POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

5 Kemajuan Teknologi Pribadi yang Mungkin Anda Lewatkan … tidak ada metaverse tidak satu pun dari mereka

Sudah setahun ketika beberapa merek telah mengambil jalan untuk mendapatkan penggemar dan pelanggan baru di pasar yang beragam seperti India dengan menawarkan penawaran yang lebih baik untuk produk mereka, sementara yang lain berlomba untuk bergabung dengan klub eksklusif dengan berfokus pada silikon sebagai pembeda utama. . Beberapa telah menemukan kesuksesan dengan membuat produk yang cocok untuk pasar global; Beberapa janji yang dilebih-lebihkan dan hasil akhirnya tidak seperti yang diharapkan banyak orang, sementara yang lain hanya berfokus pada teknologi yang belum sepenuhnya berkembang tetapi masih mengirimkan produk lebih awal. Ada pasang surut di dunia teknologi dalam satu tahun terakhir. Namun tren yang muncul tahun ini yang dapat menentukan industri, membuka jalan bagi teknologi generasi berikutnya dan ke mana arah pasar.

Berikut adalah lima tren tersebut (tanpa urutan tertentu) yang merangkum ruang teknologi pribadi pada tahun 2021.

Pentingnya silikon khusus

Smartphone unggulan Google Pixel 6 dan Pixel 6 Pro menggunakan Tensor Soc, sedangkan Vivo X70 Pro Plus dilengkapi dengan chip pencitraan V1 yang dirancang untuk meningkatkan kinerja dalam pengurangan kebisingan dan kompensasi gerakan. Hal yang umum di antara dua smartphone andalan dengan tiket besar tahun ini adalah kehadiran chip internal yang dirancang untuk menjalankan fitur-fitur tertentu dari ponsel. Secara teknis, Vivo X70 Pro Plus masih menggunakan chipset Qualcomm Snapdragon tetapi ada strategi yang jelas untuk mempercepat pengembangan chip internal yang memberi daya pada fitur telepon tertentu. Hasil akhirnya: Prosesor gambar khusus Vivo sangat meningkatkan kualitas foto yang diambil dengan X70 Pro Plus. Kedua merek telah mengambil satu halaman dari Apple, yang telah berhasil dengan berinvestasi besar-besaran dalam silikon khusus. Tahun lalu, Apple membuang Intel untuk prosesor M-series untuk memberi daya pada komputer Mac-nya, dan tahun ini meluncurkan chip M1 Pro dan M1 Max yang lebih kuat yang ditujukan untuk Mac dengan mempertimbangkan pengguna “profesional”.

Hanya masalah waktu sebelum merek BBK lainnya, termasuk Realme, OnePlus, Oppo, dan Iqoo, mulai menggabungkan chip internal yang dirancang untuk meningkatkan fitur-fitur tertentu pada ponsel. Faktanya, Oppo baru-baru ini mengumumkan chip NPU internal pertamanya untuk meningkatkan kinerja pencitraan yang terkait dengan pembelajaran mesin. Ini disebut MariSilicon X dan akan muncul di generasi berikutnya perusahaan unggulan Find X yang dijadwalkan untuk diluncurkan pada kuartal pertama tahun depan. Xiaomi juga sedang berlomba untuk mengembangkan chip internal, yang menunjukkan bahwa merancang prosesor seluler akan menjadi prioritas utama dalam jangka panjang.

READ  Western Iowa Tech merayakan 50 tahun program pembangunan

Apakah ini berarti Qualcomm dan MediaTek harus khawatir? Sebagian besar tidak. Seperti yang telah kita lihat dalam kasus SoC Tensor, prosesor internal pertama Google masih belum dapat bersaing dengan chip unggulan Qualcomm atau seri-A Apple dalam hal kinerja. Jadi ada jalan panjang bagi vendor smartphone untuk mengalahkan pembuat chip kelas berat seperti Qualcomm yang memiliki banyak teknologi utama yang digunakan untuk mengembangkan telepon modern termasuk modem. IPhone 13, misalnya, hadir dengan modem Qualcomm di dalamnya, meskipun Apple telah mengembangkan modem 5G yang dirancang khusus. Baik itu Apple, Google, atau merek lain yang menjual ponsel cerdas, tujuan utamanya adalah memiliki setiap teknologi dan tidak terlalu bergantung pada penjual pihak ketiga.

