POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asia Tenggara bersiap untuk kebakaran dan kekeringan yang disebabkan oleh El Niño

Asia Tenggara bersiap untuk kebakaran dan kekeringan yang disebabkan oleh El Niño

Panas terik yang menyebar ke seluruh Asia Tenggara dalam beberapa pekan terakhir menandai kembalinya El Niño, saat pemerintah di seluruh wilayah bersiap untuk memerangi kekurangan air, kebakaran hutan, dan kabut yang mencekik saat pola cuaca meningkat.

Naiknya suhu dapat mengancam produksi pertanian di wilayah yang merupakan penghasil terbesar minyak kelapa sawit, beras, biji kopi, dan komoditas lainnya, sementara tekanan pada pasokan air dan listrik dapat memengaruhi industri manufaktur yang berkembang pesat.

“El Niño telah tiba,” Dwikorita Karnawati, Kepala Badan Iklim dan Meteorologi Indonesia BMKG, mengatakan kepada wartawan di Jakarta pada awal Juni. Puncak El Nino. . . Diperkirakan akan terjadi pada bulan September sekitar. . .[all]wilayah Indonesia”.

Tujuh provinsi di Indonesia – sebagian besar daerah penghasil minyak sawit di pulau Sumatra dan Kalimantan – baru-baru ini mendapat status siaga darurat di tengah meningkatnya kekhawatiran tentang kebakaran hutan dan lahan gambut dalam beberapa bulan mendatang karena kekeringan yang disebabkan oleh El Niño.

Secara alami, itu akan sangat mudah terbakar [fire] titik atraksi. “Perlu perawatan tambahan,” kata Karnawati.

El Niño adalah pola iklim yang berasal dari Samudra Pasifik, dan ditandai dengan suhu permukaan laut di atas rata-rata. Biasanya membawa kondisi panas dan kering ke Asia Tenggara, berbeda dengan cuaca La Niña yang lebih basah dan lebih sejuk.

Tiga tahun setelah La Niña hingga awal 2023, El Niño kembali terjadi. Karnawati mengatakan diperkirakan menguat dalam beberapa bulan ke depan setelah mulai melemah di bulan Juni.

Dia menambahkan bahwa tahun ini mungkin merupakan pengulangan tahun 2019, ketika fenomena El Niño moderat berkontribusi pada kerusakan lahan dan kebakaran hutan di ekonomi terbesar di Asia Tenggara, karena Bank Dunia memperkirakan kerugian mencapai $5,2 miliar.

READ  Kementerian Luar Negeri: Bulan Diplomasi Budaya Ukraina akan diadakan di Wikipedia untuk ketiga kalinya

Kebakaran ini menciptakan kabut tebal yang melintasi perbatasan negara, mengganggu ratusan penerbangan di dalam negeri dan di negara tetangga Singapura dan Malaysia, serta memperparah masalah pernapasan bagi jutaan orang.

Pihak berwenang di Singapura telah memperingatkan penduduk bahwa titik api dapat meningkat mulai Juni, dan sedang mengoordinasikan rencana untuk mengurangi risiko kembalinya kabut asap dari Indonesia dan Malaysia.

“Anggota masyarakat juga disarankan untuk melakukan persiapan seperti memastikan mereka memiliki cukup… bahwa masker wajah dan pembersih udara berfungsi dengan baik,” kata Layanan Meteorologi Singapura pada akhir Mei.

El Niño dapat mengancam produksi di sektor kopi penting Vietnam, dengan satu laporan memperingatkan bahwa produksi dapat turun sebanyak 20% pada tahun 2023 © Brent Lewin / Bloomberg

Cuaca hangat yang disebabkan oleh El Niño diperkirakan akan mempengaruhi hasil panen seperti minyak kelapa sawit di Indonesia dan Malaysia, dua produsen komoditas terbesar di dunia, yang ditemukan dalam berbagai produk mulai dari cokelat hingga sabun. Hal ini juga mungkin merusak budidaya padi di negara-negara seperti Thailand dan Vietnam, serta produksi jagung di Filipina.

Efeknya mungkin tidak langsung, menurut seorang eksekutif di produsen minyak sawit Indonesia Astra Agro Lestari, yang mengatakan penurunan panen mungkin muncul hanya dua tahun setelah dimulainya El Nino.

Tetapi Dewan Minyak Sawit Malaysia mengatakan pada bulan Mei bahwa El Niño dapat mengurangi produksi minyak sawit mentah di negara tersebut hingga 3 juta ton pada tahun 2023. Negara tersebut memproduksi 18,45 juta ton komoditas tersebut tahun lalu.

Di Vietnam, Pusat Prakiraan Hidrometeorologi dan Meteorologi Nasional memperkirakan rekor gelombang panas serta kekeringan, intrusi air asin, dan kekurangan air yang akan berlanjut dalam beberapa bulan pertama tahun 2024 “dalam skala besar” karena fenomena El Niño.

Asosiasi Kopi dan Kakao Vietnam mengutip sebuah laporan yang memperingatkan bahwa produksi kopi dapat turun hingga 20 persen pada tahun 2023. Vietnam adalah pengekspor terbesar berbagai biji kopi, serta beras.

