POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bandara China memperketat aturan karantina untuk staf maskapai internasional

Bandara di seluruh China memperpanjang jumlah waktu yang harus dihabiskan oleh beberapa awak pesawat dan staf darat internasional di karantina, setelah pelanggaran penahanan menyebabkan penyebaran komunitas varian delta yang sangat menular di beberapa wilayah.

Beberapa peraturan daerah akan melihat pekerja bandara dikarantina sebagai risiko yang lebih tinggi hingga 28 hari setelah dua minggu bekerja. Ini mewakili pembatasan yang jauh lebih ketat daripada yang saat ini diberlakukan oleh otoritas penerbangan nasional negara itu.

Seorang pejabat dari Otoritas Penerbangan Sipil China cabang Hubei mengatakan, pada hari Senin, bahwa karyawan maskapai penerbangan yang bekerja di rute internasional yang mendarat di provinsi tersebut akan dievaluasi di bawah sistem penilaian risiko empat tingkat baru berdasarkan peran mereka.

Huang Zaojie mengatakan, kru penerbangan dan darat di lokasi paling berbahaya akan bekerja sesuai dengan jadwal “14 + 14 + 14”, dengan dua minggu kerja diikuti oleh dua minggu karantina di fasilitas pusat dan dua minggu lagi karantina rumah. . Wakil Direktur Administrasi Penerbangan Sipil China (CAAC) Cabang Hubei.

Sistem baru ini juga mencakup tes DNA setiap hari untuk pekerja dalam pekerjaan berisiko tinggi.

Juga pada hari Senin, dua bandara utama di Shanghai mencabut pembatasan staf darat, menerapkan sistem “14 + 7 + 7” untuk semua personel penumpang dan kargo yang akan bekerja di dalamnya selama 14 hari sebelum menjalani karantina pusat selama 7 hari dan kemudian 7 hari. Dari kenyamanan.

Orang dalam industri pengangkutan mengatakan kepada Caixin bahwa perusahaan angkutan sekarang berjuang untuk menemukan pekerja sebagai akibat dari perubahan tersebut, yang telah menyebabkan gangguan logistik yang meluas.

Aturan yang diperketat muncul setelah staf bandara yang terlalu banyak bekerja muncul sebagai mata rantai yang lemah dalam upaya lokal dan global untuk menahan penyebaran varian delta, yang menurut para ahli dapat dua kali lebih menular daripada jenis sebelumnya.

READ  Laporan - New Indian Express

Nanjing, ibu kota Provinsi Jiangsu, Tiongkok timur, adalah situs dari Wabah besar di Delta Pada bulan Juni, ketika pekerja di Bandara Internasional Lukou dan keluarga mereka dinyatakan positif dalam wabah yang ditelusuri ke penerbangan penumpang dari Rusia. Wabah itu menyebabkan pengujian massal jutaan orang dan dikaitkan dengan kelompok berikutnya di provinsi Hunan dan Sichuan.

Komisi Pusat untuk Inspeksi Disiplin, pengawas anti-korupsi utama Partai Komunis, mengatakan setelah penyelidikan yang dilakukan oleh Bandara Lukou. Kurang pengawasanItu tidak dikelola dengan baik dan gagal menerapkan langkah-langkah pencegahan dan pengendalian epidemi. Investigasi paralel oleh Layanan Kontra-Terorisme mencapai kesimpulan serupa.

Investigasi CAAC menyimpulkan bahwa kegagalan bandara untuk mengendalikan infeksi di antara karyawan garis depan menyebabkan penyakit itu menyebar ke kota dan kabupaten lain.

Dua pejabat senior Eastern Airport Group Co. telah ditempatkan. Ltd. Badan usaha milik negara, yang mengoperasikan bandara, sedang diselidiki oleh korupsi.

Juga pada bulan Juni, seorang petugas bea cukai dan seorang pejabat restoran di Bandara Internasional Bao’an Shenzhen terinfeksi, yang menyebabkan wabah di Shenzhen dan Dongguan yang berdekatan.

CAAC telah mengindikasikan bahwa mereka juga berencana untuk membuat perubahan pada aturannya.

Pada konferensi pada hari Senin di Hubei, seorang pejabat mengatakan edisi kedelapan Pedoman Teknis CAAC untuk Pencegahan dan Pengendalian Epidemi untuk Maskapai Penerbangan akan segera diterbitkan dengan dua perubahan besar: rencana karantina terperinci untuk banyak pekerja garis depan, dan replikasi DNA yang lebih tinggi. tes.

NS versi sekarang, yang diterbitkan pada bulan Februari, memperkenalkan prosedur karantina yang berbeda untuk awak penerbangan internasional berdasarkan apakah mereka pernah menginap di hotel di luar negeri atau tidak.

READ  Taiwan berterima kasih atas dukungan Kelompok Tujuh negara industri besar atas partisipasi Taiwan dalam forum Organisasi Kesehatan Dunia-Dunia

Bagi penumpang maskapai penerbangan, pramugari wajib masuk karantina pusat dan menjalani tes Covid pada hari ketiga dan ketujuh, serta dapat kembali bekerja jika kedua tes tersebut negatif. Jika negara yang mereka kunjungi tergolong berisiko tinggi, mereka harus menjalani pemantauan kesehatan setiap hari selama 7 hari lagi.

Awak pesawat yang bepergian ke luar negeri tetapi kembali tanpa bermalam menghadapi proses karantina yang tidak terlalu ketat. Pekerja yang telah dites negatif dapat memilih apakah mereka ingin dikarantina atau tidak. Jika mereka memilih untuk dikarantina, mereka dapat melakukannya di rumah dan masih dapat pergi ke tempat kerja mereka – tetapi tidak ada lokasi lain.

Pedoman Teknis tidak memasukkan daftar rinci negara-negara berisiko tinggi, tetapi memberikan beberapa prinsip yang dengannya suatu negara dapat diklasifikasikan seperti itu. Ini termasuk jumlah kasus Covid-19 per satu juta orang saat ini dan durasi perjalanan.

Maskapai juga menyesuaikan operasi mereka. China Eastern Airlines dan Hainan Airlines telah menangguhkan atau menyederhanakan beberapa layanan di dalam pesawat, seperti katering dan pasokan penumpang.

Hubungi Reporter Manion Zhou ([email protected]) Flynn Murphy ([email protected]) Diedit oleh Joshua Doomer ([email protected])

unduh Aplikasi kami untuk menerima peringatan berita terbaru dan membaca berita saat bepergian.

Mendapat Newsletter mingguan gratis untuk dibaca.

Anda telah mencapai artikel yang hanya tersedia untuk pelanggan

Lihat opsi