Saat dilipat, Galaxy Z Flip 3 berukuran sekitar setengah dari rata-rata ponsel modern Anda. (Sumber foto: Anuj Bhatia/Indian Express)

Samsung masih memimpin permainan yang dapat dilipat

Sungguh ironis melihat bahwa perangkat yang dapat dilipat belum diadopsi di tingkat industri meskipun Samsung telah melakukan upaya terbaik. Peluncuran Galaxy Z Fold 3 dan Flip 3 adalah contoh bagus dari smartphone yang dapat dilipat, tetapi tampaknya industri masih melihat sektor ponsel yang dapat dilipat dengan skeptis. Dengan runtuhnya Huawei sebagai pembangkit tenaga listrik smartphone utama, Samsung tetap menjadi satu-satunya pemain besar yang berinvestasi besar-besaran dalam kategori smartphone yang dapat dilipat. Meski baru-baru ini Oppo memamerkan ponsel lipatnya, namun perangkat tersebut masih terbatas di China. Tanpa tanggal rilis internasional yang terlihat, Oppo Find N bukanlah perangkat kelas dunia. Xiaomi Mi Mix Fold juga telah dirilis secara terbatas di China.

Sementara itu, upaya Motorola di segmen smartphone yang dapat dilipat belum banyak meraih kesuksesan di pasar. Dengan Google membatalkan ponsel Pixel yang dapat dilipat, Samsung dibiarkan sebagai satu-satunya pemain besar dengan serangkaian smartphone lipat yang sah yang tersedia secara global.

Galaxy Z Flip 3 telah menjadi hit besar di beberapa pasar, berkat harganya yang lebih rendah dan daya tahan yang lebih baik dibandingkan dengannya. Intinya Samsung tidak hanya membuat ponsel yang dapat dilipat ini tetapi juga mengembangkan layar yang dapat dilipat. Peluncuran terbatas ponsel lipat berarti lebih sedikit permintaan untuk layar lipat, yang secara langsung memengaruhi lengan layar Samsung. Samsung selalu menjadi anak poster untuk ponsel yang dapat dilipat, dan jika industri tidak melompat pada kereta musik yang dapat dilipat, kategori kategori smartphone baru ini tidak akan pernah dibuat.

READ  Industri Teknologi Crypto Global Akan Mencapai $2,3 Miliar Pada 2026 Dengan Pertumbuhan Multifaset India: Nascom

tren teknologi, tren teknologi 2021, ponsel lipat, Google Tensor SoC, Pixel 6, Galaxy Z Flip 3, Tech 2021, berita teknologi, Chromebook, laptop ikonik, macbook pro Apple AirTags menggunakan Bluetooth Hemat Energi untuk menyambungkan ke iPhone atau iPad Anda. (Sumber foto: Nandagopal Rajan/Indian Express)

Pelacak Bluetooth adalah kekacauan besar

Life360 mengakuisisi perusahaan pelacak barang hilang Tile, AirTag Apple menjadi bencana PR, dan pelacak item berkemampuan Bluetooth Samsung tidak diperhatikan. Semuanya terjadi pada tahun 2021 dalam waktu beberapa bulan.

Dari semua perusahaan ini, satu merek yang membuat Anda bingung adalah Apple. AirTag diluncurkan dengan meriah di acara Apple Spring tetapi setelah beberapa bulan melacak item seukuran koin $29 hanyalah lelucon. Seluruh saran selain AirTag adalah bahwa jika item tersebut hilang, item tersebut dapat ditemukan di peta langsung di dalam aplikasi Find my bawaan Apple. Apple membuat klaim besar tentang privasi pengguna dengan AirTag tetapi yang terjadi justru sebaliknya. Apple meluncurkan fitur privasi untuk menjadikan AirTag sebagai perangkat yang aman dan terlindungi. Perusahaan baru-baru ini merilis aplikasi Android untuk pengenalan tumpukan AirTag.

