POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Berita India | Punjab MP mendesak Seetharaman untuk menyelamatkan industri pabrik pemintalan

New Delhi, [India]Jan 22 (ANI): Anggota parlemen Rajya Sabha dari Punjab Sanjeev Arora telah menarik perhatian Menteri Keuangan Serikat Nirmala Sitharaman tentang masalah yang telah mempengaruhi fungsi dan kelangsungan pabrik pemintalan di India, khususnya Punjab.

Beliau telah menyurati Menteri Keuangan terkait pengenaan bea masuk anti dumping (ADD) atas benang polyester spun (PSY) yang berasal atau diimpor ke negara tersebut dari ASEAN (Association of Southeast Asian Nations) berdasarkan Free Trade Agreement (FTA). negara Indonesia dan Vietnam.

Baca juga | Kasus Pembunuhan Sagar Dhankar: Pengadilan Rohini Mengarahkan Polisi Delhi untuk Memberikan Keamanan kepada Saksi Korban Amit Kumar Mengingat Ancaman oleh Gangster.

Dalam sebuah surat kepada Sitharaman, Arora mengatakan, “Melalui berbagai forum dan platform, saya telah menerima himbauan untuk bea masuk anti-dumping atas impor benang pintal poliester (PSY) di bawah Perjanjian Perdagangan Bebas ASEAN (FTA). untuk pabrikan India.”

Ia menambahkan, hal ini mengkhawatirkan karena impor PSY India telah meningkat sebesar 943 persen selama lima tahun terakhir, dan impor dari Vietnam saja telah meningkat 88 kali lipat.

Baca juga | Parade Hari Republik 2023: 23 plakat dari negara bagian, berbagai kementerian dan departemen untuk dipajang selama perayaan R-Day Periksa daftarnya di sini.

“Produsen benang poliester dalam negeri wajib membayar bea masuk 5,5 persen untuk serat sintetis, yang membuat produsen dalam negeri kalah bersaing dengan PSY impor. Hal ini mengkhawatirkan karena impor PSY oleh India meningkat 943 persen selama lima tahun terakhir dan impor Dari Vietnam saja meningkat 88 kali lipat.”

Namun, komunikasi resmi dari Kementerian Keuangan tertanggal 8 Januari 2022 menyatakan bahwa “pemerintah pusat, setelah mempelajari hasil akhir dari otoritas yang berwenang, memutuskan untuk tidak menerima rekomendasi di atas.”

READ  Ekspor global ekonomi kreatif mencapai $1,6 triliun

Dalam surat kepada Menteri Keuangan, Arora menjelaskan industri tekstil India menyumbang 40 persen kebutuhan negara dalam bentuk serat buatan.

“Ini mempekerjakan lebih dari 6,5 ribu pekerja,” katanya.

Legislator AAP Sanjeev Arora menulis bahwa pada Agustus 2021, Direktorat Jenderal Kompensasi Perdagangan (DGTR) merekomendasikan agar PSY yang berasal dari atau dari Indonesia, Vietnam, dan China dikenakan tambahan.

Dia mengatakan, keputusan pemerintah untuk tidak mengenakan bea masuk anti dumping final terhadap impor benang pintal poliester yang diekspor dari China, Indonesia dan Vietnam telah membayangi sektor tekstil lokal, yang terutama bergantung pada berbagai jenis benang sintetis.

Oleh karena itu, Arora meminta Menteri Keuangan untuk mempertimbangkan kembali keputusan mengenakan bea masuk anti dumping pada benang pintal poliester karena telah mendistorsi lingkungan operasi dan mempengaruhi kinerja industri. Ditambahkannya, pertimbangan lain yang bisa membantu industri TPT adalah membebaskan impor serat sintetis dari bea masuk.

Arora berharap Seetharaman akan mempertimbangkan dengan serius masalah ini di hadapannya demi minat yang lebih besar pada pabrik pemintalan di India, khususnya Punjab.

Ia juga menyampaikan harapannya agar Menlu memperhatikan kepentingan industri yang menjadi tulang punggung perekonomian negara.

Dia menambahkan, “Saya berharap sesuatu yang nyata akan muncul dalam anggaran berikutnya untuk Perhimpunan, yang akan disampaikan oleh Menteri Luar Negeri pada tanggal 1 Februari di Parlemen.”

Pemerintah sedang dalam proses finalisasi dokumen anggaran yang akan disampaikan pada 1 Februari.

Proses formal penyusunan anggaran tahunan untuk tahun fiskal berikutnya dimulai pada 10 Oktober.

Anggaran 2023 kemungkinan akan menjadi anggaran penuh terakhir dari pemerintah Modi dalam masa jabatan keduanya dengan pemilihan Lok Sabha berikutnya yang dijadwalkan pada April-Mei 2024.

READ  Informasi Gempa: Mag rata-rata. 4.4 gempa bumi

(Ini adalah cerita yang belum diedit yang dihasilkan secara otomatis dari umpan berita sindikasi, staf mungkin belum mengedit atau mengedit kontennya)