POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana layanan keuangan menjadi inti dari permainan ekonomi digital Indonesia

Bagaimana layanan keuangan menjadi inti dari permainan ekonomi digital Indonesia

Penawaran umum perdana yang akan datang setelah penggabungan dua raksasa teknologi paling berharga di negara Gojek dan Tokopedia dapat menjadi nada bagi serangkaian jalan keluar di kawasan ini, menurut ekonom dan mantan menteri keuangan Indonesia Dr. Chatip Al Basri.

Berbicara dalam webinar DealStreetAsia yang berjudul – Bergerak Cepat dan Buat Sesuatu: Ide Besar, Dana, dan Kepercayaan Meningkatkan Ekonomi Digital Indonesia – Dr. Al Basri menyoroti fakta bahwa “Penawaran Layanan Keuangan yang Kuat” telah muncul sebagai template umum di antara banyak perusahaan di kawasan ini. mencari IPO. Termasuk Grab, yang menandatangani kesepakatan SPAC senilai $ 40 miliar dengan Altimeter Growth Corp pada bulan April.

Dr. Al-Basri percaya bahwa tren ini disebabkan oleh fakta bahwa jasa keuangan memberikan jalan untuk menghasilkan pendapatan. Dia mencontohkan tabel plafon Gojek, dan menunjuk pertemuan investor yang mewakili telekomunikasi, e-commerce, layanan penumpang, dan perbankan. Ia mengatakan, “Ini kombinasi yang sempurna karena ke depan perlu kerja sama antara perusahaan telekomunikasi, layanan perbankan, dan teknologi.”

Untuk membahas ide-ide besar yang mendukung potensi digital Indonesia, Dr. Basri bergabung dengan dewan webinar oleh salah satu pendiri platform broker Ajyab Anderson Sommarly, CFO startup B2B GudangAda CFO JJ Ang, salah satu pendiri perusahaan perdagangan sosial Raena Sreejita Deb, dan Alpha Geoffrey Joe, Co-founder JWC.

Dengan demografi milenial yang mendorong pemulihan di Indonesia setelah pandemi, bahkan perusahaan tradisional pun ikut-ikutan digital. Tren makro ini memicu lanskap startup dan investasi di Indonesia karena semakin banyak dana mencari taruhan yang dapat menahan pandemi.

Efek milenial

Sebagai pasar terbesar di Asia Tenggara, Indonesia berkontribusi 40% terhadap ekonomi Internet regional. Sebagian besar pertumbuhan ini didorong oleh audiens milenial di berbagai sektor seperti perdagangan sosial dan perdagangan saham.

READ  Harga minyak yang tinggi mempengaruhi industri plastik: asosiasi - ekonomi

Dengan rata-rata penduduk yang bekerja sekitar 26 tahun di Indonesia, volatilitas yang disebabkan oleh epidemi di pasar tenaga kerja telah menyebabkan banyak individu melakukan diversifikasi sumber pendapatannya.

Pengetahuan mereka (milenial) dan kenyamanan mereka dengan media sosial telah membantu membuat dan memonetisasi konten melalui perdagangan, menurut Sergita Deeb dari Raena, yang berbicara tentang dampak transformatif dari demografi ini terhadap bisnisnya.

Raena, yang baru-baru ini mengumpulkan $ 9 juta pada putaran pertama, adalah pasar bagi pengecer independen yang tidak memiliki rantai pasokan untuk merek yang lebih mapan. Depp berkata, “Milenial menemukan produk melalui Instagram dan pasar, dan seringkali mereka tidak mengikuti rantai pasokan.”

Dia menambahkan bahwa menghubungkan milenial dengan merek yang lebih kecil menghasilkan 60% unduhan organik dan tingkat retensi pendapatan bersih yang tinggi.

Platform pialang Ajeeb juga telah melihat basis pelanggannya meningkat sebagian besar di belakang pengguna pertama kali. Menariknya, Ajeeb mengumpulkan $ 65 juta pada putaran pertama putaran pertama yang dipimpin oleh Ribbit Capital yang mendukung Robinhood pada bulan Maret, karena investor menunjukkan bias terhadap pialang online.

Meskipun Indonesia adalah salah satu pasar modal terbesar di dunia – dengan nilai pasar lebih dari setengah triliun dolar – hanya 1% dari populasi yang berinvestasi di saham. Ajeeb membangun basis investor muda untuk pertama kalinya dengan memfasilitasi perdagangan. Faktor utamanya adalah memberdayakan audiens dengan informasi yang cukup agar mereka merasa nyaman untuk berbagi. Sementara itu, Agip telah naik peringkat menjadi perusahaan pialang teraktif keempat di Indonesia pada Maret 2021, dengan hanya di bawah 4 juta transaksi.

