POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bank Kotak Mahindra tingkatkan penyaluran kredit ke sektor teknologi pertanian

Kotak Mahindra Bank mengantisipasi munculnya perusahaan teknologi tinggi yang lebih khusus untuk membawa promotor berorientasi kredit yang cerdas ke dalam ruang teknologi pertanian untuk meningkatkan pinjaman ke sektor ini.

Bank melihat momentum yang baik dalam hal produktivitas arus kas pada platform e-NAM (Pasar Pertanian Nasional) dari negara-negara kurang berkembang seperti Jharkhand, Odisha dan Bihar yang belum mengembangkan operasi mereka di pasar APMC.

BS Sivakumar, President and Key Leadership Team, Kotak Mahindra Bank, mengatakan bank sedang berupaya untuk mendapatkan informasi dan menganalisis profil peserta e-NAM, dan tahap selanjutnya adalah pengembangan unit kredit, sehingga pinjaman dapat berbasis pada nilai transaksi yang dilakukan oleh individu dan perusahaan.

Lihat juga: Bagaimana tata pemerintahan yang baik dapat mendorong keberhasilan koperasi pertanian

Dan secara historis, katanya, bank mengembangkan tim pertanian yang terfokus untuk melewati kompleksitas proyek semacam itu dan menilai ruang untuk teknologi pertanian untuk pinjaman.

Pengusaha Pertanian

Tahun lalu, pemerintah membuat Dana Infrastruktur Pertanian di mana bank diperlukan untuk mendukung pengusaha di bidang pertanian. Di antara bank swasta, Kotak termasuk yang terbesar dalam hal sanksi AIF, dan baru-baru ini diterbitkan di platform e-NAM.

kesalahan

Sivakumar mengatakan tantangan terbesar di perbankan pedesaan adalah bahwa orang tidak percaya dalam menyimpan saldo besar di rekening bank mereka dan lebih memilih untuk menyimpan uang tunai.

Karena itu, sektor pedesaan telah beralih ke pembayaran digital karena kemudahannya, dan koleksi online bank telah menunjukkan tren positif, katanya.

Kotak Bank memiliki buku pinjaman pertanian sekitar Rs 30.000 crore dengan fokus pada petani kecil dan marginal, pedagang dan dealer, perusahaan cold storage untuk UKM, gudang, pengolah, sektor agribisnis besar, pinjaman perusahaan NBFC untuk pinjaman kecil, pembiayaan traktor dan kendaraan dan keuangan mikro.

READ  Dow mencapai tonggak sejarah, dan S&P memecahkan rekor untuk reli teknologi

Di luar pertanian tradisional

Petani menunjukkan minat dalam kegiatan lanjutan dan bank berfokus pada pinjaman untuk pertanian bernilai tambah seperti hortikultura, susu, pertanian jamur, florikultura, pertanian buah, unggas dan perikanan, bersama dengan modal kerja untuk perusahaan besar.

Lihat juga: Kotak Mahindra Prime membeli portofolio pinjaman mobil penumpang Ford

Dia mengatakan gelombang kedua Covid mempengaruhi kombinasi di pasar pedesaan tetapi berdasarkan perbandingan, sektor pedesaan tidak terpengaruh separah bagian perkotaan.

Penagihan di sektor keuangan mikro terpengaruh karena agen bank tidak dapat keluar karena pembatasan perjalanan. Belakangan, pemerintah mengumumkan penundaan pekerjaan selama enam bulan. Jadi, pada umumnya, kami belum melihat default utama dalam buku kami. “Ada beberapa dampak tetapi kami memperkirakan rebound dalam enam bulan ke depan,” kata Sivakumar.