POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Bagaimana data seismik dari NASA InSight menulis ulang sejarah Mars

Bagaimana data seismik dari NASA InSight menulis ulang sejarah Mars

Hasil terbaru dari misi InSight mengungkapkan bahwa Mars mengalami 280 hingga 360 dampak meteorit besar per tahun, jauh melebihi perkiraan sebelumnya berdasarkan citra satelit. Pendekatan seismik ini menawarkan cara baru untuk menentukan usia permukaan Mars dan planet lain. Hak Cipta: NASA/JPL-Caltech

Sinyal seismik menunjukkan Mars Sekitar 300 meteorit seukuran bola basket menghantamnya setiap tahun, sehingga menyediakan alat baru untuk menentukan umur permukaan planet.

Para ilmuwan berpartisipasi dalam NASAMisi InSight NASA telah mengungkapkan bahwa Mars mengalami dampak meteorit yang jauh lebih banyak daripada yang diperkirakan sebelumnya, dengan rata-rata tahunan berkisar antara 280 hingga 360 dampak besar. Pemahaman baru ini berasal dari data seismik yang ditangkap oleh seismometer InSight, yang menyarankan cara yang lebih efisien untuk menentukan umur permukaan planet di seluruh tata surya.

Penelitian baru yang dipimpin oleh para ilmuwan di Perguruan Tinggi Kekaisaran London Sebuah studi baru-baru ini yang dilakukan oleh para peneliti di Universitas Zurich bekerja sama dengan Institut Sains Federal Swiss, yang bekerja sebagai bagian dari misi InSight NASA, mengungkapkan seberapa sering “gempa Mars” yang disebabkan oleh dampak meteorit terjadi di Mars.

Para peneliti menemukan bahwa Mars mengalami sekitar 280 hingga 360 tabrakan meteorit setiap tahunnya, yang mengakibatkan kawah dengan diameter lebih dari delapan meter, mengguncang permukaan planet merah tersebut.

Tingkat gempa Mars ini, yang terdeteksi oleh “seismometer” InSight – sebuah instrumen yang mampu mengukur pergerakan tanah sekecil apa pun – melebihi perkiraan sebelumnya berdasarkan citra satelit dari permukaan Mars.

Meteorit menabrak kawah di Mars

Kawah-kawah ini terbentuk akibat tumbukan meteorit dengan Mars pada 5 September 2021 dan merupakan yang pertama ditemukan oleh penjelajah InSight milik NASA. Diambil oleh Mars Reconnaissance Orbiter milik NASA, gambar berwarna yang disempurnakan ini menyoroti debu dan tanah yang terganggu oleh efek tersebut dengan warna biru untuk membuat detail lebih terlihat oleh mata manusia. Sumber: NASA/JPL-Caltech/Universitas Arizona

Data seismik dan penanggalan planet

Para peneliti mengatakan data seismik ini bisa menjadi cara yang lebih baik dan lebih langsung untuk mengukur tingkat dampak meteorit, dan dapat membantu para ilmuwan menentukan usia permukaan planet di seluruh tata surya dengan lebih akurat.

READ  Penelitian psikologi baru mengungkap efek samping kebosanan yang mengganggu

Dr Natalia Wojcicka, peneliti di Departemen Ilmu dan Teknik Bumi di Imperial College London, dan salah satu penulis studi tersebut, mengatakan: “Dengan menggunakan data seismik untuk lebih memahami seberapa sering meteorit bertabrakan dengan Mars dan bagaimana dampak ini mengubah planet Mars. permukaan, kita dapat mulai menyusun garis waktu sejarah geologi dan evolusi planet Merah.”

“Anda dapat menganggapnya sebagai semacam ‘jam kosmik’ untuk membantu kita menentukan umur permukaan Mars dan, mungkin, di masa depan, planet-planet lain di tata surya.”

Studi ini dipublikasikan hari ini (28 Juni) di jurnal Astronomi alam.

Gambar gabungan kawah tumbukan meteorit di Mars

Gambar kolase menunjukkan tiga dampak meteorit yang pertama kali terdeteksi oleh seismometer pada pendarat InSight NASA dan kemudian ditangkap oleh Mars Reconnaissance Orbiter menggunakan kamera HiRISE. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech/Universitas Arizona

Dampak kawah sebagai jam kosmik

Selama bertahun-tahun, para ilmuwan telah menggunakan jumlah kawah di permukaan Mars dan planet lain sebagai “jam kosmik” untuk memperkirakan usia planet – dengan permukaan planet yang lebih tua memiliki lebih banyak kawah dibandingkan permukaan yang lebih muda.

Untuk menghitung usia planet dengan cara ini, para ilmuwan secara tradisional menggunakan model berdasarkan kawah di bulan untuk memprediksi laju dampak meteorit dengan ukuran berbeda dari waktu ke waktu. Untuk menerapkan model ini ke Mars, mereka perlu menyesuaikan bagaimana atmosfer mencegah benda-benda kecil menghantam permukaan dan perbedaan ukuran serta lokasi Mars di tata surya.

