POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asia Tenggara bersiap untuk kemungkinan lonjakan virus Covid selama Ramadan | Gerbang Perdamaian

Diposting pada 22 April 2021 melalui Bloomberg News (Masalah Global) – Negara mayoritas Muslim terbesar di Asia Tenggara ini memperketat pembatasan pergerakan untuk menghindari kemungkinan peningkatan infeksi Covid-19 menjelang liburan Ramadhan.

Indonesia dan Malaysia akan membatasi perjalanan pada akhir periode puasa selama sebulan yang biasanya membuat lebih dari 81 juta orang kembali ke kota-kota regional dari pusat kota, migrasi liburan yang mirip dengan Thanksgiving di Amerika Serikat atau Tahun Baru Imlek di China. Pelanggar dapat menghadapi denda atau hukuman penjara, meskipun pengecualian darurat diperbolehkan.

Pembatasan tersebut bertujuan untuk menghindari munculnya kembali situasi yang serupa dengan yang terjadi di negara berkembang lainnya, yang mengancam pertumbuhan global secara keseluruhan. India mencatat rekor kasus harian minggu ini, sementara infeksi juga meningkat di Turki, Argentina, dan Brasil.

Idul Fitri, hari raya Muslim terbesar dan tersibuk, biasanya dirayakan dengan berkumpulnya kembali orang-orang dengan keluarga dan teman-teman di kampung halaman, berbagi makanan dan hadiah, serta sholat berjamaah. Ini akan menjadi tahun kedua berturut-turut di mana perayaan tersebut diredam, yang dapat mengurangi prospek pertumbuhan di kedua negara karena belanja konsumen adalah pendorong utama ekonomi mereka.

“Peningkatan kasus terkait erat dengan mobilitas, atau dalam hal ini orang yang melakukan perjalanan saat liburan panjang,” kata Siti Nadia Tarmizi, juru bicara Kementerian Kesehatan RI. Kami tidak ingin ini terjadi lagi pada Idul Fitri. Setiap langkah harus diambil agar penularan Covid-19 bisa ditekan semaksimal mungkin. “

Pembatasan tahun lalu meratakan kurva untuk virus di Malaysia, menurut pemerintah. Tindakan serupa untuk membatasi pergerakan sedang muncul di negara-negara mayoritas Muslim lainnya di Timur Tengah dan Afrika Utara. Kuwait melarang khotbah dan jamuan makan di masjid, Dubai melarang pertemuan besar, sementara Maroko memperpanjang jam malam di seluruh negeri hingga Ramadan.

READ  Gojek memiliki program vaksinasi mitra pengemudi terbesar

Kekhawatiran tersebut muncul ketika Indonesia dan Malaysia menyaksikan perlambatan dalam program vaksinasi komprehensif karena kekurangan suntikan secara global. Indonesia, yang merupakan salah satu yang pertama dan tercepat di Asia Tenggara untuk memvaksinasi penduduknya, akan memastikan untuk mempertahankan keuntungannya dalam memperlambat penyebaran virus. Sementara itu, Malaysia sudah melihat permulaan gelombang baru infeksi.

Setiap kemunduran akan merusak rencana kedua negara untuk membuka kembali pembukaan ekonomi bertahap yang akan membuka jalan bagi pemulihan yang kuat tahun ini. Bank Sentral Malaysia memperkirakan PDB akan kembali ke tingkat sebelum epidemi pada pertengahan tahun dan tumbuh 6% -7,5% pada tahun 2021. Bank Indonesia memperkirakan ekspansi yang lebih moderat sebesar 4,1% -5,1%.

Rencana liburan

Namun, ada penolakan yang semakin besar terhadap pembatasan di Indonesia, yang sebelumnya berjuang untuk menegakkan pos pemeriksaan di seluruh nusantara. Menteri Transportasi Bodhi Kariya Sumadi memperkirakan hampir 20 juta orang akan mencari cara lain untuk bepergian dan menghindari larangan yang berlaku hingga Mei.

Novendriza, 42 tahun, ibu dua anak, berencana melakukan perjalanan dari Jakarta ke Padang di provinsi Sumatera Barat pada akhir bulan, kemudian melakukan perjalanan darat ke Medan di utara. Setelah empat tahun tidak bisa mengunjungi rumah tersebut, dia ingin bisa menghormati makam ayahnya selama Ramadan.

“Kami masih takut virus menyebar, tapi kami selalu ketat dengan protokol kesehatan kami saat bepergian. Kami pikir pesawat itu aman untuk kami,” katanya.

Ada juga kebingungan tentang peraturan yang tampaknya saling bertentangan karena pemerintah mempromosikan kegiatan rekreasi lainnya untuk memanfaatkan pengeluaran pada liburan Ramadhan. Malaysia telah mengizinkan bazar dan restoran berfungsi, sementara Indonesia mendorong orang untuk mengunjungi lokasi wisata lokal selama istirahat.

READ  Ekonomi Asia Tenggara tampaknya kewalahan lebih dari yang terlihat

Menurut Pando Ryono, ahli epidemiologi Universitas Indonesia, pemerintah perlu lebih tegas. Dengan epidemi yang mengamuk selama lebih dari satu tahun dan vaksinasi sedang berlangsung, kombinasi stres penguncian dan “euforia serbuk sari” membuat orang kurang patuh untuk mengenakan masker dan melamun selama perayaan Idul Fitri.

“Kami akan melihat peningkatan kasus setelah Ramadhan,” Riono memperingatkan.

Untuk lebih banyak artikel seperti ini, silakan kunjungi kami di bloomberg.com

© 2021 Bloomberg LP Semua hak dilindungi undang-undang. Disediakan oleh SyndiGate Media Inc. (Syndigate.info)


Penafian: Konten ini diberikan kepada kami “sebagaimana adanya” dan belum diedit oleh penyedia eksternal eksternal. Kami tidak dapat menjamin atau menjamin keakuratan informasi dalam artikel ini dari penyedia eksternal eksternal. Kami tidak mendukung pandangan atau opini apa pun yang tercantum dalam artikel ini.