POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bandara Kabul ramai saat warga Afghanistan berusaha keras untuk keluar – dunia

Agensi Pers Prancis

Kabul, Afghanistan ●
Senin 16 Agustus 2021

2021-08-16
14:35

c78dad32e3af0945bdb46490a8355c2f
2
Globalisme
Afghanistan, Kabul, Taliban
Gratis

Pasukan AS melepaskan tembakan ke udara dan semua penerbangan komersial dibatalkan di bandara Kabul pada hari Senin ketika ribuan warga Afghanistan memadati landasan, berharap untuk mengejar penerbangan setelah Taliban merebut kekuasaan pada akhir pekan.

Rekaman tragis yang diposting di media sosial menunjukkan adegan kekacauan di landasan pacu, dengan warga sipil dengan panik memanjat satu set lantai yang sudah penuh sesak.

Itu adalah upaya putus asa untuk naik pesawat yang diparkir dan melarikan diri dari kota sehari setelah pemerintah runtuh.

Di antara ratusan orang yang menyaksikan, mereka yang berhasil menaiki tangga membantu yang lain untuk naik, sementara beberapa menggantung dari pegangan tangga dari tangan mereka.

Keluarga yang ketakutan mencoba melarikan diri dari ibu kota membawa barang bawaan yang penuh dengan anak-anak yang ketakutan.

Situasi tersebut menyebabkan keributan sehingga pasukan AS melepaskan tembakan ke udara untuk memulihkan ketertiban dan semua penerbangan komersial dibatalkan.

“Saya merasa sangat takut di sini. Mereka menembakkan banyak tembakan ke udara,” kata saksi yang meminta untuk tidak disebutkan namanya jika peluangnya untuk pergi terancam.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan pasukan AS mengamankan perimeter bandara sambil mengevakuasi staf kedutaan dan ribuan warga Afghanistan yang telah bekerja untuk kepentingan Washington sejak mereka menggulingkan Taliban setelah serangan 11 September.

‘Kami takut’

Kedutaan AS di Kabul mentweet untuk meminta warga AS dan Afghanistan “tidak melakukan perjalanan ke bandara.”

Tetapi ribuan warga Afghanistan lainnya – beberapa bahkan tanpa hubungan dengan koalisi pimpinan AS – muncul berharap untuk keluar, bahkan tanpa tiket atau visa untuk tujuan asing.

READ  Saat sertifikat vaksin palsu menyebar, Pakistan bergerak untuk mengamankan kampanye vaksinasi virus corona

Desas-desus di bandara itu muncul hanya beberapa jam setelah para pemimpin Taliban memerintahkan para pejuang mereka ke Kabul untuk menjaga ketertiban ketika Presiden Afghanistan Ashraf Ghani meninggalkan negara itu.

“Kami takut tinggal di kota ini dan kami mencoba melarikan diri dari Kabul,” kata seorang pria berusia 25 tahun yang juga meminta namanya disebut Ahmed.

Desas-desus atau berita palsu yang menyebar di media sosial memicu banyak pendatang.

“Saya membaca di Facebook bahwa Kanada menerima suaka dari Afghanistan,” kata Ahmed.

“Sejak saya bertugas di ketentaraan … ada bahaya. Taliban pasti akan menargetkan saya.”

Amerika Serikat mengatakan telah mengevakuasi semua staf kedutaannya ke bandara, tetapi mereka telah dipisahkan dari mereka yang tidak memiliki izin untuk bepergian.

Baca juga: Amerika Serikat mengirim 3.000 tentara sementara untuk melindungi dan mengevakuasi diplomat dari Kabul

Video lain yang diposting di media sosial juga menunjukkan adegan putus asa semalam dari orang-orang yang berjuang untuk dimasukkan ke bagian belakang pesawat kargo.

Di luar bandara, suasana tenang menyelimuti Kabul saat orang-orang bersenjata Taliban berpatroli di jalan-jalan dan mendirikan pos-pos pemeriksaan.

Dalam sebuah pesan yang diposting di media sosial, salah satu pendiri Taliban Abdul Ghani Baradar meminta para pejuangnya untuk tetap disiplin setelah merebut kota tersebut.

“Sekarang saatnya uji dan bukti, dan sekarang kita harus menunjukkan bahwa kita bisa mengabdi pada bangsa kita dan menjamin keamanan dan kenyamanan dalam hidup,” ujarnya.

Pemandangan di bandara itu mengingatkan pada kekacauan seputar kegagalan Washington sebelumnya melarikan diri dari Vietnam pada tahun 1975, bahkan ketika Washington membuat perbandingan.

“Ini bukan Saigon,” kata Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken kepada stasiun televisi, Minggu.

READ  Afghanistan: 'Korupsi sejak hari pertama'