POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana majalah sastra memelopori desain grafis jenis baru ‹ Literary Hub

Bagaimana majalah sastra memelopori desain grafis jenis baru ‹ Literary Hub

Selama musim panas tahun 1896, poster seorang wanita berambut merah mengendarai sepeda muncul di jendela toko buku dan kios koran di kota-kota di seluruh Amerika Serikat.

Yusuf c. Gould Jr (Amerika, 1880-1935) Lippincott, litograf Juli 1896, 1811⁄16 x 141⁄2 dalam (47,5 x 36,9 cm). Koleksi Leonard A. Poster Lauder Amerika, Hadiah dari Leonard A. Lauder, 1984 (1984.1202.43).

Pengendara sepeda itu berpakaian modis, memandang ke depan, dan tampak tidak berusaha keras. Meskipun tubuhnya mengambil sebagian besar komposisi, ia tidak berada di tengah, dan roda sepedanya terpotong di tepi bawah bingkai. Strategi komposisi ini menciptakan kesan bergerak melalui ruang pemirsa; Seolah-olah kita sedang mengalami perjumpaan singkat di jalanan kota yang sibuk, meski tidak ada petunjuk kontekstual. Kerataan latar belakang biru yang tidak dimodifikasi diperkuat dengan tulisan “LIPPINCOTT'S JULY” yang terpampang dalam huruf merah besar di bagian atas komposisi, yang sebagian tertutup oleh topi wanita bertepi datar.

Poster, iklan oleh Joseph J. Gould Jr. edisi Juli 1896 Majalah Bulanan Lippincott, cukup modern di beberapa bidang. Secara gaya, ini mengacu pada elemen estetika cetakan ukiran kayu Jepang, yang mengilhami generasi seniman di Amerika Serikat dan Eropa untuk meninggalkan tradisi Barat yang menggunakan perspektif tiga titik untuk menyampaikan kedalaman demi menekankan dua dimensi. foto pesawat.

Tema posternya juga sangat sesuai dengan momennya. Protagonis yang anggun, yang menampilkan suasana kemandirian dan sikap acuh tak acuh, memiliki semua ciri yang disebut Wanita Baru di Era Progresif. Sepeda menunjukkan bahwa ia memiliki waktu dan sumber daya untuk menikmati aktivitas seperti bersepeda, suatu bentuk rekreasi yang populer di kalangan kelas menengah dan atas pada akhir abad ke-19, sementara isu bersepeda Lippincott Majalah yang dia pegang menunjukkan status mengajarnya. Tinggi dan ramping, dengan kulit cerah, rambut bergelombang, dan fitur wajah halus, ia menampilkan standar kecantikan ideal pada masa itu, seperti yang diwujudkan dalam karakter populer Gadis Gibson yang diciptakan oleh ilustrator Charles Dana Gibson.

Lebih dari jenis iklan lainnya, poster sastra mewujudkan desain grafis avant-garde pada masa itu.

Di luar materi pelajaran estetika dan kontemporer Gould yang berani Lippincott, Juli, poster itu sendiri mewakili sesuatu yang baru: sebuah iklan yang terlihat seperti sebuah karya seni, sebuah gambar yang dirancang untuk konsumsi publik di mana perdagangan dan budaya bertemu. Muncul pada awal tahun 1890-an, poster iklan untuk majalah, terbitan berkala, surat kabar, buku, dan bentuk literatur lainnya bertujuan untuk menarik khalayak orang Amerika yang kaya dan banyak membaca.

READ  Sang veteran mengatakan akan menjadi kejutan jika Juara WWE 10 kali itu gagal mengakhiri kekuasaan kejuaraan bersejarah Roman Reigns

Meskipun masa kejayaan genre inovatif ini relatif singkat, hanya berlangsung selama satu dekade, poster sastra memiliki dampak yang signifikan terhadap desain grafis yang melampaui tujuan praktisnya. Dengan mencerminkan ciri-ciri modernisme dalam gaya, materi pelajaran, dan tekniknya, iklan ini mengantarkan era periklanan yang canggih dan berkualitas tinggi yang menandai transformasi dalam sejarah budaya visual Amerika.

Gould menggambar poster untuk setiap edisi bulanan majalah tersebut Lippincott dari akhir tahun 1895 hingga pertengahan tahun 1897. Desainnya sangat mirip dengan desain Edward Penfield, direktur seni di Harper and Brothers, yang merancang spanduk yang elegan dan sederhana untuk majalah Harper and Brothers edisi April 1893. Pemain harpa Ini secara luas dianggap sebagai poster sastra pertama.

