POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Australia menghancurkan Inggris dengan 275 di Ashes Test kedua untuk maju 2-0 dalam seri | Abu

Pada akhirnya, diperlukan pengusiran aneh bagi Inggris untuk akhirnya dimusnahkan. Selama empat jam, Joss Butler melawan serangan produktif Australia pada hari terakhir di Adelaide, sebuah babak aplikasi tajam yang memungkiri kedua keterampilan yang membuat namanya dan kompetisi satu sisi yang datang sebelum dia.

Bagaimanapun, itu semua hanyalah ilusi, dan efek membingungkan dari tes kriket siang dan malam mengisyaratkan harapan yang lebih besar bahwa turis Joe Root akan menarik quarterback terkenal ketika, pada kenyataannya, pertandingan baru saja berakhir di sesi terakhir, mereka duduk delapan wicket ke bawah. dan keselamatan bukanlah bagian terbaik dari dua jam.

Namun, tidak sampai bola 207 yang ditemui Butler bahwa Australia akhirnya dikonfirmasi dengan keunggulan 2-0 di Boxing Day Test. Mereka adalah orang pertama yang mengetahui hal ini juga.Butler mendorong Jhye Richardson ke sisi lain, dan dia mendengar jeritan perayaan dari lingkaran geser di belakangnya dan kemudian menemukan dua jaminan energi berkelap-kelip di tanah seperti lampu peri; Di luar, ia memukul gawang selama 26 setelah menginjak tunggul.

Itu menyakitkan bagi Butler. Penjaga gawang Inggris telah dilaser untuk menebus kelelawar, ini Dua tetes itu mahal Pada hari pembukaan dia merunduk di tengah kehancuran Inggris pada hari ketiga setelah digigit cara yang hanya diberikan oleh Test cricket. Ketika dia keluar dari isolasi, Australia hanya berjarak dekat, dan Richardson yang akhirnya dipanggil kembali menyegel apa yang merupakan kemenangan besar 275-stroke dan Tes pertama dengan lima gawang ketika Jimmy Anderson dengan cepat meninju bola untuk mendapatkan alur.

Jhye Richardson memaksa Jimmy Anderson untuk mempertahankan Cameron Green untuk gawang terakhir. Foto: Matt Turner/EPA

Mereka keluar untuk 192 di 113,1 ketika sekitar 130 dari mereka diperlukan untuk bertahan hidup, pria Root sekarang membutuhkan keajaiban Natal untuk mendapatkan Ashes kembali, karena tidak ada negara yang kembali untuk menang dari posisi itu jauh dari rumah. Mereka memiliki banyak pilihan untuk dipikirkan saat mereka mencoba menikmati hari-hari mendatang bersama keluarga mereka di Melbourne. Sebaliknya, Australia telah belajar bahwa ia tetap menjadi kekuatan dominan bahkan tanpa kehadiran Pat Cummins dan Josh Hazlewood. Dan keduanya akan segera kembali.

Meskipun Australia mengisyaratkan sedikit tanda-tanda frustrasi menjelang akhir, dan menggunakan delapan pemain secara keseluruhan, keputusasaan tidak benar-benar terwujud pada hari terakhir yang hanya disaksikan oleh 7.446 penonton. Angka itu adalah cerminan dari apa yang tampaknya diterima begitu saja, dengan Inggris memulai 82 banding empat melawan tujuan teoretis 468 dan mengetahui bahwa Nathan Lyon kemungkinan akan bekerja sepihak sepanjang waktu dan akan mendapat banyak bantuan dari lapangan.

Tidak butuh waktu lama bagi mereka untuk mulai memilih jahitan Inggris juga – delapan menit, tepatnya – dengan Mitchell Stark melanjutkan setelah kinerja perayaan malam sebelumnya untuk The Nutcracker bersama Root, beralih ke gawang dan memaksa Ole Pop di. Poke backfoot terbang ke tangan aman Steve Smith saat tergelincir.

Starc sangat fenomenal dengan absennya rekan-rekan penjahit NSW-nya, gawang keenam dalam pertandingan ini dan ke-52 dalam kriket Uji siang dan malam, tetapi dibantu oleh tembakan defensif yang memberikan setengah wajah kelelawar. Bob, yang unggul dari Jonny Bairstow pada jam kesebelas pada ronde itu tetapi mungkin melihat bahwa sebaliknya sekarang, memperoleh 35, 4, 5 dan 4 seri; Rumahnya di London Oval, di mana rata-rata kelas satu Bradman-esque dari 99,94 mendapat jenis statistik mendengkur, yang tidak.

Starc sangat disayangkan bahwa dia tidak menyelesaikan lari lima gawangnya sendiri, dan pasangan Buttler akan menutup pertandingan lebih cepat, ketika pemain Inggris itu membuat Kookaburra merah muda di antara nomor lawannya, Alex Carey, dan David Warner awalnya tergelincir. Ini adalah tangkapan Curry, dan dengan demikian kesalahannya, mungkin hanya karena ketidaktahuannya dengan tes kedua atau hanya kesopanan karakter yang tampak.

Di ujung lain, Ben Stokes menahan Leon, tetapi pertarungan ketat 54 pengiriman dalam kurungan dari nelayan terdekat berakhir dengan Australia menemukan manfaat dari revisi yang tidak digunakan ketika seorang wasit bernama Wilson-Paul, dalam hal ini, tidak seperti Joel di Headingley dua tahun sebelumnya— Dia menolak teriakan lbw. Dengan Stokes akan 12, ditembaki oleh bola yang tergelincir, Inggris hanya enam jam lagi dari permainan.

The Spin: Daftar dan dapatkan email mingguan kami tentang kriket.

Namun, selama dua fase berikutnya, Butler menemukan sekutu di Chris Wooks, pasangan menolak memasuki kompetisi setelah babak pertama. Bahwa butuh pengiriman besar dari Richardson dari bola baru kedua untuk menerobos, melepas jahitan lagi dan memangkas bagian atas tubuh bagian tengah, mengatakan banyak tentang aplikasi yang ditunjukkan oleh Woakes selama 97 bola 44-nya. Bahwa angka 8 adalah seperti yang dikatakan satu-satunya pemukul Inggris yang berhasil menggandakan angka di keempat babak sejauh ini banyak tentang mereka yang di atas mereka juga.

Kemudian, terserah Buttler untuk mengatur ekor, dan Ole Robinson berhenti selama satu jam sampai Leon dengan halus membalikkan gawang, mengangkat langkan yang tergelincir dan menangkap Smith lagi. Sebuah awal yang panik untuk inning Stewart Broad, di mana bola pertama kali dijatuhkan dan kemudian melihat pujian tertinggi hitnya di abadnya di Solitary Test 10 tahun yang lalu ketika Smith dengan optimis meninjau kelas berat pound-for-pound, hampir mengikis Inggris sampai larut malam istirahat tapi segera permainan berakhir.

Setelah pukulan menyakitkan Root ke paha 24 jam sebelumnya, kudeta penyuapan gawang kematian Butler memberikan metafora kedua untuk tur ini secara keseluruhan. Pemain berusia 31 tahun baru saja melakukan inning terlama kedua untuk apa yang tersisa dari karir Test yang belum terpenuhi, sementara tim secara keseluruhan dikejutkan oleh pukulan ganda dari masalah yang dipaksakan sendiri dan lawan dalam mood untuk menjatuhkan hukuman berat.

READ  Kejuaraan Snooker Terbuka Skotlandia 2021 - Luca Briselle mengalahkan John Higgins Rally untuk memenangkan gelar