POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

How Energy is Aiding ASEAN’s Post-Pandemic Recovery

Bagaimana Energi Membantu Pemulihan Pasca-Pandemi ASEAN – The Diplomat

Negara-negara anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) berada dalam perjalanan yang bergejolak ketika COVID-19 pertama kali muncul pada tahun 2019. Penurunan substansial dalam perdagangan luar negeri dan pariwisata telah memperlambat aktivitas ekonomi di ASEAN secara signifikan, mendorong kawasan ini ke dalam. resesi. Tetapi dengan peningkatan terus-menerus dalam tingkat vaksinasi dan penemuan ilmiah, kawasan ini perlahan pulih dari dampak pandemi.

Meskipun pandemi masih jauh dari selesai, kemajuan telah dibuat tahun lalu untuk memajukan sektor energi dan menstabilkan perekonomian kawasan. Inilah yang telah dicapai ASEAN pada tahun 2021 dan mengapa 2022 menjadi awal yang baik.

Rebound Minyak dan Gas

Menurut tahun lalu Pembaruan Minyak dan Gas ASEAN, cadangan minyak dan gas turun masing-masing sebesar 20 persen dan 35 persen, dibandingkan dengan tahun 2010, meningkatkan kekhawatiran tentang keamanan pasokan di masa depan. Pengurangan ini menyebabkan seringnya pemadaman listrik dan lonjakan tarif listrik, yang terutama dirasakan di Filipina dan Singapura.

Namun, lapisan perak diharapkan di tahun mendatang. Sementara produksi minyak mentah pertama Kamboja terhenti, pada bulan Maret, Brunei mengumumkan dimulainya eksplorasi minyak laut dalam, meningkatkan harapan untuk perputaran ekonomi yang kuat, dengan kesultanan berharap untuk melipatgandakan produksi minyak pada tahun 2025.

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Dalam proses transisi energi bertahap, gas alam memainkan peran ganda yang penting dalam memenuhi kebutuhan daya yang meningkat dan sebagai bahan bakar transisi menuju sumber energi yang lebih bersih. Oleh karena itu, Indonesia meresmikan Proyek gas merakes pada bulan Juni, mengharapkan 368 juta standar kaki kubik produksi per hari.

Aliran pendapatan besar seperti minyak dan gas memberikan landasan penting untuk mengimbangi kerugian ekonomi yang dialami selama dua tahun terakhir. Bagaimanapun, eksplorasi migas harus dibarengi dengan upscaling teknologi rendah karbon sebagai bentuk komitmen terhadap penyediaan energi yang aman dan terbarukan.

Dekarbonisasi Setelah COP26

Batubara merupakan sumber energi beban dasar yang penting, mampu menyediakan energi yang terjangkau dan andal yang dibutuhkan untuk pemulihan pascapandemi. Namun dampak lingkungan yang terus meningkat perlu ditangani. Sejalan dengan perjanjian penghentian batubara COP26 pada akhir Oktober, negara-negara anggota ASEAN dan pemangku kepentingan regional dengan cepat mengubah kebijakan energi mereka.

READ  Huawei dukung penguatan ekosistem investasi domestik di Indonesia-South China Business Forum

Edisi ketiga dari Rencana Pengembangan Tenaga Vietnam 8 Diterbitkan pada Februari menargetkan ekspansi gas alam untuk menggantikan batu bara dalam pengembangan kapasitas termal selama dekade berikutnya. Malaysia menetapkan tujuannya untuk meningkatkan pangsa energi terbarukan sebesar 31 persen dari total energi pada tahun 2025 dan mengurangi kapasitas batu bara sebesar 4,2 gigawatt selama dua dekade mendatang. Tiga minggu sebelum COP26, Indonesia menyetujui RUPTL, rencana kelistrikan 2021-2030 yang meniadakan pembangunan pembangkit listrik tenaga batu bara dari rencana masa depan sambil meningkatkan alokasi energi terbarukan menjadi 52 persen. Filipina juga mengambil langkah dengan perencanaan pensiunnya 10 pembangkit listrik tenaga batu bara, dan bertahap menghentikan proyek pembangkit listrik tenaga batu bara baru.

