POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana Lopetegui Akan Mengembalikan Ketahanan Serigala

Adrian Clark melihat dampak perubahan manajerial sejauh musim ini dan apa yang diharapkan di paruh kedua musim ini.

Julen Lopetegui (WOL)

CV mengesankan Lopetegui menunjukkan hal ini Wolverhampton Wanderers Mereka telah mendapatkan layanan dari pelatih kepala yang sangat pekerja keras dan berprestasi.

Pria berusia 56 tahun itu memiliki tugas singkat mengelola Real Madrid dan Spanyol, tetapi ia membuat dampak paling positif sebagai pelatih Sevilla, Porto, Spanyol U19, dan Spanyol U21.

Selama periode tersebut, ia memenangkan tiga gelar besar, termasuk Liga Eropa UEFA 2019/20.

Tim asuhan Lopetegui biasanya suka mengontrol permainan dengan penguasaan bola yang baik, dan mereka juga dikenal tangguh saat melepaskan bola.

Dia lebih suka 4-3-3, 4-1-4-1 atau 4-2-3-1, jadi kembali ke pertahanan tiga orang tampaknya tidak mungkin dilakukan Wolves di paruh kedua musim ini.

Lanjutkan dengan hati hati

Penggemar Wolverhampton berharap untuk melihat tim mereka mencetak lebih banyak gol, tetapi Lopetegui tidak pernah dilihat sebagai pelatih yang berpikiran menyerang.

Dia suka timnya mendikte pertandingan dan bermain di depan, tetapi mereka jarang mencetak gol bebas.

Pembalap Spanyol itu telah membawa Sevilla ke urutan keempat di masing-masing dari tiga musim penuhnya, tetapi mereka tidak pernah menjadi pencetak gol terbanyak, finis keenam pada 2021/22, ketujuh pada 2020/21, dan kelima pada 2019/20.

Mencetak gol untuk Sevilla di bawah Lopetegui
musim Mencetak lebih dari dua gol Melawan + 2 gol
2019/20 4 2
2020/21 6 2
2021/22 5 2

Timnya jarang mengecewakan Sevilla dan mencetak tiga gol atau lebih dalam satu pertandingan, tetapi di sisi lain timnya bisa diandalkan.

Permainan taktis yang cerdas secara konsisten, dia mahir keluar di ujung kanan pertandingan ketat dengan skor rendah.

READ  Peringkat 10 kaos NBA City Edition teratas untuk musim 2021-22

Sevilla asuhan Lopetegui hanya kebobolan dua gol atau lebih dua kali dalam 38 pertandingan selama tiga musim berturut-turut.

Keserbagunaan set pemotongan

serigala f Manchester United Mereka adalah satu-satunya tim Liga Premier yang tidak mencetak gol pada musim 2022/23, tetapi pengaruh Lopetegui kemungkinan besar akan membuat perbedaan.

Lopetegui dan stafnya sangat teliti dalam merencanakan dan membanggakan diri dengan rekor bola mati yang solid.

Dalam dua dari tiga musim penuh dia melatih Sevilla di LaLiga, mereka menjadi tim dengan gol terbanyak.

musim Gol tendangan bebas Pangkat
2019/20 13 pertama
2020/21 9 VII
2021/22 16 pertama

Dari formasi yang hampir selalu 4-3-3 atau serupa, tim Lopetugui sangat lincah, terlatih dengan baik, dan dirancang untuk melakukan counter pressing.

Mereka tidak cenderung tinggal di blok rendah.

Timnya proaktif dalam mencoba mendapatkan kembali penguasaan bola yang mengarah ke tekanan tinggi atau pengaturan yang kompak di sepertiga tengah di mana mereka efektif dalam menekan lawan.

Fokus pada punggung penuh

Pemain bertahan Lopetegui diharuskan untuk memberikan sebagian besar pertarungan.

Karena dia suka mempertahankan tiga pemain tengah yang solid di lini tengah, dan menggunakan posisi penyerang di depan mereka untuk mendukung striker, mereka harus bisa menyerang dengan kualitas tinggi.

pemain suka Nelson SemedoDan Johnny Dan Ryan Ait Nuri Mereka akan diandalkan untuk menyajikan salib.

Kedatangan Lopetegui dianggap sebagai kudeta bagi Wolves, karena mereka biasanya menangani tim-tim di papan atas klasemen.

Akan sangat menyenangkan mengetahui metodenya dalam membimbing mereka menjauh dari zona penurunan.

Juga di seri ini

Bagian 1: Pendekatan positif membuahkan hasil bagi O’Neal
Bagian 2: Brighton siap untuk masa depan yang menarik di bawah De Zerby
bagian ketiga: Gaya menekan Southampton adalah jalan ke depan

READ  Jackson mengambil emas 200m dan mendekati rekor Flow Joe