POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Azarenka mengatakan melindungi pemain muda dari pelecehan harus menjadi prioritas

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

NEW YORK (Reuters) – Serangan seksual terhadap pemain wanita muda oleh pelatih top terjadi “kanan dan kiri” pada tur WTA dan pencegahan harus menjadi prioritas, kata Victoria Azarenka di AS Terbuka, Sabtu.

Komentar Azarenka kepada wartawan datang setelah Pierre Boutier, mantan pelatih pemain Prancis Fiona Ferro, dituduh di Prancis pada Kamis memperkosa dan melakukan pelecehan seksual ketika dia masih remaja antara 2012 dan 2015, menurut Agence France-Presse.

Pengacara Potter mengatakan kepada AFP bahwa perselingkuhan telah terjadi, tetapi membantah adanya paksaan. Potter yang berusia 50 tahun menggambarkan hubungan itu sebagai “kisah cinta sejati,” kata pengacara itu.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Azarenka, yang duduk di dewan pemain WTA yang beranggotakan delapan orang, mengatakan memerangi pelecehan adalah prioritas utama grup tersebut.

“Kami melihat perempuan muda yang rentan ini dieksploitasi dalam situasi yang berbeda,” katanya.

“Ini benar-benar menyedihkan dan membuat saya sangat emosional,” katanya. “Jika saya memiliki seorang putri, saya akan memiliki pertanyaan apakah Anda ingin bermain tenis, itu akan menjadi perhatian besar bagi saya seperti itu.”

Mantan unggulan teratas Azarenka, yang mencapai putaran keempat turnamen pada hari Sabtu, memuji Ferro atas keberaniannya berbicara.

Ferro, 25, memenangkan dua gelar WTA dan mencapai peringkat 39 dunia tahun lalu, tetapi saat ini berada di urutan ke-259, kalah di turnamen kualifikasi pekan lalu.

“Saya harap Anda keluar dari situasi ini dengan lebih kuat dan tidak menghancurkan tenis karena itu,” kata Azarenka.

Dia mengimbau kepada wartawan di konferensi pers untuk melakukan bagian mereka untuk mengekspos pelanggaran. “Lakukan riset Anda, bantu orang lebih terbuka. Mudah-mudahan satu per satu Anda akan mencoba menghilangkan situasi semacam itu.”

READ  Nelly Korda lolos ke babak playoff dan gagal mempertahankan gelar | LPGA

Mantan petenis nomor satu dunia Ceko Karolina Pliskova tidak yakin apakah badan tenis putri dapat banyak membantu, dengan mengatakan dia merasa itu adalah tanggung jawab orang tua untuk memastikan tidak ada pelecehan terhadap para pemain.

Saat ini peringkat nomor satu dunia, Iga Swiatek mengatakan bahwa dia belum pernah menghadapi situasi seperti itu dan dia mempertahankan kepercayaannya di WTA.

“Saya berharap jika hal seperti itu terjadi, kami akan aman dan memiliki keyakinan di WTA bahwa mereka akan menangani hal-hal ini dengan baik,” kata juara Prancis Terbuka dua kali itu. “Aku yakin mereka melakukannya.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan oleh Rory Carroll di New York, Sudiptu Ganguly di Mumbai). Diedit oleh Jonathan Otis dan William Mallard

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.