POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana Karnataka memerangi pandemi Covid dengan teknologi

Bengaluru: Aplikasi untuk membantu petugas kesehatan menindaklanjuti pasien Covid, melacak kontak, dan memantau mereka yang diisolasi di rumah. Perangkat lunak untuk melacak pasokan vaksin, memantau produksi dan pasokan oksigen medis, membuat triase orang yang terinfeksi virus Covid, mengalokasikan tempat tidur untuk mereka yang membutuhkan, dan memfasilitasi sistem panggilan balik. dan sistem yang menghubungkan personel garis depan ke darat, ruang perang, dan laboratorium yang mengunggah hasil tes – Upaya Karnataka untuk mengelola pandemi didorong oleh teknologi.

Dua tahun setelah pandemi, sistem — dengan berbagai tim yang terdiri dari birokrat, mahasiswa kedokteran, paramedis, pekerja ASHA, dokter, dan pemuda yang paham teknologi — mendapatkan pengakuan. Atas nama Kamar Perang, Ketuanya, Perwira IAS Monish Mudgil, dianugerahi Penghargaan Juri e-Governance e-Governance Pemerintah Serikat untuk Penggunaan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK) dalam Manajemen Epidemiologi pada bulan Januari tahun ini.

“Banyak aplikasi yang kami gunakan selama dua gelombang pertama telah terintegrasi, atau fungsinya, ke platform yang lebih canggih, tetapi kami terus mengandalkan teknologi untuk manajemen Covid-19 yang efektif,” kata Moudgil kepada The Print.

“Kami memiliki StepOne untuk isolasi rumah, katalog dan daftar lini untuk manajemen pasien, aplikasi pelacakan kontrak – teknologi unik di Karnataka – dll. Kami memiliki program internal yang menghubungkan ruang perang dengan pekerja garis depan di lapangan untuk menjangkau warga. Kami juga memiliki perangkat lunak yang melacak data pasien, memantau kesehatan, mengatur pertanyaan panggilan, triase, dan mengalokasikan tempat tidur.”

Praktisi medis swasta dan pakar kesehatan mengatakan Karnataka telah memimpin dalam mengadopsi solusi teknologi untuk perawatan kesehatan.

“Karnataka dengan cepat mengadopsi teknologi dalam manajemen perawatan kesehatan dan telah menciptakan semacam hyperloop. Kami selalu memandang Bengaluru sebagai Lembah Silikon India dan kecepatan serta efisiensi yang kami dapatkan dengan solusi medtech telah membuktikan hal ini,” kata Dr. Vishal Rao, Dekan Pusat Penelitian Akademik , Pusat Kanker HCG, Bengaluru, dan anggota Komite Pengawasan Genom Tim COVID-19 Karnataka, melapor ke ThePrint.

READ  Set Teknologi untuk Relay Texas Littlefield Clyde ke-94

“Pengambilan terbesar adalah Karnataka menawarkan kepada M-tech (teknologi seluler) dari tele-tech (konseling telepon). Ini tidak hanya memungkinkan pemantauan pasien Covid-19 tetapi juga memungkinkan masalah medis lain yang diabaikan karena pandemi. .”


Baca juga: Beginilah cara Ruang Perang Covid Karnataka bertarung dalam pertempuran besar, satu aplikasi pada satu waktu


Bagaimana cara kerja sistem ini?

Saat seseorang dites untuk COVID-19, datanya ditandai di aplikasi Pemerintah India. Hasil tes diunggah ke portal Indian Council of Medical Research (ICMR) melalui jaringan pemerintah serikat pekerja. Ruang perang negara bagian Karnataka mengunduh data ini setiap jam – dan di situlah manajemen pandemi berbasis teknologi di negara bagian dimulai.