Edward Penfield (Amerika, 1866–1925), Pemain harpa, April 1893. Litograf, 18 1/2 x 12 7/8 inci (47,3 x 32,7 cm). Grup pribadi. Foto: Atas izin Galeri Lelang Swan.

Dalam komposisi yang menakjubkan, seorang pria bermantel hijau ditampilkan tenggelam dalam membaca sebuah terbitan majalah Pemain harpa Dia tidak menyadari fakta bahwa saat itu sedang hujan – referensi meteorologi yang cerdas untuk “hujan di bulan April”. Kesederhanaan dan integrasi sempurna antara gambar dan jenis kontras dengan komposisi poster teater dan sirkus yang padat yang telah menjadi tontonan visual andalan di pusat-pusat perkotaan di seluruh negeri.

Strawbridge Lithograph Company (Amerika), Pertunjukan Terbesar di Bumi oleh P. T. Barnum dan Great London Circus: Pameran Penyeimbangan dan Penyeimbangan Supernatural oleh Rombongan Ahli Keseimbangan Jepang dengan Ketangkasan dan Kekuatan Luar Biasa, 1882. Litografi, 30 1⁄16 x 39 13 ⁄16 inci (76,6 x 101,1 cm). Museum Seni Cincinnati, Hadiah dari Perusahaan Litografi Strawbridge (1965.686.70). Foto: © Museum Seni Cincinnati/Gambar Bridgeman.

Desain Penfield yang elegan juga menunjukkan pemahaman seniman bahwa bentuk sederhana membuat poster efektif menyampaikan pesan yang jelas dan langsung kepada pemirsa. Penerimaan positif yang luas terhadap poster Penfield mengilhami penerbit-penerbit yang bersaing di seluruh negeri untuk mengeluarkan iklan-iklan khusus untuk mempromosikan produk mereka, sehingga meluncurkan “kegilaan poster” yang berlangsung hingga akhir dekade ini.

Kritikus kontemporer menyadari perbedaan kualitas desain antara poster sastra dan pendahulunya. Seorang kritikus menulis bahwa poster Penfield “tidak seperti apa pun yang pernah dilihat di bumi sebelumnya. Itu adalah poster yang memaksakan dirinya pada poster: desain dan warnanya mencolok, namun sangat sederhana secara keseluruhan… Poster itu jelas sukses; Mereka bagus baik secara teori maupun praktik. Sang seniman mencapai tujuannya dengan menyembunyikan detail: tidak ada garis-garis yang tidak perlu. Kritikus lain menyatakan bahwa “teater hanya berbuat sedikit atau tidak sama sekali untuk mendorong periklanan artistik. Baliho-billboard kita pada umumnya berupa kumpulan pesan-pesan berat yang diselingi dengan gambar-gambar kasar yang digambar tanpa berpikir panjang, sementara “perusahaan-perusahaan penerbitan pertama-tama memberikan dorongan pada karya ini dan mengembangkan fase seni poster di negara kita.” Lebih dari jenis iklan lainnya, poster sastra mewujudkan desain grafis avant-garde pada masa itu.

READ  Black Eyed Peas akan ditampilkan di Mesir Oktober mendatang

Jenis poster baru ini memiliki karakteristik yang sama dengan cetakan seni rupa yang tidak dimiliki pendahulunya. Tidak seperti kebanyakan iklan berskala besar, yang diproduksi oleh perusahaan litografi, poster sastra sering kali dicetak oleh penerbit yang menerbitkannya, terkadang pada mesin cetak yang sama yang digunakan untuk mencetak majalah, surat kabar, dan buku. Staf departemen seni di rumah-rumah tersebut mampu mengawasi proses pencetakan, sehingga menghasilkan produk yang lebih berkualitas.

Desainer sering kali menandatangani karya mereka, mewakili terobosan lain dari masa lalu yang semakin menyelaraskan label baru dengan seni rupa; Ini adalah strategi yang melayani pasar penggemar stiker yang sedang berkembang. Berbeda dengan poster teater besar dan sirkus yang menempel pada fasad bangunan dan atap papan reklame, sebagian besar poster yang mengiklankan produksi sastra berukuran relatif kecil dan terpampang rapi di toko buku dan kios koran. Seiring dengan meningkatnya status artistik mereka, permintaan akan poster menjadi begitu tinggi sehingga beberapa penjual buku menjualnya langsung ke kolektor tanpa pernah memajangnya. Sebagai kritikus Penerbit Mingguan Seperti yang dikatakannya dengan cerdik pada tahun 1894, “poster iklan dengan cepat berubah menjadi sebuah karya seni.”

