POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bangkok Post – Larangan China terhadap lobster Australia telah mendorong anggota ASEAN untuk memasuki pasar tersebut

Bangkok Post – Larangan China terhadap lobster Australia telah mendorong anggota ASEAN untuk memasuki pasar tersebut

Lobster dari Indonesia (foto) semakin banyak yang masuk ke Tiongkok di tengah larangan panjang impor lobster Australia dari Beijing. (Koran Pagi Tiongkok Selatan)

Negara-negara Asia Tenggara mendapatkan lebih banyak peluang untuk menyajikan lobster mereka sendiri di piring Tiongkok, dan para analis memperkirakan bahwa tren ini tidak hanya akan meningkat, tetapi juga akan semakin sulit untuk dibatalkan seiring dengan semakin lamanya larangan Beijing terhadap lobster Australia.

Menurut Administrasi Umum Bea Cukai, sumber utama lobster batu di Tiongkok kini adalah Selandia Baru, yang menguasai hampir 40% dari total pangsa pasar, diikuti oleh Meksiko dan Amerika Serikat dengan masing-masing 20 dan 16%.

Sementara itu, tiga negara anggota ASEAN – Indonesia, Thailand dan Vietnam – berupaya meraih pangsa pasar yang lebih besar dengan memanfaatkan permintaan Tiongkok akan krustasea yang meningkat pada tahun 2000an seiring dengan berkembangnya kelas menengah.

Masuknya lobster ke Tiongkok semakin meluas dalam hampir tiga setengah tahun sejak Beijing melarang impor lobster dari Australia sebagai tanggapan atas seruan Canberra untuk melakukan penyelidikan terhadap asal usul virus corona. Meskipun hubungan bilateral telah membaik sejak tahun lalu, larangan tersebut masih berlaku.

Ketiga negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) menyumbang 6,8% dari total pangsa impor Tiongkok tahun lalu, dua kali lipat dibandingkan tahun 2019.

Peningkatan ini juga terjadi ketika Beijing bergerak lebih dekat dengan negara-negara tetangganya di Asia Tenggara untuk meredakan kompleksitas geopolitik yang semakin meningkat dengan negara-negara Barat yang dipimpin oleh Amerika Serikat, sementara potensi pasar yang besar dari negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia ini terus menarik eksportir Asia Tenggara untuk memperluas kehadiran mereka. .

Data bea cukai menunjukkan bahwa Indonesia berada di peringkat kelima eksportir lobster terbesar ke Tiongkok, dengan nilai pengiriman mencapai US$18,27 juta pada tahun 2023, meningkat hampir 44% dibandingkan tahun lalu, dan mewakili 2,9% pangsa pasar.

Thailand, importir makanan laut terbesar ketujuh di Tiongkok, mengalami peningkatan pengiriman lobster 160 kali lipat sejak tahun 2019, dari nilai total $88.123 menjadi $14,1 juta tahun lalu, atau pangsa pasar sebesar 2,2%.

Sebelum larangan impor lobster Australia diberlakukan pada tahun 2020, lebih dari separuh lobster Tiongkok berasal dari Australia pada tahun 2019.

“Tiongkok adalah pasar konsumen utama, dan penarikan diri Australia memberikan peluang bagi eksportir makanan laut di kawasan ini [Southeast Asian] Song Seng Won, penasihat ekonomi di CGS CIMB Securities, sebuah perusahaan jasa keuangan di Singapura, mengatakan kawasan ini menawarkan banyak peluang untuk menargetkan pasar makanan laut.

Karena larangan tersebut, lobster dari Australia dalam jumlah besar menjadi lebih mudah diakses oleh konsumen di ASEAN, kata Song.

Namun, impor lobster Tiongkok dari Vietnam, yang menempati peringkat kedelapan eksportir terbesar, mengalami penurunan signifikan pada tahun lalu, turun dari sekitar 39% dari total pada tahun 2022 menjadi 1,7% pada tahun lalu.