“Kami mengakses daftar pasien positif ICMR dan dikirim ke ruang perang lokal di tingkat distrik, dan sejajar dengan pekerja garis depan di lapangan di setiap bangsal melalui aplikasi Pelacakan Kontak. Mereka pergi ke pasien untuk mengumpulkan rincian kontak mereka dan unggah ke aplikasi Quarantine Watch, yang dibagikan dengan tim pemantauan isolasi rumah, ”kata Moudgil.

“Data digunakan untuk triase, teleconsultation, kontak fisik, dll. Setelah disortir, tim medis mengunjungi pasien yang memerlukan rawat inap, menilai jenis tempat tidur apa yang mereka butuhkan, dan memperbarui ke aplikasi. Ini digunakan oleh sistem alokasi keluarga untuk memblokir data tertentu. jenis Dari tempat tidur di rumah sakit.Kondisi pasien terus diperbarui.Dia menambahkan, “Mereka yang berada di isolasi rumah dipantau menggunakan StepOne.”

Sekitar jam 8 malam setiap hari, tim Moudgil yang terdiri dari sekitar 40 staf ruang perang menyusun analisis harian terperinci tentang situasi dan tren Covid-19 di negara bagian tersebut. Analisis ini memberikan tampilan rata-rata tujuh hari yang sebanding, membandingkan kabupaten, kabupaten, jenis kelamin, dan usia untuk data COVID.

READ  Pertahankan perusahaan teknologi Utah | Pendapat

“Kami mendapat manfaat dari memiliki sejumlah besar sumber daya kesehatan – perawat, dokter residen, dan mahasiswa kedokteran, termasuk mereka yang mempelajari kursus Unani dan Ayurveda. Pankaj Kumar Pandey, yang bertanggung jawab atas isolasi rumah, mengatakan kepada The Print bahwa mereka ditugaskan untuk melakukan triase. panggilan.

Pandey menambahkan, penggunaan teknologi untuk melacak pasien melalui panggilan Interactive Voice Response (IVR) untuk memantau status kesehatan telah meringankan beban sumber daya manusia.

Mengingat pengalaman negara bagian dalam gelombang kedua tahun lalu, ketika pasien berjuang untuk mendapatkan tempat tidur rumah sakit, pemerintah negara bagian menciptakan sistem triase yang rumit. Proses tersebut memungkinkan para ahli untuk mengkategorikan pasien sebagai pasien yang memerlukan rawat inap (risiko tertinggi, penyakit penyerta), pusat perawatan Covid (pasien sedang) atau isolasi di rumah.

Sekitar 10.000 siswa dilatih dalam triase. “Kali ini, sekitar 95 persen pasien berada dalam isolasi rumah. Ini, dikombinasikan dengan sistem triase, memastikan fasilitas kesehatan kami tidak terlalu tertekan,” tambah Pandey.

Panggilan atau pesan otomatis didahulukan saat hasil tes diterima, kemudian diurutkan oleh mahasiswa kedokteran atau perawat, dan kemudian konsultasi jarak jauh dengan dokter dan spesialis jika perlu.

“Pada hari keempat, ada panggilan fisik untuk memeriksa pasien, dan pada hari ketujuh ‘panggilan keluar’. Kami membuat panggilan IVR di hari-hari lainnya. Kami memiliki aplikasi yang memungkinkan dokter untuk menulis resep, mengirim itu kepada pasien dan melacak kesehatan mereka. Langkah Pertama adalah inisiatif nirlaba yang diterima oleh entitas swasta sebagai bagian dari kegiatan tanggung jawab sosial perusahaan (CSR),” kata Pandey.

Karnataka juga menggunakan program untuk memperbarui kebutuhan dan permintaan oksigen hariannya.

(Diedit oleh Rohan Manoj)

READ  Regulator Australia menekan bank untuk memodernisasi teknologi pembayaran online

Baca juga: Saatnya untuk bergerak melampaui pengujian trek — secara resmi memperlakukan seperti Omicron pada pengiriman komunitas, kata para ahli