Penghapusan batubara secara bertahap adalah salah satu upaya dekarbonisasi yang paling penting, yang memungkinkan lebih banyak ruang untuk ekspansi energi terbarukan. Namun, negara-negara anggota ASEAN telah mengandalkan batu bara selama dekade terakhir dan akan terus melakukannya sampai 2040. Oleh karena itu, sementara ini, teknologi alternatif harus diintegrasikan dalam sistem pembangkit listrik untuk mengurangi emisi gas rumah kaca.

Teknologi Canggih untuk Memfasilitasi Transisi Energi

Transisi menuju sumber energi terbarukan tidak akan mudah bagi ASEAN, mengingat hal itu membutuhkan kepastian inovasi untuk menjembatani kesenjangan antara pasokan energi bersih dan permintaan listrik yang meningkat di kawasan itu. Meskipun beberapa negara anggota telah merumuskan kebijakan untuk mendekarbonisasi sektor ini, yang lain telah menggunakan jalur alternatif. Mengadopsi teknologi penangkapan, pemanfaatan, dan penyimpanan karbon (CCUS) dan efisiensi tinggi, rendah emisi (HELE) adalah dua pendekatan menjanjikan yang dapat diambil untuk mendukung mitigasi CO2.

Sejak 2015, Malaysia telah mengandalkan pembangkit listrik tenaga batubara ultra-supercritical Manjung, yang pertama di Asia Tenggara dengan efisiensi 42 persen, dan akan terus mengandalkannya untuk memasok 23 persen kebutuhan listrik negara. Pertamina Indonesia mengambil satu langkah lebih jauh dengan meluncurkan studi kelayakan untuk proyek CCUS di Ladang minyak darat Gundih. Proyek CCUS pertama di negara itu berpotensi memangkas 300.000 ton CO2 per tahun.

READ  The Circular Economy: Mengapa petambak udang Indonesia mengubah bentuk tambak mereka

Meskipun pembangkit listrik berbasis hidrogen bukan lagi teknologi baru, namun belum banyak diterapkan di ASEAN. Namun, trennya bergeser, dan pada Januari tahun lalu Filipina menandatangani MoU dengan Australia untuk mengimplementasikan teknologi pengoptimal pelepasan energi hidrogen (HERO) untuk pembangkitan panas bebas emisi. Sementara sebagian besar negara ASEAN masih dalam tahap awal mengadopsi teknologi hidrogen, negara-negara seperti Singapura memimpin dalam percobaan sel bahan bakar hidrogens bertujuan untuk dekarbonisasi sektor pelayaran.

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 per bulan.

Peningkatan Energi Terbarukan yang Ambisius

Sektor energi terbarukan telah mengalami pengerjaan ulang besar-besaran dalam mengejar dekarbonisasi. Temuan kunci dari Pembaruan Kekuatan ASEAN 2021 melaporkan bahwa energi terbarukan membentuk hampir 34 persen dari sektor listrik ASEAN pada tahun 2020, hanya selisih 1,5 persen dengan meninggalkan target regional 2025.

Vietnam telah membuktikan dirinya sebagai tujuan investasi yang menarik untuk energi terbarukan karena kondisi dan kebijakannya yang menguntungkan, terkemuka dalam pemanenan tenaga surya dan angin di ASEAN. Tahun lalu, Vietnam mengumumkan tujuannya untuk mendirikan Ninh Thuan sebagai pusat energi terbarukan nasionalr, di mana hampir seperempat dari 766,45 megawatt kapasitas tenaga anginnya beroperasi. Sebuah kemitraan juga dibentuk antara Laos dan Jepang untuk membangun apa yang akan menjadi Asia Tenggara ladang angin darat terbesar.

