POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Berlebihan dan berlebihan adalah bagian dari seni.” Hassan Minhaj membela detail yang dibuat-buat dalam komedinya

“Berlebihan dan berlebihan adalah bagian dari seni.” Hassan Minhaj membela detail yang dibuat-buat dalam komedinya

Komedian Amerika Hasan Minhaj, mantan pembawa acara “Patriot Act” dan salah satu bintang “The Daily Show”, baru-baru ini mengatakan bahwa cerita “Arnold Palmer” yang ia buat berisi 70 persen kebenaran emosional, dan 30 persen hiperbola, berlebihan, dan fantasi.

Pernyataannya menunjukkan bahwa dia mengaku mengarang detail untuk memperindah set stand-upnya, termasuk acara spesial Netflix tahun 2022 “The King’s Jester,” menurut laporan The Guardian. Waktu New York.

Komedian berusia 37 tahun itu membela taktiknya dalam pernyataan panjang lebar Pos New York. “Saya menggunakan alat komedi stand-up – melebih-lebihkan, mengubah nama dan lokasi, dan mempersingkat garis waktu untuk menceritakan kisah yang menghibur.”

“Itu melekat dalam bentuk seni. Anda tidak akan pergi ke rumah hantu dan berkata, ‘Mengapa orang-orang ini berbohong kepada saya?’ – intinya adalah perjalanannya. Berdiri juga sama,” kata Mingah. postingan tersebut.

Dalam salah satu ceritanya, dia menggambarkan bagaimana seorang gadis menolak pergi bersamanya ke konser. Menurut Minhaj, dia berkulit coklat, dan itulah alasannya. Tapi sejak itu terbukti palsu.

Minhaj menceritakan kejadian lain, di mana ia menerima sebuah amplop berisi bubuk putih, sebagian tumpah ke putrinya yang masih kecil. Menurut cerita, Minhaj membawa putrinya ke rumah sakit karena khawatir terkena penyakit antraks. Namun, laporan Claire Malone mengungkapkan bahwa bagian rawat inap itu bohong, postingan tersebut tersebut.

Tanggapannya yang panjang terhadap postingan tersebut Hal ini menyusul pernyataan komedian Amerika tersebut tentang karya komedinya yang mengklaim bahwa cerita tersebut berdasarkan peristiwa yang menimpanya di kehidupan nyata.

“Semua stand-up storyku berdasarkan peristiwa yang menimpaku. Ya, aku ditolak pergi ke konser karena rasku. Ya, surat berisi bubuk dikirim ke apartemenku dan hampir melukai putriku.”

READ  Dokumenter global kami menuju Amazon Prime

“Saya menggunakan alat-alat komedi stand-up – melebih-lebihkan, mengubah nama dan lokasi, dan mempersingkat garis waktu untuk menceritakan kisah-kisah yang menghibur. Ini melekat pada bentuk seni,” akunya.

Dapatkan semua berita bisnis, berita pasar, berita terkini, dan pembaruan berita terkini di Live Mint. Unduh aplikasi Mint News untuk pembaruan pasar harian.

Kurang lebih

Diperbarui: 18 Sep 2023, 07:43 IST