POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Baswedan melakukan sholat Idul Fitri di rumah di bawah protokol COVID-19

Jakarta (Antara) – Gubernur Jakarta Anis Baswedan melaksanakan sholat Idul Fitri di halaman belakang rumahnya di kawasan Lebak Polos, Jakarta Selatan pada Kamis pagi.

Hingga pukul 07.00 WIB, sekitar 30 orang, termasuk istri dan anak Baswedan hadir dalam acara doa yang dipimpin Profesor Afifuddin Ruhali.

Usai salat, yang dilakukan sesuai dengan protokol COVID-19 yang ketat, Rühle menyampaikan khotbah Idul Fitri.

Di tengah pandemi penyakit virus corona, Baswedan sebelumnya mengimbau umat Islam yang tinggal di ibu kota untuk melaksanakan sholat Idul Fitri di rumah mereka.

Jika warga Jakarta tertarik untuk melaksanakan shalat di masjid, Baswedan mengimbau agar mereka mengunjungi tempat ibadah di wilayah kesatuan komunitasnya.

Dia menunjuk perlunya mengurangi kapasitas masjid dan stadion sepak bola yang digunakan untuk melaksanakan sholat Idul Fitri hingga 50 persen.

Umat ​​Muslim di seluruh dunia merayakan Idul Fitri, menandai akhir bulan Ramadhan yang penuh berkah.

Secara tradisional, umat Islam Indonesia menganggap Idul Fitri sebagai kesempatan untuk mencari berkah dan pengampunan dari orang tua serta untuk mempererat tali silahturahmi.

Namun, setelah situasi epidemi COVID-19, Wakil Presiden Maarouf Amin sebelumnya mengimbau umat Islam Indonesia untuk hampir “silaturrahim”.

Amin juga mendesak masyarakat luas di Tanah Air untuk melanjutkan perjuangan kolektif bangsa melawan pandemi COVID-19 dengan membatasi pergerakan mereka demi keselamatan semua orang.

“Kami tidak ingin upaya yang kami lakukan selama setahun ini sia-sia. Tentu saja, keselamatan orang-orang yang kami cintai harus diutamakan dan untuk menjaga mereka tetap bersama,” tegasnya.

Amin menekankan pentingnya menjaga jiwa agar tetap hidup karena di balik segala kesusahan selalu ada kenyamanan.

Wabah penyakit novel coronavirus pertama kali melanda Wuhan, China, pada 2019 lalu menyebar ke berbagai belahan dunia, termasuk negara-negara di kawasan Asia Pasifik.

READ  Beri kami vaksinasi, seperti yang diminta oleh Organisasi Kesehatan Dunia, sementara negara-negara miskin bersedia

Pemerintah Indonesia mengumumkan kasus pertama yang dikonfirmasi di negara itu pada 2 Maret 2020.

Sejak itu, pemerintah pusat dan daerah terus berupaya meratakan kurva virus corona dengan memberlakukan protokol perawatan kesehatan dan pembatasan sosial.

Untuk memutus rantai penularan COVID-19 yang mempengaruhi daya beli puluhan keluarga di Indonesia, pemerintah telah melarang perjalanan ke rumah atau mudik menjelang musim liburan Idul Fitri tahun ini. sampai tahun lalu.

Kementerian Kesehatan juga memastikan masuknya tiga jenis baru Coronavirus ke Indonesia, di antaranya yang berasal dari India, Afrika Selatan, dan Inggris Raya.
Berita Terkait: Menteri mendesak umat Islam untuk melakukan shalat Idul Fitri di rumah mereka
Berita Terkait: Lewati sholat Idul Fitri jika Coronavirus terus berlanjut: MUI untuk jamaah

Diedit oleh INE