; MiG-29K akan mulai dihentikan produksinya pada tahun 2035. Rafale M dan pesawat tempur berbasis dek bermesin ganda (TEDBF) yang masih berkembang akan membentuk garis depan kekuatan udara di laut.

“Masalah servis dan kekurangan suku cadang (konflik antara Rusia dan Ukraina) berarti bahwa jumlah MiG-29K yang tersedia untuk penyebaran operasional dibatasi, yang memengaruhi kemampuan tempur,” kata mantan Wakil Kepala Angkatan Laut Laksamana Ravneet Singh (pensiunan).

Wakil Laksamana Singh mengutip laporan Comptroller and Auditor General, yang mengatakan pada tahun 2016: “MiG-29K penuh dengan masalah dengan badan pesawatnya, mesin RD MK-33 dan sistem fly-by-wire… Kekurangan pesawat tempur angkatan laut melemahkan kesiapan tempurnya.”

“Jadwal induksi untuk TEDBF kemungkinan akan bertepatan dengan penghentian MiG-29K,” tambah laksamana. TEDBF akan dibangun di atas program Mark 2 Light Combat Aircraft dan Advanced Medium Combat Aircraft (AMCA) yang ada.

mesin untuk helikopter yang lebih besar

India ingin membangun Helikopter Multi Peran India (IMRH) dengan berat 13 ton. Diharapkan untuk menggantikan helikopter Mi-17 Rusia di armada Angkatan Udara India.

READ  tajuk rencana. House menyerang organisasi Big Tech

Helikopter membutuhkan mesin baru yang kuat. HAL dan Safran menandatangani Perjanjian Pemegang Saham untuk pengembangan mesin baru.

AVM Bahadur berkata, “HAL hanya akan menang jika Safran berbagi semua informasi dan operasi; baru setelah itu kemitraan strategis yang sesungguhnya.” Dia menambahkan bahwa versi terakhir dari kontrak mesin IMRH – saat ditandatangani – akan mengungkapkan apa yang didapat HAL.

Seorang pejabat yang tidak mau disebutkan namanya mengatakan, HAL akan terlibat dalam desain, pengembangan, dan produksi komponen mesin inti. IMRH diharapkan akan diluncurkan pada tahun 2027.

HAL telah melakukan tinjauan desain awal dan sedang melihat model bisnis PPP yang baru.

Peta jalan untuk mesin jet

Mesin jet adalah contoh teknologi penerbangan. Safran dan DRDO sedang mengembangkan peta jalan untuk proyek tersebut, yang diharapkan siap sebelum akhir tahun ini. Mesinnya, pembangkit listrik Newton seberat 110 kilogram, diharapkan mulai beroperasi 10 tahun ke depan.

Tawaran Safran adalah mesin untuk menggerakkan AMCA Mark 2 generasi keenam. Ini akan menjadi mesin baru dengan rantai pasokan dan lokasi manufaktur di lokasi India dan akan mencakup pusat teknologi turbin gas. Mesin General Electric F414 berasal dari Amerika untuk kebutuhan mendesak. Bulan lalu, GE dan HAL mengumumkan nota kesepahaman untuk memproduksi mesin jet tempur. Pengumuman itu dibuat selama kunjungan kenegaraan Perdana Menteri Modi ke AS.

asosiasi panjang

  • India, sekutu alami Barat yang demokratis, dapat menuai keuntungan dengan menyerap teknologi yang ditawarkan.
  • Pengembangan bersama dan tingkat produksi bersama akan menetapkan standar baru.
  • Secara historis, Prancis pada tahun 1953 adalah yang pertama memasok pesawat, Uragan.
  • Pesawat amfibi Alize menyusul pada tahun 1961.
  • Mirage 2000 pada 1980-an dan Rafale pada 2019 melanjutkan seri tersebut.
  • Kapal selam Scorpene mengikuti.
  • Rudal MBDA digunakan di banyak platform IAF.


#Cina
#Perancis