POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asia Tenggara menambah 70 juta pembeli online sejak Covid: Report

Asia Tenggara menambah 70 juta pembeli online sejak Covid: Report

Pengendara sepeda naik dari satu sama lain di Singapura pada 20 April 2020.

Raslan Rahman | AFP | Gambar Getty

Menurut perkiraan, diperkirakan 70 juta orang telah berbelanja online di enam negara Asia Tenggara sejak pandemi dimulai. Laporan dari Facebook dan Bain & Company.

Ketika pemerintah telah mendorong orang untuk tinggal di rumah untuk memperlambat penyebaran virus corona, Asia Tenggara telah melihat adopsi cepat layanan digital seperti e-commerce, pengiriman makanan, dan metode pembayaran online.

Tren ini kemungkinan akan terus berlanjut. Laporan yang melibatkan lebih dari 16.000 orang di Indonesia, Malaysia, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam itu memperkirakan jumlah konsumen digital di Asia Tenggara akan mencapai 350 juta hingga akhir tahun ini.

Pada akhir tahun 2021, Facebook dan Bain memperkirakan bahwa lebih dari 70% orang berusia 15 tahun ke atas di negara-negara yang disurvei akan berbelanja online. Laporan tersebut memperkirakan jumlah pembeli online di Asia Tenggara akan mencapai 380 juta pada tahun 2026.

Di antara negara-negara yang disurvei, laporan itu mengatakan Indonesia, ekonomi terbesar di Asia Tenggara, terus mengalami tingkat pertumbuhan tertinggi. Jumlah konsumen digitalnya diperkirakan akan tumbuh sekitar 15%, dari 144 juta pada 2020 menjadi 165 juta pada 2021.

Booming e-niaga

Banyak bagian Asia Tenggara bergulat dengan kebangkitan COVID karena varian delta yang sangat menular. Tingkat vaksinasi tetap rendah di beberapa negara berkembang. Karena penutupan intermiten dan pembatasan pergerakan menyulitkan konsumen untuk mengunjungi toko tradisional, banyak pasar e-commerce berkembang pesat.

Survei yang dilakukan pada bulan Mei, Ditemukan bahwa proporsi responden yang mengatakan mereka berbelanja “kebanyakan online” naik dari 33% pada tahun 2020 menjadi 45% tahun ini, dengan keuntungan terbesar datang dari Singapura, Malaysia, dan Filipina.

Facebook dan Bain memperkirakan pengeluaran online rata-rata tumbuh 60% tahun ini dari $238 per kapita pada tahun 2020 menjadi $381 per konsumen digital. Laporan tersebut mengatakan bahwa pangsa ritel online dalam total ritel meningkat di Asia Tenggara dari 5% pada tahun 2020 menjadi 9%, mencatat bahwa lajunya lebih cepat daripada di Brasil, Cina, atau India.

“Selama lima tahun ke depan, penjualan e-commerce di Asia Tenggara juga diharapkan dapat mengimbangi negara-negara ini, tumbuh 14% setiap tahun,” kata laporan itu.

Investasi Fintech mencapai ketinggian baru

Dengan lebih banyak pembelian yang dilakukan secara online, layanan fintech seperti “beli sekarang, bayar nanti”, dompet digital dan mata uang kripto menjadi lebih umum.

Dalam tiga bulan pertama tahun ini, 88% dari ekuitas swasta dan investasi modal ventura di wilayah tersebut mengalir ke sektor teknologi dan internet. Dari jumlah itu, 56% pergi ke fintech, menurut laporan itu.

“Kami menantikan ledakan tiga kali lipat besar-besaran di fintech. Tidak hanya regulator yang menghilangkan hambatan peraturan, tetapi kami juga akan melihat aliran modal yang besar dan tanpa gesekan,” kata Dimitri Levitt dari Cento Ventures dalam laporannya.

Dompet digital adalah pilihan pembayaran yang disukai untuk 37% responden, dibandingkan dengan 28% yang lebih suka uang tunai, 19% untuk kartu kredit atau debit dan 15% untuk transfer bank. Filipina, Malaysia, dan Vietnam mengalami peningkatan terbesar dalam adopsi dompet digital dengan pertumbuhan masing-masing 133%, 87%, dan 82%.

Laporan itu mengatakan digitalisasi yang cepat di Asia Tenggara selama pandemi menunjukkan peluang besar dalam ekonomi digital di kawasan itu.

“Wilayah ini akan menjadi pasar yang berkembang setidaknya selama 10 tahun ke depan seiring munculnya sektor, industri, dan produk baru,” kata Justin Hall, partner di Golden Gate Ventures dalam laporannya.

READ  Meski COVID-19, Presiden Indonesia Sumpah Teruskan Reformasi Ekonomi - The Diplomat