Poster-poster tersebut pada akhirnya lebih sukses sebagai barang koleksi daripada sebagai iklan.

Poster-poster sastra yang memperlihatkan tokoh-tokoh membaca, memegang, dan membawa majalah berfungsi untuk mendefinisikan genre dalam tradisi citra intelektual. Selama ribuan tahun, komunikasi telah dilakukan dengan pikiran orang yang menggambarkan gambar tersebut melalui kehadiran teks tercetak. Bentuk ini setidaknya berasal dari milenium kedua SM, ketika diciptakan oleh seorang seniman Mesir Penulis dudukPatung seorang pria yang memegang sepotong papirus di pangkuannya. Banyak buku berisi potret elit sastra Florence abad keenam belas. Contohnya adalah Bronzino Gambar seorang pemudadimana subjek meletakkan jarinya di antara dua halaman buku yang diletakkan di atas meja, seolah-olah dia telah disela saat membaca, dan menandai tempat dia berhenti.

Bronzino (Agnolo di Cosimo di Mariano) (Italia, 1503–1572), Gambar seorang pemuda, 1530-an. Minyak pada kayu, 375 x 8 x 291 x 2 inci (95,6 x 74,9 cm). Muzium Seni Metropolitan, New York, Koleksi H. O. Havemeyer, Warisan Puan H. O. Havemeyer, 1929 (29.100.16).

READ  Bon Iver Mengumumkan Tur Musim Panas 2023 - Rolling Stone

Menurut seorang pakar, ”pemuda yang digambarkan sedang membaca dalam potret Florentine tahun 1630-an menunjukkan kesadaran sastra yang menghubungkannya dengan komunitas intelektual”. Meskipun gambar seseorang yang memegang majalah dalam poster Amerika dari tahun 1890-an berfungsi sebagai penempatan produk, poster tersebut juga menempatkan poster tersebut dalam silsilah sejarah seni panjang yang menghubungkan membaca dengan pemikiran dan kehalusan.

Pada akhir tahun 1890-an, kegilaan poster mulai berkurang. Seperti yang ditulis oleh seorang kritikus: Kuas dan pensil Pada tahun 1899:

Kita tidak lagi melihat di etalase toko benda-benda terang yang dengan lantang menandakan warna dan desain majalah atau buku baru untuk bulan mendatang. Bukan berarti pendatang baru dari negeri sastra saat ini tidak digembar-gemborkan oleh beberapa iklan bergambar – jendelanya masih ramai – namun iklan mereka lebih bersifat literal dan kalem, karena desain sampul buku seringkali diperbesar dan diperkecil ukurannya. Mereka digunakan untuk tujuan ini, atau majalah memberi kita gambaran sederhana tentang kepribadian perwira atau politisi baru yang terkenal.

Apa yang saya amati adalah fenomena yang menarik, meski tidak sepenuhnya mengejutkan. Poster-poster tersebut pada akhirnya lebih sukses sebagai barang koleksi daripada sebagai iklan. Sebagai tanggapannya, penerbit mengalihkan fokus dan mengarahkan sumber daya ke sampul yang menarik untuk terbitan mereka, dalam beberapa kasus menugaskan seniman dan desainer poster yang sama, yang mengadaptasi estetika ilustratif modern mereka ke dalam format sampul buku.

Meskipun poster tidak memiliki daya jual seperti yang diharapkan penerbit, desain penuh gaya dan pesan cerdas yang ditemukan dalam periklanan sepanjang abad ke-20 dan ke-21 merupakan bukti pengaruh jangka panjang poster terhadap industri pemasaran. Dengan sepenuhnya merangkul dan merenungkan dunia modern, desainer poster telah membuka kemungkinan tampilan grafis yang dapat menjual sesuatu.

______________________

Diadaptasi dari ” Sastra terlampir“Suar Modernitas” oleh Alison Rudnick itu seni Bawahan Sastra terlampir: Koleksi Leonard A. Pemuat Ditulis oleh Alison Rudnick dengan artikel oleh Jennifer A. Greenhill, Rachel Mostalich, dan Shannon Vitoria. Awalnya diterbitkan oleh Museum Metropolitan seniNew York, dan tersedia di The dia bertemu Toko. Hak Cipta © 2024. Direproduksi dengan izin.

Alison Rudnick