POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Barcelona Femini mengalahkan Nemesis Wolfsburg Champions League di Camp Nou

Pada hari Jumat, setelah hanya tiga minggu bermain di sana di depan stadion Kehadiran Rekor Dunia Untuk pertandingan sepak bola putri, juara Eropa, FC Barcelona Femini, akan kembali memainkan pertandingan UEFA Women’s Champions League di Camp Nou saat menghadapi tim terakhir yang harus dikalahkan dalam kompetisi tersebut, VfL Wolfsburg.

Pertandingan besok, leg pertama semifinal, akan menjadi pengulangan pertandingan yang dimainkan di panggung yang sama dengan pertandingan satu kali di San Sebastian dua tahun lalu ketika Barcelona menguasai wilayah dan penguasaan bola hanya kalah satu gol dari Wolfsburg. . Melawan perilaku bermain publik. Tim Jerman juga memenangkan kedua pertandingan saat kedua tim bertemu di perempat final 2014. Bahkan, tim Catalan tidak mencetak gol ke gawang Wolfsburg.

Laga semifinal tahun 2020 memang luar biasa menjadi pertandingan terakhir di mana Barcelona gagal mencetak gol. Sejak pertandingan itu, mereka telah memenangkan treble La Liga, Piala dan Liga Champions Wanita musim lalu dan juga telah merekrut dua dari tim Wolfsburg yang mengalahkan mereka dua tahun lalu, gelandang Ingrid Engin dan pemenang pertandingan Fridolina Rulfo.

Rulfo tetap mengagumi mantan timnya yang menyingkirkan dua tim terbesar Inggris, Chelsea dan Arsenal, untuk mencapai empat besar untuk ketujuh kalinya dalam satu dekade. “Selalu sulit menghadapi tim Jerman,” katanya. “Kami tahu bahwa Wolfsburg memiliki hasil yang bagus dalam beberapa minggu terakhir. Tentu saja, kami harus menghormati mereka, tetapi pada akhirnya kami harus memainkan permainan kami dan percaya diri, karena kami juga hebat. Tentu saja. Saya dapat memberi tahu mereka beberapa hal tentang cara bermain mereka dan apa yang biasa mereka lakukan. Itu milik mereka, tetapi kami tahu mereka fisik dan mereka suka bertanding dengan banyak duel dan membuatnya intens. Begitulah adanya.”

Berbicara dengan saya bulan lalu, Rulfo menguraikan area di mana Barcelona telah meningkat sejak semifinal 2020. “Secara fisik Anda dapat melihat bahwa mereka adalah tim yang lebih kuat. Dan saya dapat mengatakan itu adalah perbedaan besar ketika saya bermain melawan mereka. Mereka juga lebih efektif sebagai sebuah tim. Saya pikir ada banyak Salah satu alasan mengapa klub ini begitu sukses.”

Engen juga bermain untuk Wolfsburg di semi-final dan percaya bahwa memanfaatkan peluang mencetak gol yang ada akan membuat perbedaan kali ini. “Saya pikir Barcelona melakukannya dengan sangat baik dalam pertandingan itu, sangat sulit untuk mengalahkan mereka, dan mereka tidak mencetak gol melawan Wolfsburg. Saya berharap pada hari Jumat kami dapat mengubah peluang ini menjadi gol, saya pikir itu akan sangat penting.”

Setelah menarik 91.553 penonton ke Camp Nou untuk leg kedua perempat final melawan Real Madrid bulan lalu, kehadiran tertinggi dari setiap pertandingan sepak bola yang dimainkan di Eropa musim ini, banyak yang bertanya-tanya apakah mereka bisa mengulangi prestasi itu lagi. Luar biasa, mereka sekali lagi menjual stadion, dengan 85.000 tiket dibeli dalam waktu 24 jam setelah pembukaan penjualan. Kemarin, 6.000 tiket terakhir terjual secara keseluruhan, pada jam makan siang hari ini, setengah dari tiket tersebut telah dibeli, yang mengarah ke potensi penonton rekor dunia lain besok.

Pemain sayap Barcelona, ​​Caroline Graham Hansen, yang membintangi pertandingan itu, mengakui bahwa “permainan seperti pertandingan besok adalah yang ingin kami mainkan. Saat kami berada di pramusim, kami melakukan sesi latihan yang sulit dan membosankan tanpa menikmatinya selama berhari-hari seperti besok, Dengan Camp Nou penuh dan 90.000 penggemar bersorak. Semua orang sudah siap.”

Hansen juga direkrut dari Wolfsburg pada 2019, jadi dia berada di skuat Barcelona terakhir kali menghadapi mantan timnya. “Terakhir kali kami kalah, seluruh tim ingin kembali dan ingin menunjukkan kepada semua orang bahwa kami adalah tim yang hebat. Mereka adalah tim yang kuat, bagus secara fisik, cara bermain mereka berlari dan berjuang dan mereka memiliki serangan balik yang bagus. Kami tahu ini akan menjadi pertempuran, jika kami mengalahkan ini, kami memiliki banyak kemungkinan untuk memainkan jenis sepak bola yang telah kami tunggu-tunggu.”

Pelatih asal Norwegia, yang dinobatkan sebagai Man of the Match di babak perempat final melawan Real Madrid, menyebutkan cara tim merespons terlambat di kedua pertandingan sebagai tanda ketabahan mental tim. Seluruh tim ingin mencetak gol setelah itu, tidak ada yang ingin kalah dan kami semua berpikir kami akan menang.”

Itu juga membantah anggapan bahwa juara Eropa telah memenangkan semua 38 pertandingan yang telah mereka mainkan sejauh musim ini, dan mereka berada di bawah tekanan tambahan untuk mencapai final bulan depan untuk menghadapi Olympique Lyonnais atau Paris Saint-Germain di Turin. “Bermain di Camp Nou tidak membuat kami lebih gugup dari biasanya. Tekanan? Kami tidak memiliki tekanan, kami bermain sepak bola karena kami menyukainya dan kami melakukannya untuk menang.”

READ  Baru di catur klasik: Carlsen, Nakamura Top Seeds