“Industri lobster di Vietnam tidak memiliki prosedur dan peraturan pertanian yang sama seperti di Australia, dan beberapa petani menangkap lobster liar – sebuah pelanggaran jelas terhadap undang-undang perlindungan hewan Tiongkok. Itu sebabnya tahun lalu Tiongkok melarang beberapa impor lobster dari Vietnam,” Song menambahkan. “Lobster.”

Pada tahun 2019, Vietnam hanya menyumbang 1,7% dari impor lobster Tiongkok.

Eksportir AS juga telah merebut pasar Tiongkok di tengah keluarnya Australia. Amerika Serikat menguasai hampir 16% pangsa pasar lobster Tiongkok tahun lalu, naik dari 2,9% pada tahun 2019, dan nilai perdagangan terkait tumbuh 3,5 kali lipat menjadi $97,33 juta.

Namun, peningkatan impor ini belum mengisi kesenjangan yang diakibatkan oleh blokade Beijing terhadap Australia. Nilai impor lobster batu ke Tiongkok melebihi $900 juta dalam tiga tahun sebelum larangan tersebut, namun telah turun sejak tahun 2021 menjadi sekitar $600 juta.

Angka resmi menunjukkan bahwa nilai impor lobster Tiongkok tahun lalu berjumlah $629 juta, turun 31% dari tahun 2020.

Tiongkok mencabut larangan perdagangan batu bara Australia tahun lalu seiring dengan membaiknya hubungan antara kedua negara, dan tindakan tersebut menimbulkan spekulasi pasar bahwa lobster Australia dapat diizinkan kembali ke Tiongkok.

“Jika perang dagang kecil ini tidak segera diselesaikan, akan terjadi perubahan yang tidak dapat diubah lagi dan akan berdampak negatif terhadap eksportir lobster Australia,” kata Jayant Menon, peneliti senior di ISEAS-Yusof Ishak Institute di Singapura.

Menon menjelaskan bahwa ketika hubungan bisnis baru dengan pemasok alternatif terjalin, ada biaya yang terkait dengan pengembalian tersebut, bahkan jika hubungan bilateral yang tegang telah pulih sepenuhnya.

Tiongkok juga menjajaki kemungkinan menanam varietas lobster lokal di luar negeri untuk memenuhi permintaan dalam negeri.

Tiongkok telah membudidayakan lobster batu – seperti yang ditemukan di Australia – di Daerah Otonomi Uighur Xinjiang di barat laut negara itu sejak tahun 2021, dengan membangun kolam yang meniru air laut.

Bulan ini, Tiongkok mengirimkan berbagai lobster Eropa Timur, yang ditemukan secara lokal di Xinjiang, ke wilayah timur Zhejiang dan Jiangsu untuk dibudidayakan.

Sementara itu, Australia tetap berharap bahwa suatu hari lobster akan diterima kembali di Tiongkok.

“Industri lobster telah bekerja keras untuk meningkatkan efisiensi rantai pasokan antara Australia dan Tiongkok agar produk lobster dapat dipasarkan dalam keadaan segar,” kata James Clark, Ketua Dewan Bisnis Australia-Tiongkok (Australia Barat). “Dewan percaya bahwa produk-produk premium Australia terus memberikan kualitas dan nilai luar biasa kepada konsumen Tiongkok.”

Clark menambahkan bahwa presiden nasional Dewan Bisnis Australia-Tiongkok, David Olson, menulis surat resmi kepada Perdana Menteri Australia Anthony Albanese pada bulan November, menyerukan dimulainya kembali perdagangan lobster hidup dengan Tiongkok, dan mencatat bahwa larangan tersebut berdampak pada komunitas nelayan kecil. sekitar [Australia]Dan keluarga pekerja keras Australia.”

“Dewan mengakui bahwa permasalahan seputar perdagangan lobster hidup berbeda dengan jelai dan anggur,” kata Clark, merujuk pada target ekspor Australia lainnya ke Tiongkok. “Namun, kami berharap dengan meningkatnya niat baik dalam hubungan bilateral, mungkin akan ada terobosan.”

READ  Australia dan Perancis memulihkan hubungan setelah kesepakatan pertahanan yang “menusuk dari belakang”.