Di Thailand, pengekspor beras dan gula terbesar kedua di dunia, suhu di bulan April mencapai suhu tertinggi sepanjang masa yaitu 43°C.

Office of the Cane and Sugar Council of Thailand memperkirakan produksi tebu dalam negeri akan turun menjadi 70-80 juta ton tahun ini dari 94 juta ton pada 2022. Sementara itu, Pusat Penelitian Kasikorn yang berbasis di Bangkok memperkirakan penurunan produksi beras sebesar 6 persen. menjadi 25 juta ton. ton.

Bahkan, Kementerian Pertanian negara itu telah meminta petani untuk tidak menanam padi di luar musim guna menghemat air untuk tanaman lain, serta untuk sektor industri dan pariwisata.

Di Filipina, perkiraan awal menunjukkan bahwa produksi beras dalam negeri dapat turun sekitar 1,8 persen dan jagung kuning sebesar 1 persen pada tahun 2023. Meskipun dampak ekonomi mungkin minimal, bank sentral negara tersebut mempertimbangkan dampak El Niño terhadap harga pangan. sebagai risiko terbalik terhadap inflasi yang telah melambat namun masih jauh di atas target pemerintah.

Shotaro Kumagai, seorang ekonom di Japan Research Institute, menulis dalam sebuah laporan baru-baru ini bahwa pertanian menyumbang bagian PDB yang tinggi di negara-negara berkembang di Asia. “Oleh karena itu, produksi pertanian yang lebih rendah dan inflasi yang dihasilkan diperkirakan akan memberikan tekanan kuat pada ekonomi,” tulisnya.

El Niño juga diperkirakan akan mempengaruhi produksi listrik tenaga air, serta meningkatkan permintaan energi karena bisnis dan rumah menjalankan AC.

Kekurangan air telah memengaruhi produksi pembangkit listrik tenaga air di Vietnam, yang menyebabkan pemadaman listrik di seluruh perekonomian. Pada awal Juni, Provinsi Bakjiang — rumah bagi pemasok Samsung dan Apple — menjadwalkan perpanjangan jam kerja berdasarkan wilayah, meskipun pabrikan besar berhasil melanjutkan beberapa produksi.

Perusahaan listrik negara Vietnam telah mengumumkan “gerakan nasional untuk menghemat listrik”, menuntut penghematan pemerintah dan rumah tangga dan perusahaan membatasi penggunaan alat berat selama jam sibuk dan mengadopsi energi terbarukan di tempat.

Di Thailand, kota-kota industri besar – terutama di Koridor Ekonomi Timur yang dipublikasikan dengan baik – sedang mempersiapkan El Niño dengan mengisi fasilitas penyimpanan air mereka untuk memastikan pasokan bagi penyewa.

Ada kekhawatiran bahwa kekeringan bisa berlangsung lebih lama dari yang diharapkan. Yang bisa dilakukan pemerintah sekarang adalah menyimpan hujan sebanyak mungkin [as possible] selama musim hujan [through around October]kata seorang pejabat dari Departemen Irigasi pemerintah Thailand.

Pada bulan Juni, Badan Penanggulangan Bencana Nasional Malaysia memulai penyemaian awan – sebuah pendekatan untuk menghasilkan hujan secara artifisial – di wilayah utara Semenanjung Malaysia, karena departemen meteorologi memperingatkan penurunan pasokan air di bendungan-bendungan besar.

Artikel ini dari Niki AsiaPublikasi global dengan perspektif unik Asia tentang politik, ekonomi, bisnis, dan urusan internasional. Koresponden dan komentator luar kami dari seluruh dunia berbagi perspektif mereka tentang Asia, sementara bagian Asia300 kami menyediakan liputan mendalam tentang 300 perusahaan terbuka terbesar dan dengan pertumbuhan tercepat dari 11 ekonomi di luar Jepang.

Ikut | langganan grup

Wilayah itu termasuk Penang, rumah bagi sebagian besar industri semikonduktor Malaysia, yang mengandalkan pasokan air dalam jumlah besar.

Presiden Filipina Ferdinand Marcos Jr. menekankan dalam vlog bulan lalu pentingnya konservasi air dalam menghadapi El Niño, terutama di tempat-tempat seperti rumah, tempat cuci mobil, lapangan golf, dan kolam renang.

“Kita semua bisa membantu, kata Marcus.

Ekonom Kumagai menyarankan bahwa memperkenalkan fasilitas daur ulang air limbah pabrik dan memperluas program asuransi pertanian dapat menjadi langkah penting untuk mengurangi dampak ekonomi dari El Nino.

“Metode ini diperlukan tidak hanya untuk El Niño tetapi juga untuk La Niña dan risiko lain dari perubahan iklim. Kemajuan upaya ini akan menentukan tingkat pertumbuhan ekonomi dalam jangka menengah dan panjang untuk negara-negara Asia,” katanya.

Laporan tambahan oleh Cliff Finzon di Manila, Ismi Damayanti di Jakarta, Norman Goh di Kuala Lumpur, dan Tsubasa Suruga di Singapura.

A salinan artikel ini Ini pertama kali diterbitkan oleh Nikkei Asia. © 2023 Nikkei Inc. semua hak aman.