Untuk kawah kecil yang lebarnya kurang dari 60 meter, para ilmuwan Mars juga dapat mengamati seberapa sering kawah baru terbentuk menggunakan citra satelit – namun jumlah kawah yang ditemukan dengan cara ini jauh lebih rendah dari yang diperkirakan.

Insight Lander di Mars, pertunjukan artistik

Rendering artistik dari pendarat InSight yang beroperasi di permukaan Mars. InSight, kependekan dari Eksplorasi Interior Menggunakan Investigasi Seismik, Geodesi, dan Transportasi Termal, adalah pendarat yang dirancang untuk memberikan pemeriksaan komprehensif pertama pada Mars sejak pembentukannya 4,5 miliar tahun lalu. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech

Wawasan dari seismometer InSight

Dalam penelitian baru ini, yang merupakan bagian dari misi InSight untuk memahami aktivitas seismik dan struktur internal Mars, para peneliti telah mengidentifikasi pola sinyal seismik yang sebelumnya tidak diketahui yang dihasilkan oleh tumbukan meteorit. Sinyal-sinyal ini dicirikan oleh proporsi gelombang frekuensi tinggi yang jauh lebih besar dibandingkan dengan sinyal seismik pada umumnya, serta karakteristik lainnya, dan dikenal sebagai gempa bumi Mars yang “berfrekuensi sangat tinggi”.

READ  Biarkan pergerakan hewan menginspirasi latihan Anda berikutnya

Para peneliti menentukan bahwa tingkat dampak meteorit lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya dengan melihat kawah yang baru terbentuk yang ditangkap oleh citra satelit dan konsisten dengan mengekstrapolasi data dari kawah di permukaan bulan.

Hal ini menyoroti keterbatasan model dan perkiraan sebelumnya, serta perlunya model yang lebih baik untuk memahami pembentukan kawah dan dampak meteorit di Mars.

Kekuatan data seismik dalam ilmu planet

Untuk mengatasi masalah ini, tim ilmuwan menggunakan wahana InSight milik NASA dan seismograf yang sangat sensitif, SEIS, untuk mencatat peristiwa seismik yang mungkin disebabkan oleh dampak meteorit.

SEIS mendeteksi tanda-tanda seismik yang berbeda dari gempa bumi berfrekuensi tinggi di Mars, yang menurut para peneliti merupakan indikasi dampak meteorit dan berbeda dari aktivitas seismik lainnya.

Dengan menggunakan metode deteksi dampak baru ini, para peneliti menemukan lebih banyak kejadian dampak daripada yang diperkirakan oleh pencitraan satelit, terutama untuk dampak kecil yang menghasilkan kawah yang lebarnya hanya beberapa meter.

Profesor Gareth Collins, salah satu penulis penelitian dari Departemen Ilmu dan Teknik Bumi di Imperial College London, mengatakan: “SEIS telah terbukti sangat berhasil dalam mendeteksi dampak – dan tampaknya mendengarkan dampak lebih efektif daripada mencari dampaknya. jika kita ingin memahami seberapa sering hal itu terjadi.”

Meningkatkan pemahaman kita tentang tata surya

Para peneliti percaya bahwa penggunaan seismometer yang lebih kecil dan lebih mahal pada pendarat di masa depan dapat meningkatkan pemahaman kita tentang tingkat dampak dan struktur internal Mars. Perangkat ini akan membantu para peneliti mendeteksi lebih banyak sinyal seismik, menyediakan kumpulan data yang lebih komprehensif untuk memahami tabrakan meteor dengan Mars dan planet lain, serta struktur internalnya.

READ  Berapa banyak protein yang Anda butuhkan seiring bertambahnya usia?

“Untuk memahami struktur internal planet, kami menggunakan seismologi,” kata Dr. Wojcica. “Hal ini karena gelombang seismik berubah ketika melewati atau memantulkan material di kerak, mantel, dan inti planet. Dengan mempelajari perubahan ini, ahli seismologi dapat menentukan terbuat dari apa lapisan-lapisan ini dan seberapa dalam lapisan tersebut.”

“Di Bumi, Anda dapat memahami struktur internal planet kita dengan paling mudah dengan melihat data dari seismometer yang tersebar di seluruh dunia. Namun, di Mars, hanya ada satu instrumen – SEIS. Untuk lebih memahami struktur internal Mars, kita memerlukannya Lebih banyak seismometer yang tersebar di seluruh planet ini.”

Serta penelitian baru yang dipublikasikan di Astronomi alamTim ini juga berpartisipasi dalam penelitian lain yang diterbitkan di Kemajuan ilmu pengetahuan Saat ini, menggunakan gambar dan sinyal atmosfer yang direkam oleh InSight untuk memperkirakan seberapa sering dampak terjadi di Mars. Meskipun menggunakan metode yang berbeda, kedua penelitian mencapai kesimpulan yang sama, sehingga memperkuat temuan secara keseluruhan.

Referensi: “Perkiraan tingkat dampak di Mars dari statistik gempa bumi Mars dengan frekuensi sangat tinggi” 28 Juni 2024, Astronomi alam.
DOI: 10.1038/s41550-024-02301-z