POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Berapa banyak orang yang bisa menangani tanah?

Menurut Alex Eze, profesor kesehatan global di Drexel University, Pennsylvania, jumlah absolut orang di suatu negara bukanlah faktor terpenting. Sebaliknya, itu adalah tingkat pertumbuhan atau penurunan populasi yang merupakan kunci prospek masa depan suatu negara – dan yang menentukan seberapa cepat hal-hal berubah.

Ambil contoh Afrika, di mana Ise menjelaskan bahwa ada tingkat pertumbuhan populasi yang sangat berbeda saat ini, tergantung di mana Anda melihat.

Di sejumlah negara, khususnya di Afrika bagian selatan [one of five regions defined by the United Nations]Memang, tingkat kesuburan telah turun dan penggunaan kontrasepsi telah meningkat – dan tingkat pertumbuhan penduduk telah melambat, yang baik dalam beberapa hal, ”kata Izeh.

Sementara itu, tingkat pertumbuhan penduduk masih tinggi di beberapa negara Afrika Tengah sebagai akibat dari tingkat kesuburan dan umur panjang yang tinggi. di beberapa tempat Jauh lebih tinggi dari 2,5% per tahun, “Dan itu sangat besar,” kata Iise. Populasi akan berlipat ganda setiap 20 tahun atau lebih di sejumlah negara.”

Bahkan dalam satu wilayah, negara yang berbeda dapat berada di jalur yang sangat berbeda – Eze memberikan contoh bagi tetangga di Afrika Timur, Burundi dan Rwanda. Sementara yang pertama masih memiliki tingkat pertumbuhan yang tinggi – di 5,3 kelahiran per wanita – Dalam pertumbuhan terakhir melambat, dengan 3,9 kelahiran per wanita pada tahun 2020 dibandingkan dengan 4,5 tahun 2010.

“Saya pikir berbicara tentang ukuran dan angka adalah percakapan yang salah tempat,” kata Ize. “Bayangkan sebuah kota yang berlipat ganda setiap 10 tahun – ini adalah sejumlah kota di Afrika – bahwa pemerintah telah memiliki sumber daya untuk meningkatkan infrastruktur yang ada setiap 10 tahun, untuk mempertahankan tingkat cakupan yang tepat untuk layanan tersebut?”

READ  lebih jelas | Mengapa kesepakatan antara China dan Kepulauan Solomon menjadi titik nyala terbaru ketegangan antara China dan Amerika Serikat?

Ezee menjelaskan bahwa sangat sulit untuk mendukung pengembangan sumber daya manusia dalam kondisi pertumbuhan yang ekstrem – yang menurut penelitian memainkan peran penting dalam Kebahagiaan orang-orang di kota, lebih dari jumlah uang yang mereka peroleh. Hal ini juga diyakini menjadi indikator penting dari Pertumbuhan ekonomidi samping jumlah besar orang di suatu negara.

“Ketika para ekonom memikirkannya, memiliki populasi besar sangat bagus untuk banyak hasil yang berbeda, tetapi apakah populasi besar itu dicapai dalam 10 tahun, 100 tahun, atau 1.000 tahun? Semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk sampai ke sana, Anda dapat menempatkan struktur tepat dalam sistem yang akan mendukung populasi ini,” kata Izeh.

Salah satu faktor yang memiliki peran yang terdokumentasi dengan baik dalam memperlambat laju pertumbuhan ini adalah pendidikan perempuan, yang memiliki efek samping meningkatkan usia rata-rata saat mereka melahirkan. “Seiring berjalannya waktu, perempuan mendapatkan pendidikan, mereka memiliki posisi di luar keluarga, pekerjaan, dan semua orang yang bersaing untuk memiliki anak,” kata Ize.

Namun, Eze sangat ingin menekankan keunggulan pendidikan terlepas dari dampaknya terhadap ukuran populasi – ini adalah salah satu dari 17 Perserikatan Bangsa-Bangsa tujuan pembangunan berkelanjutan. Ini menjadi inti dari pandangan modern tentang rekayasa kependudukan – kebijakan harus diterapkan untuk kepentingan masyarakat, dan jika kebijakan itu mengarah pada perubahan demografis yang menguntungkan, itu hanya bonus.

“Saya pikir salah satu hal yang tidak ingin kami lakukan adalah memanfaatkan pendidikan perempuan dan membuat kami ingin mereka bersekolah karena kami ingin perempuan memiliki lebih sedikit anak… Ada banyak hal positif yang tidak dapat kami kurangi. dengan memikirkannya dalam hal mengurangi Fertilitas,” kata Aiza.

READ  Dukungan bagi Ukraina untuk bergabung dengan NATO mendapat skor tertinggi dalam jajak pendapat

Memang, efek samping dari kebijakan yang diterapkan untuk alasan lain menyoroti fakta yang mencengangkan bagi ilmu kependudukan – seberapa sering prediksi mereka tidak akurat. Di seluruh dunia, keputusan yang dibuat oleh pemerintah selama beberapa dekade mendatang akan sangat berpengaruh dalam menentukan berapa banyak orang yang ada di planet ini – dengan potensi untuk memindahkan kita dari masa depan di mana ada 10 miliar orang, ke masa depan di mana kita berada. 15 miliardan sebaliknya.