Pertanyaan untuk diajukan adalah apa yang membuat Apple merilis AirTag di tempat pertama. Ini tidak akan menjadi cara untuk menghasilkan uang dari awal; Itu hanya aksesori untuk iPhone, yang hanya memperluas ekosistem Apple. Dengan Tile, nama terbesar dalam kategori pelacak item, yang baru-baru ini diakuisisi oleh platform berbagi lokasi Life360 dan Samsung Galaxy SmartTrack nyaris tidak terlihat, Apple tetap menjadi salah satu pemain terbesar yang menjual pelacak item berbasis Bluetooth. Tapi pelacak item ini kurang nyaman dan lebih bermasalah. Setelah pengumuman akuisisi Tile, sebuah laporan mengungkapkan bahwa Life360 akan menjual data lokasi dari 33 juta penggunanya “hampir semua orang yang mau membelinya.” Ini memicu lonceng alarm bagi mereka yang membeli pelacak ubin.

tren teknologi, tren teknologi 2021, ponsel lipat, Google Tensor SoC, Pixel 6, Galaxy Z Flip 3, Tech 2021, berita teknologi, Chromebook, laptop ikonik, macbook pro Baru-baru ini, vendor PC besar meluncurkan Chromebook di India. (Sumber foto: Anuj Bhatia/Indian Express)

Chromebook memberikan persaingan ketat untuk laptop Windows tingkat pemula

Chromebook telah bersinar sepanjang tahun dengan mengorbankan laptop Windows, terutama di tingkat pemula. Setelah dilihat sebagai alat sekunder untuk laptop Windows, produsen PC telah melihat peluang besar di pasar seperti India dalam menawarkan Chromebook kepada pengguna pertama kali. Meskipun tidak ada data yang tersedia tentang seberapa populer Chromebook di India, peningkatan peluncuran produk merupakan pengakuan atas potensi yang dimiliki laptop berbasis ChromeOS. Google adalah penerima manfaat terbesar jika Chromebook bekerja dengan angka. Selama beberapa bulan terakhir, berkat pandemi, dan pekerjaan jarak jauh serta pendidikan, Chromebook, khususnya, telah terbukti populer karena harganya yang lebih murah dan karena sebagian besar digunakan di rumah, di mana mereka selalu terhubung ke broadband. Tetapi kurangnya pilihan di kelas menengah ke atas membuat konsumen pada akhirnya akan memilih laptop Windows daripada Chromebook dalam jangka panjang.

READ  Bola voli teknologi kembali ke rumah untuk menjamu lawan negara bagian Tennessee pada Jumat dan Sabtu malam

tren teknologi, tren teknologi 2021, ponsel lipat, Google Tensor SoC, Pixel 6, Galaxy Z Flip 3, Tech 2021, berita teknologi, Chromebook, laptop ikonik, macbook pro MacBook Pro baru jelas berfokus pada pengguna bertenaga. (Sumber foto: Nandagopal Rajan/Indian Express)

Kehebohan seputar buku catatan ‘pencipta’

Dari Apple, Asus hingga Dell, setiap merek PC mainstream kini memiliki jajaran produk khusus yang berfokus pada pengguna profesional, terutama mereka yang berada di industri kreatif. Faktanya, segmen laptop “inovatif” baru-baru ini mendapatkan lebih banyak preferensi karena uang yang dihasilkan di segmen ini. Kehadiran Apple dengan fokus barunya pada komputer Mac profesional dengan rilis terbaru MacBook Pro 16 dan 14 inci memberi tahu kita banyak tentang mengapa Cupertino tertarik pada komputer yang ditujukan untuk pengguna kreatif yang bekerja di berbagai bidang seperti desain grafis, pengeditan video, dan animasi. Ini adalah masalah prestise bagi beberapa merek untuk memiliki laptop yang melayani pengguna profesional. Meskipun perangkat seluler ini dirancang khusus untuk pengguna kreatif, mereka menggabungkan beberapa kekuatan di industri untuk menawarkan keahlian mereka dalam mengembangkan produk yang lebih kuat daripada solusi lain yang tersedia di pasar. Hype tentang laptop “inovatif” masih ada pada tahun 2022 juga, dengan lebih banyak pilihan tersedia pada titik harga yang berbeda.