POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana UE memaksa perusahaan teknologi untuk berubah pada tahun 2023

Bagaimana UE memaksa perusahaan teknologi untuk berubah pada tahun 2023

Tahun ini, perusahaan teknologi telah memberikan kelonggaran yang sebelumnya tidak terbayangkan. Apple setuju Adopsi protokol RCSmemungkinkan interoperabilitas pesan teks dengan perangkat Android, lebih dari satu dekade kemudian Saya menyingkirkan port petir Di iPhone terbaru. Meta menawarkan beberapa pengguna opsi untuk tidak ikut serta dalam iklan bertarget Untuk berlangganan bulanan. TikTok, Meta, dan Snap telah mengizinkan beberapa pengguna untuk sepenuhnya tidak ikut serta dalam algoritme rekomendasi mereka.

Konsesi-konsesi ini tidak akan terjadi tanpa tekanan dari Uni Eropa. Blok ini telah lama memimpin dalam mengatur “Teknologi Besar” (atau mencoba melakukan hal tersebut), namun pada tahun 2023 beberapa upaya tersebut akhirnya membuahkan hasil.

Dampak langsung dari peningkatan peraturan UE tahun ini adalah hadirnya jajaran iPhone 15, yang merupakan ponsel pertama Apple yang mendukung USB-C, bukan port Lightning. Perusahaan mungkin pada akhirnya melakukan peralihan sendiri, tetapi hal ini terjadi pada tahun 2023 sebagai akibat langsung dari perubahan tersebut hukum Eropa Menjadikan USB-C sebagai standar pengisian daya yang populer.

“Seperti yang kami lakukan di seluruh dunia, kami tidak punya pilihan selain mematuhi hukum setempat,” kata CEO Apple Greg Joswiak. Dia berkata Tentang aturan tahun lalu. (Peraturan tersebut mengharuskan semua ponsel baru dan perangkat seluler lainnya mengadopsi USB-C pada akhir tahun 2024.)

Begitu pula dengan keputusan Apple yang akhirnya menyetujui dukungan… standar RCS Di iMessage hasilnya adalah Atas kemauan politik Di Uni Eropa. Apple telah lama menolak dukungan RCS, yang pada akhirnya akan memodernisasi pesan teks antara pemilik iPhone dan teman-teman mereka dari “gelembung hijau”.

Apple belum secara terbuka menyatakan mengapa mereka mengubah pendiriannya. Namun begitu pula Google dan perusahaan lainnya tekanan Otoritas UE mengatur iMessage seperti layanan “gerbang” lainnya yang berada di bawah yurisdiksi mereka berkat Digital Markets Act (DMA). Pengumuman mengejutkan Apple bahwa mereka akan mendukung RCS datang pada hari yang sama dengan batas waktu bagi perusahaan untuk menentang peraturan penjaga gerbang UE. Jadi wajah Apple di RCS bisa diartikan sebagai sebuah upaya Untuk menenangkan diri Regulator UE bisa saja mengambil tindakan yang lebih keras, seperti mewajibkan iMessage dapat dioperasikan sepenuhnya dengan aplikasi obrolan lain seperti WhatsApp.

READ  Masalah virus dan represi teknologi menjatuhkan saham; Kenaikan Obligasi

Perlu dicatat bahwa kedua perubahan ini juga akan menguntungkan pengguna di Amerika Serikat, meskipun hal tersebut merupakan hasil dari peraturan khusus UE. “Jelas terdapat tingkat perlindungan konsumen yang lebih tinggi di Eropa dibandingkan di Amerika Serikat,” kata konsumen Carolina Milanesi. Seorang analis di Creative Strategies mengatakan kepada Engadget. Dia mencatat bahwa perlindungan ini sering kali “bermigrasi” ke wilayah lain karena mungkin tidak praktis untuk menerapkan standar yang berbeda di seluruh wilayah geografis.

Selain keuntungan yang diperoleh berdasarkan DMA, sebagian besar aplikasi media sosial utama – termasuk Facebook, TikTok, Twitter, YouTube, Snapchat, dan Instagram – termasuk dalam cakupan undang-undang UE lainnya yang mulai berlaku tahun ini, yaitu Undang-undang Uni Eropa (UE) Hukum Layanan Digital. Berdasarkan undang-undang ini, perusahaan-perusahaan ini harus memberikan pengungkapan rinci tentang misinformasi dan konten berbahaya lainnya, serta menjelaskan cara kerja algoritme rekomendasi mereka.

“Jika industri media sosial dipaksa untuk menjelaskan dirinya sendiri, dan sedikit mengungkapkan cara kerjanya, maka industri tersebut akan mempunyai insentif untuk tidak berperilaku buruk dan/atau insentif untuk mengatur dirinya sendiri dengan lebih agresif,” jelas Paul Barrett, wakil direktur Stern. Pusat Studi di Universitas New York. Bisnis dan hak asasi manusia.

Namun, apakah langkah-langkah ini benar-benar akan menjadikan layanan ini lebih baik bagi mereka yang menggunakannya masih belum jelas. Masih ada pertanyaan terbuka tentang bagaimana aturan tersebut akan ditegakkan. Namun ada beberapa perubahan penting bagi pengguna media sosial di UE.

obrolan cepat, mati Dan TIK tok Semuanya kini memungkinkan pengguna di Eropa untuk sepenuhnya tidak ikut serta dalam algoritme rekomendasi mereka. Snapchat juga mengakhiri sebagian besar iklan yang ditujukan untuk anak berusia 13 hingga 17 tahun di blok tersebut. Selain itu, Meta harus mengizinkan pengguna UE untuk melakukannya Pilih ooiklan yang ditargetkan atau memilih untuk tidak beriklan sama sekali (vs. a Langganan bulanan yang besar.)

READ  BOCES menyelesaikan peningkatan sebesar $43,5 juta untuk kampus teknologi profesionalnya

Meskipun perubahan ini tidak tampak seperti perubahan besar, hal ini merupakan inti dari semua model bisnis perusahaan-perusahaan tersebut. Kecil kemungkinannya, jika perusahaan-perusahaan ini dibiarkan melakukan pengaturan sendiri sebagaimana para pembuat kebijakan Amerika bersedia membiarkan mereka melakukan hal tersebut, maka perusahaan-perusahaan ini akan secara sukarela bertindak bertentangan dengan kepentingan mereka sendiri.