POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Astronot kehilangan tas peralatannya di luar angkasa.  Sekarang berputar mengelilingi Bumi

Astronot kehilangan tas peralatannya di luar angkasa. Sekarang berputar mengelilingi Bumi

Sekantong peralatan yang hilang dari tangan para astronot pada 1 November selama pemeliharaan wahana antariksa berada di luar Stasiun Luar Angkasa Internasional di orbit Bumi yang lambat – dan untuk saat ini, hal ini memberikan para pengamat bintang objek buatan tambahan untuk dicari di langit malam.

Selama perjalanan luar angkasa yang berlangsung enam jam 42 menit, astronot NASA Yasmine Moghbeli dan Loral O’Hara menyelesaikan salah satu tujuan perjalanan luar angkasa: mengganti rakitan bantalan rol yang membantu susunan surya Alpha di pelabuhan melacak matahari dan menghasilkan listrik untuk stasiun.

Dalam foto-foto perjalanan luar angkasa, tas perkakas – yang oleh NASA disebut sebagai “tas kunci kru” – terlihat saat para astronot bekerja.

Saat menjalankan misi berikutnya untuk menyimpan kotak komunikasi, para astronot memutuskan bahwa tidak ada cukup waktu untuk menyelesaikan misi tersebut. Selama evaluasi misi, tas perkakas hilang dan tidak dapat diambil lagi. Tidak diperlukan instrumen untuk melakukan pekerjaan tambahan di perjalanan luar angkasa ini.

Pada hari yang sama, selama “kegiatan observasi Bumi yang tidak terkait”, astronot Jepang Satoshi Furukawa mengambil foto tas yang hanyut tersebut.

Apa yang ada di perlengkapan luar angkasa Anda?

Menurut NASA, tas kunci kru berisi selempang, alat bantu penanganan perangkat keras, dan kunci pas soket. Perwakilan NASA memperkirakan nilai tas dan isinya “sekitar $100.000” jika dibeli hari ini.

Secara total, tas dan peralatannya memiliki berat 42,9 pon.

Para kru sudah lama tidak berada di stasiun luar angkasa tanpa peralatan – tas pengganti dikirimkan ke stasiun luar angkasa pada 11 November dengan menggunakan misi pasokan komersial SpaceX ke-29 NASA, dan NASA mengatakan dampaknya terhadap pengoperasian stasiun luar angkasa sangat kecil.

READ  Utah telah dimasukkan dalam wabah salmonella multi-negara bagian yang mencakup daging deli Italia

Dimana tas kunci kru sekarang?

Setelah menganalisis jalur tas tersebut, kendali misi memastikan bahwa tas tersebut secara bertahap keluar dari orbit dan tidak menimbulkan bahaya bagi stasiun luar angkasa dan awak di jalurnya saat ini. Kantong tersebut diperkirakan akan tetap berada di orbit hingga musim semi dan pertengahan musim panas 2024 dan hancur ketika mencapai ketinggian 70 mil di atas permukaan bumi.

Sementara itu, sudah ada laporan penampakan tas kunci awak. Situs berita astronomi EarthSky melaporkan bahwa tas tersebut berukuran +6, Yang membuatnya agak terlalu gelap untuk dilihat dengan mata telanjang tetapi terlihat dengan teropong, jika Anda tahu di mana mencarinya. Kantong tersebut berbagi orbit dengan stasiun luar angkasa dan bergerak maju beberapa menit, meskipun kesenjangan waktu bertambah seiring dengan hilangnya orbit secara bertahap.

Untuk mengetahui kapan stasiun luar angkasa akan melewati daerah Anda, gunakan… Instrumen Spot The Station milik NASA Untuk menentukan orbit stasiun dan lokasinya di langit.

Sumber NASA; Langit Bumi