Bergerak melampaui panel surya berbasis darat, panel surya terapung mulai berkembang di ASEAN, setelah pertanian hibrida surya terapung hidro terbesar di dunia di Thailand akhirnya online pada kuartal ketiga tahun 2021 setelah banyak penundaan. Negara-negara seperti Indonesia dan Singapura juga membangun proyek serupa mereka sendiri.

Energi terbarukan memiliki peran penting untuk dimainkan dalam menjaga pasokan yang berkelanjutan sambil menghilangkan karbon dan mengejar ekonomi yang lebih hijau. Namun, investasi, kemajuan teknologi, dan kerangka peraturan yang mendukung akan menjadi faktor penentu, karena injeksi energi terbarukan secara besar-besaran harus didukung dengan beban dasar rendah karbon dan penyimpanan energi untuk memastikan pasokan yang lebih bersih dan berkelanjutan.

Memperkuat Stabilitas Jaringan untuk Memenuhi Peningkatan Permintaan

Ditambah dengan masalah stabilitas jaringan, memenuhi permintaan energi ASEAN yang meningkat menjadi tantangan pada tahun 2021. Beberapa pendekatan telah dilakukan, termasuk kemitraan, evaluasi kebijakan, dan digitalisasi sektor ketenagalistrikan untuk memastikan sistem kelistrikan yang stabil dan tangguh.

READ  Ketergantungan India pada barang-barang China akan meningkat pada 2021

Malaysia baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka menggunakan perangkat lunak Capgemini dan Google Cloud untuk mengimplementasikan infrastruktur API untuk penyedia listrik terbesar di negara ini, Tenaga Nasional Berhad. Sementara itu, pada Mei lalu, perusahaan rintisan Internet of Things (IoT) Vietnam, Cloud Energy, telah mengembangkan jaringan pemantauan nirkabel untuk mendukung pertanian cerdas. VietnamRevisi Rencana Pengembangan Tenaga Listrik Nasional 8 mencakup alokasi $32,9 miliar selama periode 2021-30 untuk meningkatkan infrastruktur jaringan.

Stabilitas daya juga dapat diamankan melalui peningkatan sistem penyimpanan energi, yang merupakan cara menarik untuk memaksimalkan pemanfaatan energi yang dimanfaatkan. Filipina mempelopori ini, dan tahun lalu mengumumkan rencana untuk meningkatkan kapasitas penyimpanan energi baterainya. Ia bahkan melangkah lebih jauh dan mengumumkan niatnya untuk membuat Penyimpanan energi terapung 54 megawatt fasilitas.

Penguatan stabilitas jaringan listrik akan tetap menjadi tujuan utama bagi pemerintah ASEAN, terutama di era pascapandemi, di mana pasokan listrik yang andal sangat penting untuk penyimpanan vaksin COVID-19 dan ketahanan sistem perawatan kesehatan secara keseluruhan. Meningkatkan stabilitas jaringan juga akan memungkinkan suntikan energi terbarukan yang lebih besar, sehingga menyediakan pasokan yang lebih bersih dan berkelanjutan.

Memang, semua hal di atas hanyalah langkah kecil dan kerja keras perlu dilakukan di tahun-tahun mendatang. Mempertimbangkan karakteristik unik dari setiap bentuk energi, mencapai bauran energi yang tepat sangat penting untuk mendukung pembangunan berkelanjutan. Dengan semua langkah penting yang diambil sepanjang tahun 2021, ASEAN kini berada di jalur yang benar menuju pembangunan rendah karbon.

Namun, pertanyaan besarnya tetap: Akankah ASEAN mampu mempercepat transisi energinya dengan tetap menjaga ketahanan energi? Atau akan terjebak dalam perlambatan merugikan lainnya? Kami menantikan untuk melihat apa yang akan terjadi pada 2022 bagi kami.

Artikel ini adalah versi lanjutan dari buletin rekap 2021 yang diterbitkan oleh Proyek Perubahan Iklim dan Energi ASEAN (ACCEPT) pada akhir Desember.