Menanggapi kenaikan tajam ini, Somarli dari desa Agip berkata, “Sebagian karena wabah, sementara yang lain semakin cepat karenanya. Orang-orang mulai membuka rekening secara online alih-alih pergi ke cabang selama beberapa tahun, tetapi transformasi telah terjadi. sangat dipercepat oleh Closures. Selain itu, pelanggan tahu bahwa mereka membutuhkan perencanaan keuangan, tetapi sayangnya, orang mungkin telah terpengaruh secara finansial oleh epidemi. Mereka mulai menyadari pentingnya memikirkan masa depan, berinvestasi dalam jangka panjang, dan menjauh dari perilaku konsumen belaka.

READ  Variabel COVID-19 Baru Dapat Membahayakan Pemulihan: Ekonom - Bisnis

Menjembatani kesenjangan digital

Sementara adopsi online yang dipicu oleh pandemi telah menyebabkan perubahan perilaku konsumen dalam cara mereka memasarkan barang dan jasa, hal itu juga mendorong pedagang tradisional untuk mengadopsi teknologi tersebut.

“Epidemi telah mempercepat pedagang tradisional untuk mengalihkan bisnis offline ke internet,” kata JJ Ang dari platform e-commerce B2B yang berorientasi ritel. “Model distribusi saat ini menjadi semakin tidak efektif dan mahal.”

Ini penting mengingat GudangAda beroperasi di industri yang sangat tradisional, terfragmentasi, dan tidak terpakai untuk transaksi online. “Dibutuhkan pendidikan bisnis bersama dengan lapisan penawaran layanan yang tepat untuk menjaga konsistensi. Percepatan dan kebutuhan adopsi teknologi bagi para pedagang tidak dapat disangkal, dan pada akhirnya sangat menguntungkan kami,” tambah Ang.

Ang mengklaim GudangAda meningkatkan nilai net merchandise serta jumlah pengguna terdaftar 10 kali year on year pada 2020. Pesanan tahunan meningkat 14-15 kali lipat dibandingkan 2019.

GudangAda hampir menyelesaikan putaran Seri A $ 75 juta mereka segera, DealStreetAsia melaporkan bulan lalu.

Berbagi perspektif investor tentang lanskap penggalangan dana untuk taruhan tahan pandemi, Geoffrey Go berkata, “Ketika perusahaan mengumpulkan dana, putarannya cenderung lebih besar dan lebih terjamin, dibandingkan dengan level sebelum COVID. Di era COVID, jumlahnya lebih sedikit pendiri tahap awal. Tapi kami melihat peningkatan kualitas – hanya pendiri yang cukup berani untuk memulai perusahaan selama masa-masa sulit. “

Ketika sampai pada tahap 1 ke atas, perusahaan dengan momentum yang baik mendapatkan keuntungan, berkat likuiditas dalam sistem dan orientasi pada kualitas. Bahkan perusahaan yang tidak berhasil mendapatkan dana jika narasinya tentang bagaimana mereka terjebak dan dijalankan. Pendapatan mungkin turun, tapi itu bukan tempat yang buruk untuk berinvestasi. Jika ada comeback, mereka akan lebih baik, lebih kuat dan memiliki persaingan yang lebih sedikit, ”tambah salah satu pendiri Alpha JWC.

READ  GoTo Soroti UMKM dalam Gerakan 'Bangkit Bersama', Tingkatkan Ekonomi Daerah - Bisnis

Lanskap organisasi

Dengan semakin matangnya ekosistem startup di Indonesia, menghasilkan lebih banyak unicorn dan perusahaan yang matang, lanskap regulasi juga perlu diimbangi dengan mendorong inovasi.

“Saya harus mengakui bahwa regulator selalu tertinggal dalam inovasi. Hal ini terutama berlaku untuk jalur baru untuk IPO seperti SPAC. Karena senyawa ini baru, kemungkinan kami masih memiliki langkah-langkah untuk mempelajari SPAC atau cara melakukan IPO teknologi. . “

Dia menekankan perlunya keterlibatan yang lebih besar antara pelaku pasar dan regulator. Ini akan membantu regulator membawa perubahan dari “menyetujui aturan menjadi menyetujui prinsip”.