POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Badan teknologi PBB berpose bot untuk mengajukan pertanyaan pada konferensi pers di Jenewa

Badan teknologi PBB berpose bot untuk mengajukan pertanyaan pada konferensi pers di Jenewa

Sebuah badan teknologi Perserikatan Bangsa-Bangsa mengumpulkan sekelompok robot humanoid yang secara fisik menyerupai untuk konferensi pers pada hari Jumat, mengundang wartawan untuk mengajukan pertanyaan kepada mereka di sebuah acara yang bertujuan memicu diskusi tentang masa depan kecerdasan buatan.

KTT ini dimaksudkan untuk memamerkan “kolaborasi manusia-mesin,” dan beberapa robot mampu menghasilkan respons yang telah diprogram sebelumnya (representatif foto/Martin Schutt/dpa/gambar aliansi)

Kesembilan robot itu duduk dan berpose tegak dengan beberapa orang yang membantu naik ke podium di pusat konferensi di Jenewa untuk apa yang digambarkan oleh Persatuan Telekomunikasi Internasional PBB sebagai konferensi pers pertama di dunia yang menampilkan robot sosial manusia.

Di antara mereka: Sophia, Duta Robotika Inovatif pertama untuk Program Pembangunan PBB, atau Program Pembangunan PBB. Grace, yang digambarkan sebagai robot kesehatan; dan Desdemona, robot bintang rock. Dua, Geminoid dan Nadine, menyerupai pencipta mereka.

Penyelenggara mengatakan acara di KTT Global AI untuk Kebaikan dimaksudkan untuk memamerkan kemampuan, tetapi juga keterbatasan robot dan bagaimana teknologi ini dapat membantu tujuan pembangunan berkelanjutan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Acara media mencakup perkenalan dari sesama bot atau kreator, dan serangkaian pertanyaan kepada bot dari reporter.

Dan sementara bot berbicara dalam istilah yang kuat – bahwa bot bisa menjadi pemimpin yang lebih kompeten daripada manusia, tetapi tidak akan mengambil pekerjaan siapa pun atau mengorganisir pemberontakan – penyelenggara tidak menentukan sejauh mana jawaban ditulis atau diprogram oleh orang-orang. .

KTT itu dimaksudkan untuk memamerkan “kolaborasi manusia-mesin,” dan beberapa robot mampu menghasilkan tanggapan yang telah diprogram sebelumnya, menurut dokumentasi mereka. Sophia UNDP, misalnya, terkadang bergantung pada tanggapan yang ditulis oleh tim penulis di Hanson Robotics, jelas situs web perusahaan.

READ  Kapan BrainChip teknologi ASX diharapkan menjadi saham yang menguntungkan?

Wartawan diminta untuk berbicara perlahan dan jelas saat berbicara dengan bot, dan diberi tahu bahwa jeda waktu dalam tanggapan disebabkan oleh koneksi internet dan bukan karena bot itu sendiri. Itu tidak mencegah jeda yang canggung, masalah audio, dan beberapa respons terputus-putus atau tidak konsisten.

Produk teknologi populer seperti Apple Siri telah menggunakan teknologi pengenalan ucapan untuk menjawab pertanyaan manusia yang relatif sederhana selama lebih dari satu dekade. Namun peluncuran ChatGPT tahun lalu, sebuah chatbot dengan penguasaan semantik dan sintaksis bahasa manusia yang kuat, memicu perdebatan global tentang kemajuan pesat sistem AI.