POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Atlassian melaporkan kuartal “supranatural” dalam ledakan teknologi

Raksasa Australia Atlassian mengendarai ledakan teknologi, membukukan kenaikan 29 persen dalam penjualan tahunan menjadi US$2,1 miliar ($2,84 miliar) dan pertumbuhan lebih lanjut memudar ke depan. Berita itu membuat harga saham perusahaan melonjak dalam perdagangan setelah jam kerja, membuat para pendirinya lebih kaya miliaran dolar dalam semalam.

Perusahaan yang terdaftar di Nasdaq pada hari Jumat melaporkan pendapatan kuartal keempat sebesar $559,5 juta, naik 30 persen dari periode yang sama tahun lalu karena penjualan langganan triwulanan melonjak 50 persen menjadi $386 juta. Co-founder dan co-CEO Mike Cannon-Brooks mengatakan itu adalah kuartal “terkoyak” untuk Atlassian, yang terus melaju selama pandemi COVID-19 dan melampaui ekspektasi analis dengan penjualan $524 juta.

Saham Atlassian naik 13 persen dalam perdagangan setelah jam kerja menjadi $301,60, memberikan perusahaan perangkat lunak yang berbasis di Sydney kapitalisasi pasar sebesar $66,7 miliar. Canon Brooks memiliki 22,7 persen saham, dan co-founder dan co-CEO Scott Farquhar keduanya melihat kekayaan mereka di atas kertas melonjak masing-masing $ 1,74 miliar ($ 2,35 miliar) menjadi sekitar $ 15,1 miliar.

Itu adalah kuartal besar bagi perusahaan teknologi, kata Mike Cannon-Brooks, salah satu pendiri dan CEO Atlassian.

Selain saham mereka di Atlassian, pasangan ini juga memiliki investasi yang signifikan di real estate dan perusahaan teknologi lainnya melalui kendaraan investasi mereka sendiri Grok Ventures dan Skip Capital.

“Jika Anda berpikir pada tahun lalu, dalam badai seperti itu, sangat mudah untuk membuat gerakan gegabah, dan kami tetap mengangkat kepala,” kata Cannon-Brooks kepada analis pada panggilan konferensi yang membahas temuan tersebut. “Kami sangat berhati-hati tentang bagaimana kami telah membuat keputusan selama 12-18 bulan terakhir, dan kami tetap fokus pada jangka panjang dan fokus pada pelanggan kami.”

READ  Pemain sepak bola Northeast Metro Tech terluka parah selama pertandingan hari Sabtu - CBS Boston

Pandemi COVID-19 dan peralihan ke pekerjaan jarak jauh telah menyebabkan meningkatnya permintaan untuk alat manajemen proyek Atlassian seperti JIRA, Trello, dan platform berbagi dokumen Confluence, yang memungkinkan kolaborasi di seluruh tempat kerja.

Atlassian memangkas rugi bersihnya menjadi $213,1 juta untuk kuartal keempat dari $385,2 juta untuk kuartal keempat tahun lalu.

Raksasa teknologi itu mencapai 200.000 pelanggan dan melampaui tujuannya untuk mempekerjakan 1.000 karyawan baru tahun ini, menambah 1.500 pekerja baru, yang sebagian besar belum pernah bertemu manajer atau rekan satu tim mereka secara langsung berkat penutupan kantor di masa pandemi.

Perusahaan mengharapkan untuk melanjutkan lintasan pertumbuhannya yang cepat, memberikan perkiraan pendapatan kuartal pertama di kisaran $575 juta hingga $590 juta.