POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Baik Taiwan maupun Amerika Serikat tidak dapat menentukan hubungan “diplomatik” pulau itu

Delapan negara memutuskan “hubungan diplomatik” mereka dengan Taiwan selama masa jabatan Tsai Ing-wen. Gambar: Xu Zihe / GT

Jika Anda bergembira dan merasa lega setelah persahabatan berakhir, itu berarti Anda sama sekali tidak peduli dengan teman itu.
Berikut adalah pesan dari sebuah artikel di Taipei Times pada hari Senin: Ketika pulau Taiwan kehilangan “sekutunya”, itu membuat Taiwan bangkit, karena ini menciptakan “suara yang lebih simpatik dan berpengetahuan untuk Taiwan,” dan karena sedikit dari “sekutu” ini. ” adalah “penting bagi Taiwan dalam hal ekonomi.” Dan meskipun itu membutuhkan biaya, kerugiannya tidak banyak berpengaruh pada posisi Tsai Ing-wen di mata publik Taiwan. Taiwan dan “sekutu” dan “mitranya” juga dapat menggunakan kesempatan ini untuk berdebat bahwa daratan Cina telah meminggirkan teman-teman “demokratis” pulau itu, menurut beberapa pengamat.
Tidak mengherankan jika pandangan seperti itu muncul di media Taiwan. Sejak Tsai menjabat sebagai pemimpin regional Taiwan pada tahun 2016 dan mengejar kebijakan separatis radikal, dia telah lama harus mengantisipasi jalannya hubungan “diplomatis” Taiwan – tidak dapat dihindari bahwa jumlah negara yang memiliki hubungan “diplomatis” dengan Taiwan akan berkurang. Untuk menghindari rasa malu karena Taiwan kehilangan “sekutunya”, otoritas DPP telah lama menggembar-gemborkan teori bahwa “hubungan diplomatik itu sia-sia,” yang mencerminkan pandangan yang diungkapkan dalam artikel Taipei Times. Ia mengklaim bahwa uang yang dihabiskan untuk memelihara hubungan dengan negara-negara tersebut dapat digunakan lebih baik jika dihabiskan untuk mengelola hubungan dengan Amerika Serikat.
Di sisi lain, otoritas DPP telah mempromosikan teori “penindasan China”. Itu tidak mencerminkan kebijakannya terhadap daratan atau keengganannya untuk menerima Konsensus 1992, tetapi dia berusaha untuk menyalahkan daratan dengan menuduh Taiwan menindas Taiwan di panggung dunia.
Tapi semua retorika ini hanyalah plasebo. Beberapa orang Taiwan dapat menenangkan diri dengan mengatakan bahwa hubungan yang terputus dapat membantu Taiwan bangkit atau bahkan membantu pulau itu menghilangkan nama “Republik China” untuk membuka jalan menuju “kemerdekaan”. Selama bertahun-tahun, otoritas partai perwakilan telah mencoba untuk meninggalkan prinsip “satu China” yang didukung oleh komunitas internasional.
Namun, manuver sembrononya akan terbukti sia-sia. Hanya ada satu Cina di dunia, yang diakui oleh Resolusi PBB 2758. Taiwan bukanlah sebuah negara, tetapi bagian yang tidak dapat dicabut dari wilayah Cina. Bahkan mitra “terdekatnya”, Amerika Serikat, tetap berpegang pada kebijakan “satu China” pada acara-acara resmi. Selain itu, Amerika Serikat memandang Taiwan dan hubungannya dengan pulau itu hanya sebagai alat untuk menahan daratan Cina.
Sekarang politisi dan cendekiawan Taiwan hanya bisa menyembunyikan rasa kehilangan mereka pada kenyataan bahwa Taiwan semakin kehilangan “sekutu”.
Bangsa membutuhkan hubungan diplomatik untuk membuktikan kodratnya sebagai bangsa yang berdaulat. Bukannya Taiwan tidak mau menjaga hubungan dengan negara-negara tersebut. Anggaran tahunannya mencakup pengeluaran untuk mengembangkan hubungan dengan negara-negara tersebut. Tetapi tidak tergantung pada Taiwan atau Amerika Serikat untuk menentukan apakah hubungan ini dapat dipertahankan.
Negara-negara ini membuat keputusan berdasarkan penilaian kepentingan nasional mereka secara umum, bukan hanya hubungan ekonomi dengan Taiwan. Dari sisi lain, bisa dikatakan bahwa yang dilakukan otoritas DPP untuk Taiwan adalah mengosongkan.
Dari perspektif jangka pendek, penurunan jumlah negara dengan hubungan “diplomatik” dengan Taiwan adalah ujian terbesar bagi pemerintahan Tsai. Ini membuktikan sebaliknya ketika Tsai memamerkan prestasi “diplomatis”-nya.
Dari sudut pandang jangka panjang, ini adalah tahap yang diperlukan untuk reunifikasi melintasi Selat Taiwan.
Fakta bahwa “sekutu” Taiwan memutuskan hubungan dengannya dan mengembangkan hubungan dengan daratan Tiongkok adalah tren jangka panjang komunitas internasional yang menganut prinsip satu Tiongkok.
Penulis adalah rekan peneliti di Institut Studi Taiwan, Hong Kong dan Makau dari Institut Studi Internasional Shanghai. Opini globaltimes.com.cn

READ  Malaysia memberlakukan lockdown karena virus corona yang muncul (Covid-19) saat Asia Tenggara memerangi penyebaran virus