POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bahlil mengusulkan tambahan anggaran tahun 2024 untuk mencapai tujuan investasi

Bahlil mengusulkan tambahan anggaran tahun 2024 untuk mencapai tujuan investasi

JAKARTA (ANTARA) – Menteri Investasi Pehlil Lahdalia meminta penambahan anggaran 2024 guna menyempurnakan Single Online Submissions (OSS) berbasis risiko, guna mengejar target investasi sebesar Rp 1.600 triliun.

“Dalam Perencanaan 2024, kami telah menerima alokasi sebesar 1,23 triliun rupee (82,8 juta dolar AS). Sehingga target investasi kami meningkat dari 1.400 triliun rupee (95 miliar dolar AS), sehingga pada tahun 2024, target investasi kami ditetapkan sebesar maksimal Rp 1.600 triliun,” ujarnya saat rapat dengan DPR, Jumat.

Namun, karena target investasinya adalah Rs 1.600 crore, anggarannya belum ditambah. “Aku juga tidak mengerti. Ah, kami bingung sekali,” imbuhnya.

Berdasarkan surat bersama Kementerian Investasi dan Kementerian Keuangan tentang pagu indikatif anggaran, pagu indikatif Kementerian Penanaman Modal pada tahun 2024 adalah sebesar Rp1,23 triliun, dengan Rp416,14 miliar (US$28 juta) untuk program dukungan administrasi dan 810,23 miliar rupee (US$). 54 juta) untuk program investasi.

Dia mencatat bahwa kementerian telah mengusulkan tambahan 875 miliar rupee (59 juta dolar AS) untuk anggaran, dengan 64 miliar rupee (4,3 juta dolar AS) untuk program dukungan administratif, dan 811 miliar rupee (54,6 juta dolar AS) untuk program investasi. .

Dia mencatat bahwa total anggaran yang diusulkan adalah 2,1 triliun rupee ($ 141,4 juta).

“Jadi, target kita di tahun 2024 untuk menjaga pertumbuhan ekonomi di atas 5,3 persen, sesuai formula Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) dan Kementerian Koordinator, adalah investasi di sektor riil – di luar migas dan struktur keuangan – harus di Rp Lhadalia bilang 1600 trilyun. (Kami) hanya menitipkan tugas. Anggaran tidak diberikan. Jadi, kalau target tidak tercapai, jangan salahkan Kementerian Investasi.

READ  Menkeu: Perdagangan Indonesia-Amerika Latin bergerak ke arah yang positif

Ia juga mengatakan, anggaran tersebut akan dialokasikan untuk perbaikan dan penyempurnaan perangkat lunak open source, karena sistem tersebut bertujuan untuk mengefisienkan proses pengajuan izin yang dituangkan dalam omnibus law.

Ia juga mengatakan OSS masih sedikit kekurangan, karena anggaran pengembangannya tidak sebesar aplikasi lain, seperti PeduliLindungi.

“OSS sedang dikembangkan hanya dengan 30 miliar rupee (US$2 juta). OSS (terlihat seperti) mobil rusak, tetapi orang mengharapkannya seperti mobil (mewah). Negara hanya memberi kami cukup untuk membeli mobil bekas. ”

Lahdalia mengatakan, investasi adalah awal dari segala kegiatan ekonomi, oleh karena itu OSS harus didukung dana yang cukup, sehingga dapat memberikan fasilitas terbaik kepada investor.

Dia menambahkan, “Jika kita ingin negara kita baik, kita harus bermain adil.”

Berita terkait: Saya harap investor Jerman menjadikan Indonesia hub ASEAN mereka: BKPM
Berita terkait: Investasi swasta mengalir ke IKN Agustus-September: Lahadalia

Diterjemahkan oleh: Adi Irma Junaidah, Makkah Yumna
Editor: Rahmed Nasyoun
Hak Cipta © Antara 2023