POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana Ed Tech dapat membantu siswa warna?

Ketika para peneliti mulai meninjau praktik pembelajaran digital yang paling bermanfaat bagi siswa yang mengidentifikasi diri sebagai Hitam, Afrika Amerika, Hispanik, Latino, Latino atau Latino, Indian Amerika, Penduduk Asli Alaska, Penduduk Asli Amerika, atau Penduduk Asli Hawaii, Atau Kepulauan Pasifik, mereka segera mengalami masalah – tidak banyak penelitian yang perlu ditinjau.

“Saya terkejut bahwa saya tidak menemukan apa pun pada awalnya,” kata Margaret Baker, asisten peneliti di Pusat Riset Nasional untuk Pendidikan Jarak Jauh dan Kemajuan Teknologi, yang menghabiskan waktu berminggu-minggu untuk mencari studi terkait. “Itu mengejutkan saya – mengapa tidak lebih banyak penelitian dilakukan pada siswa yang kurang terwakili?”

Setelah berminggu-minggu melakukan penelitian, Baker dan rekan-rekannya di Pusat Penelitian Nasional untuk Pendidikan Jarak Jauh dan Kemajuan Teknologi – sebuah organisasi nirlaba yang dikenal sebagai DETA bertugas membuat tinjauan penelitian untuk WICHE Cooperative on Educational Technologies – mengidentifikasi lusinan makalah penelitian yang memenuhi kriteria untuk dimasukkan dalam tinjauan penelitian. Dimulai dengan jurnal pendidikan arus utama, kemudian majalah yang lebih kecil, Baker secara bertahap beralih ke sumber yang lebih tidak jelas untuk disiplin tersebut.

“Itu proses yang bagus,” kata Baker.

Direktur DETA Tania Justin mengatakan sebuah penelitian, yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah, terbukti menjadi contoh yang sangat baik dari jenis penelitian yang diharapkan dapat ditemukan oleh kelompok tersebut. Namun dia mengatakan kemungkinan sangat sedikit orang di luar sistem yang pernah membacanya.

Justin berkata, “Mengerikan karena kami tidak dapat menemukan lebih banyak lagi.” “Kami hampir tidak menemukan lusinan jurnal, dan dua di antaranya adalah artikel yang kami tulis. Kami mencari intervensi atau perubahan dalam praktik yang memengaruhi hasil siswa, dan kami benar-benar tidak dapat menemukan banyak sama sekali.”

READ  Chandler memindahkan Jacobs ke Colorado

Sebuah laporan bersama oleh DETA dan WCET, yang diterbitkan kemarin, menyoroti temuan kunci dari kelompok kecil penelitian peer-review ini. Berdasarkan penelitian yang tersedia, laporan tersebut membuat rekomendasi untuk administrator, staf, dan pendidik. Ini juga mencakup diskusi latar belakang tentang ras, etnis, dan keberhasilan siswa. Temuan laporan akan dibahas di A. Diskusi web Untuk anggota WCET pada 20 Mei.

Lindsay Harness, salah satu penulis laporan dan asisten profesor komunikasi dan teknologi di Alferno College, mengatakan bahwa bagian latar belakang laporan akan sangat penting bagi pembaca untuk meninjau untuk memahami konteks yang mendorong laporan dan temuannya. Perguruan tinggi seni liberal di Wisconsin yang juga merupakan lembaga layanan Hispanik.

Laporan ini akan sangat berguna bagi pendidik yang mengajar sebagian besar pelajar yang mengidentifikasi secara ras atau etnis sebagai Kulit Hitam, Afrika Amerika, Hispanik, Latino, Latino atau Latino, atau Amerika Asli atau Amerika Pribumi, termasuk Amerindian, atau Alaska Native, Native Hawaiian, atau Samudera Pasifik. Kata Harness. Namun, katanya, “setiap institusi harus berkomitmen untuk menciptakan ruang belajar yang adil bagi semua peserta didik, tidak hanya mereka yang menjadi siswa sekolah dasar.”

Untuk administrator dan staf, laporan tersebut merekomendasikan untuk menyelidiki struktur kelembagaan yang dapat menghambat tingkat keberhasilan semua siswa sebelum berinvestasi dalam lebih banyak layanan dukungan siswa – yang seringkali merupakan solusi terbaik. Untuk fakultas dan pendidik, laporan tersebut merekomendasikan untuk mempertimbangkan “pendekatan yang lebih inklusif secara budaya bila memungkinkan” dan juga membahas manfaat pembelajaran campuran, yang menggabungkan pengajaran tatap muka dengan penggunaan sumber daya online.

Joosten adalah pendukung setia pembelajaran campuran, karena memungkinkan siswa untuk memproses informasi pada waktu dan kecepatan mereka sendiri.

READ  Dow bersiap untuk jatuh dari rekor, saham teknologi diperkirakan akan rebound karena investor menunggu pendapatan, data inflasi baru

Laporan tersebut mengatakan bahwa pandemi COVID-19 membuat kesenjangan digital antara siswa yang berbeda sulit untuk diabaikan, terutama ketika siswa dipindahkan dari tempat tinggal siswa institusi dan koneksi internet yang baik. Direkomendasikan agar mahasiswa dapat mengakses teknologi dan broadband di kampus dan di rumah mereka.

Ada penelitian yang melihat keberhasilan siswa secara umum dengan menggunakan metode dan alat pengajaran yang berbeda. Justin mengatakan akan sangat membantu jika penelitian difokuskan pada siswa yang sudah menghadapi hambatan terbesar untuk sukses.

“Meskipun ada beberapa hasil yang kuat dari strategi yang bekerja dengan baik dengan kelompok-kelompok yang kurang terwakili ini, keseluruhan proses ini benar-benar menunjukkan bahwa kita perlu untuk fokus pada kelompok-kelompok ini di masa depan,” kata Baker. “Saya terkejut karena tidak ada lagi penelitian yang tersedia.”

Sebagian alasan mengapa lebih banyak penelitian belum dilakukan adalah karena kurangnya dana, kata Justin. Dia mengatakan DETA telah berjuang untuk mendapatkan dana untuk melakukan penelitian yang berfokus pada teknologi pendidikan dan hasil pembelajaran untuk siswa dari ras yang lebih rendah di masa lalu, seringkali kehilangan proyek yang telah membahas bidang penelitian kontemporer. Dia sekarang berharap lebih banyak penelitian yang berfokus pada ekuitas dan inklusi akan didanai, tetapi dia tidak yakin berapa lama gelombang ketertarikan akan berlangsung.

“Alhamdulillah, orang-orang sekarang peduli dengan keluarga kami dan teman-teman hitam dan coklat kami, dan kami berharap upaya ini terus berlanjut,” kata Justin.