POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bekas luka konflik Aceh membuka hati masyarakat lokal terhadap penderitaan Rohingya – nusantara

Alfat Asmunda dan Mulyadi (AFP)

Bireuen, Aceh
Kam, 30 Desember 2021

2021-12-30
12:00

0c06e8ca436d6e21bba3a70856018cc3
2
Kepulauan
Aceh, Rohingya, Muslim, Pengungsi, Indonesia
Bebas

Nelayan Eddie Saputra, saat berada di laut selama empat hari di lepas pantai provinsi Aceh, Indonesia, menerima telepon penting dari seorang teman: ia menemukan perahu cacat yang penuh dengan orang asing.

Eddie dan rekan-rekan nelayannya berlari ke suatu tempat sekitar 30 mil jauhnya, di mana temannya itu terlempar tak berdaya ke laut dekat sebuah kapal kayu kecil.

Rekaman video yang diambil saat mereka sedang menggambar di dekat perahu, orang-orang – kebanyakan wanita dan anak-anak – di geladak perahu.

“Ketika kami sampai di sana, mereka meminta makanan dan air dan berbicara kepada kami menggunakan bahasa isyarat,” kata Eddie, 39 tahun. AFP. “Kami tidak punya banyak makanan saat itu karena perahu kami kecil, tetapi kami memberikan segalanya kepada para pengungsi.”

Kemurahan hati dan belas kasih yang ditunjukkan oleh penduduk lokal Aceh terhadap penderitaan lebih dari 100 orang Rohingya sangat kontras dengan sikap pihak berwenang Indonesia – serta sikap negara-negara tetangga, di mana pengungsi dari minoritas Muslim Myanmar yang teraniaya diabaikan.

Eddie mengatakan para migran berada dalam keadaan yang sangat putus asa ketika mereka ditemukan pada 25 Desember, setelah mesin mereka tidak berfungsi selama 26 hari di Samudra Hindia.

Kapal kayu mereka, penuh sesak, mengambil air dan cuaca buruk mengancam bencana.

“Saya ingin membantu mereka,” katanya. “Ada begitu banyak anak-anak dan wanita. Saya melihat anak-anak dan menangis karena mereka mengingatkan saya pada anak-anak saya di rumah.”

READ  Solidaritas dan keberagaman yang bermanfaat dalam perbincangan kedua Dirjen Grup 3G Igor Zukik

Para nelayan dikirim melalui radio ke pihak berwenang di mana Rohingya berada dan tinggal dengan kapal yang terkena dampak jika mulai tenggelam, katanya.

Kami berada di sana selama dua hari untuk memantau dan melindungi mereka, ”katanya.

“Ketika kami kehabisan makanan, kami mendekati nelayan Ache lainnya di daerah itu. Mereka datang dan membawa makanan dan membaginya dengan Rohingya.”

Pada saat Sabutra kembali ke komunitas nelayannya di Bireun, 70 mil jauhnya, dia mengatakan ada sekitar 30 perahu nelayan untuk melindungi Rohingya.

“Mereka semua ingin membantu dan menarik kami ke darat, tetapi kami tidak bisa,” katanya.

Para pemimpin lokal telah menyatakan kekhawatiran bahwa beberapa nelayan dapat menghadapi akibat jika tindakan diambil untuk membawa imigran ke Indonesia tanpa izin resmi.

Simpati publik

Bagi banyak orang Asyur, kenangan akan konflik berdarah selama beberapa dekade telah menimbulkan simpati yang besar atas penderitaan sesama pengungsi Muslim.

“Kami juga telah menderita hampir 30 tahun konflik pahit di masa lalu. Selama waktu itu banyak komunitas internasional telah bergandengan tangan untuk membantu kami,” kata Firdaus Nosula, 29, warga Aceh Utara.

“Kita harus membantu mereka yang membutuhkan bantuan kita di laut.”

Dia mengatakan itu bukan reaksi pihak berwenang Indonesia pada hari Selasa, yang telah memberikan makanan dan persediaan kepada para migran dan mengirim teknisi untuk memperbaiki kapal mereka.

“Kami berharap Rohingya dapat melanjutkan pasokan (pasokan) mereka ke Malaysia seperti yang direncanakan,” kata juru bicara kepolisian Aceh Vinardi, seperti banyak orang Indonesia, kepada AFP dengan nama yang sama.

Kelalaian pihak berwenang menyebabkan kemarahan di kalangan masyarakat setempat. Sebuah kelompok berkumpul di Pantai Bireun pada hari Rabu untuk menuntut pemerintah mengizinkan para migran untuk datang ke darat, menurut perwakilan dari Quitonio Foundation, sebuah organisasi sukarelawan lokal.

READ  Kolaborasi yang kuat adalah kunci pemulihan ekonomi di BIMP-EAGA: Djokovic

Simpati publik terhadap Rohingya di Aceh meningkat menyusul tersebarnya video yang diambil oleh nelayan di ponsel mereka di media sosial.

“Kami melihat video tentang kondisi mereka,” kata Wahyudi, warga Bireun, 35 tahun.

“Mereka harus diperlakukan dengan kasih sayang seperti manusia.”

Bagi Wahudi, membantu mengamankan para imigran itu mengingatkan pada masa lalu Aceh.

“Kami pernah ke sana dan mengalami hal yang sama (penderitaan yang dialami Rohingya),” katanya. “Kami berlari melintasi laut dan dibantu oleh orang-orang dari berbagai negara.”

Setelah pertemuan seharian dengan pejabat di Bireun, pemerintah pada Rabu malam menyesal dan mengatakan akan membawa para migran ke darat.

“Keputusan itu diambil mengingat situasi darurat para pengungsi di atas kapal,” kata Armed Vijaya, kepala Satgas Nasional Pengungsi.

“Ini adalah penghargaan untuk komunitas nelayan Aceh yang telah bekerja keras untuk membawa anak-anak ini, perempuan dan laki-laki ke darat,” kata Amnesty International Indonesia dalam sebuah pernyataan setelah pengumuman tersebut.

“Mereka telah menunjukkan kemanusiaan yang hebat.”