POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

BANGKOK POST – Orangutan memanfaatkan tanaman obat untuk mengobati lukanya

BANGKOK POST – Orangutan memanfaatkan tanaman obat untuk mengobati lukanya

Rakus, orangutan sumatera jantan di lokasi penelitian Suaq Balimbing di kawasan hutan hujan lindung Indonesia, menggunakan tanaman obat untuk mengobati sendiri lukanya dua hari lalu. Gambar diambil pada 23 Juni 2022. (Foto: Reuters)

JAKARTA – Pada Juni 2022, seekor orangutan Sumatera jantan bernama Rakus mengalami cedera wajah di bawah mata kanannya saat berkelahi dengan orangutan jantan lainnya di lokasi penelitian Suaq Balimbing, kawasan hutan hujan lindung di Indonesia. Tiga hari kemudian, apa yang dilakukan Ragus menarik perhatian para ilmuwan.

Para peneliti pada hari Kamis mengamati bagaimana Ragus mengobati luka dengan menggunakan tanaman untuk mendukung penyembuhan luka karena sifat pereda nyeri dan sifat antibakteri, anti-inflamasi, antijamur dan antioksidan.

Orangutan mengunyah daun tanaman untuk dijadikan cairan, mengoleskannya berulang kali pada luka yang membuat keributan, lalu mengoleskan bahan tanaman yang sudah dikunyah langsung ke luka, serupa dengan plester luka yang dilakukan oleh dokter, ahli primata dan biologi kognitif Isabel Lamar. Institut Perilaku Hewan Max Planck di Jerman.

Ragus juga memakan tanaman tersebut, tanaman merambat hijau yang umumnya dikenal sebagai agar kuning – nama ilmiahnya Fibraria tinctoria, kata Lamar, penulis utama studi yang diterbitkan dalam jurnal Scientific Reports. Tanaman ini jarang dimakan orangutan di hutan rawa gambut ini, dengan sekitar 150 orangutan sumatera dalam kondisi kritis.

“Sepengetahuan kami, ini adalah kasus pertama yang terdokumentasi mengenai penyembuhan luka aktif dengan spesies tumbuhan yang memiliki khasiat obat pada hewan liar,” kata penulis senior studi Caroline Shubley, seorang ahli biologi evolusi di institut tersebut.

Ragus, diyakini lahir pada tahun 1989, adalah laki-laki berpohon dengan bantalan pipi besar di kedua sisi wajahnya – ciri seksual sekunder laki-laki. Ragus adalah salah satu laki-laki dominan di wilayah tersebut.

Penyembuhan luka yang dilakukan orangutan tampaknya bukan suatu kebetulan, kata para peneliti.

Perilakunya tampak disengaja. Dia memilih luka di wajah sebelah kanannya yang diberi sari tumbuhan, dan tidak ada bagian tubuh lainnya. Perilaku itu diulangi beberapa kali, tidak hanya dengan sari tumbuhan, tetapi kemudian dengan bahan tumbuhan yang lebih padat. Prosesnya memakan waktu yang cukup lama, hingga lukanya benar-benar tertutup,” kata Lamar.

Lukanya tidak pernah menunjukkan tanda-tanda infeksi dan menutup dalam waktu lima hari, kata para peneliti.

“Keterampilan kognitif yang diperlukan untuk berperilaku – penyembuhan luka secara aktif dengan tanaman – mungkin sudah ada sejak nenek moyang terakhir orangutan dan manusia,” kata Shubley. “Namun, apa sebenarnya kemampuan kognitif tersebut masih perlu diteliti. Pengamatan ini menunjukkan bahwa orangutan mampu menyembuhkan lukanya dengan tanaman.

Nenek moyang terakhir orangutan dan manusia hidup sekitar 13 juta tahun lalu.

Orangutan adalah salah satu kera besar di dunia – kerabat terdekat manusia – bersama dengan simpanse, bonobo, dan gorila. Orangutan memiliki kekerabatan paling dekat dengan manusia, namun masih memiliki sekitar 97% asam deoksiribonukleat (DNA) yang kita miliki.

“Penyembuhan luka dengan Fibraurea tinctoria berpotensi muncul melalui penemuan pribadi yang tidak disengaja. Seseorang mungkin secara tidak sengaja menyentuh lukanya saat memakan Fibraurea tinctoria dan dengan demikian secara tidak sengaja mengoleskan getah tanaman ke lukanya,” kata Laumer.

“Tetapi mungkin saja,” tambah Lamar, “Rakus mempelajari perilaku ini dari orangutan lain di wilayah asalnya.”

Fibraurea tinctoria adalah tanaman berbunga asli Asia Selatan. (Foto: Metai)

Tersebar luas di Cina, Indonesia, Malaysia, Thailand, Vietnam dan wilayah Asia Tenggara lainnya, tanaman ini digunakan dalam pengobatan tradisional untuk mengobati kondisi seperti malaria.

Orangutan berarti “manusia hutan” dalam bahasa Indonesia dan Melayu, dan kera ini adalah mamalia satwa liar terbesar di dunia. Beradaptasi dengan hidup di pepohonan, orangutan lebih menyendiri dibandingkan kera besar lainnya, tidur di lantai hutan, makan buah, dan berayun dari dahan ke dahan.

“Orangutan memiliki kemampuan kognitif yang tinggi, terutama pada bidang kognisi fisik,” kata Shupli. “Mereka dikenal sebagai pemecah masalah yang sangat baik. Orangutan liar memperoleh keterampilan mereka melalui pembelajaran sosial observasional, dan keterampilan tersebut diturunkan dari generasi ke generasi. Populasi yang diamati ini dikenal dengan kekayaan budayanya, termasuk penggunaan peralatan, di lingkungan yang berbeda.”

READ  Kementerian telah berjanji untuk menerapkan fasilitas listrik pantai di pelabuhan