POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asia menyambut wisatawan, tetapi Jepang mengatakan, Belum

Pekan lalu, Organisasi Pariwisata Nasional Jepang meluncurkan situs brilian Ini ditujukan untuk pengunjung internasional yang ingin merasakan keramahan negara yang terkenal. Video pengantar menampilkan pemandangan pulau-pulau hijau subur yang menghiasi Teluk Cerulean, kamar hotel yang elegan dengan pemandangan yang menakjubkan, dan close-up makanan laut yang disiapkan dengan elegan.

Semoga berhasil mencoba salah satu dari mereka secara pribadi.

Pada tahun normal, ini akan menjadi musim puncak pariwisata ke Jepang. Tetapi dengan bunga sakura yang bermekaran di sepanjang lorong kuil Kyoto kuno dan wisata perahu di perairan sungai Tokyo yang dipenuhi bunga, sebagian besar turis Jepang memiliki pemandangan yang menakjubkan.

Negara ini menutup perbatasannya untuk sebagian besar pelancong asing di awal pandemi dan baru-baru ini mulai mengizinkannya Tetesan lambat untuk siswa Dan pengusaha untuk kembali – sangat kontras dengan sebagian besar tetangga Asia yang telah sangat melonggarkan pembatasan perjalanan mereka, dengan pengecualian Cina.

Mereka yang berharap mengunjungi Jepang untuk bersenang-senang tidak boleh menahan napas. Terlepas dari angan-angan Organisasi Pariwisata Nasional, Koichi Wada, kepala Badan Pariwisata Jepang, mengatakan kepada parlemen bulan lalu bahwa “sangat sulit untuk memprediksi tren jangka panjang dari pariwisata yang masuk”.

Alasannya jelas: Karena sebagian besar dunia memutuskan untuk berpura-pura epidemi telah berakhir, politisi Jepang dan masyarakat mengambil pendekatan yang lebih hati-hati. Meskipun tidak ada bukti konklusif bahwa kontrol perbatasan menekan jumlah kasus, itu sangat populer di kalangan orang-orang di rumah. Lebih dari 65% responden dalam survei baru-baru ini oleh lembaga penyiaran publik NHK setuju dengan tindakan tersebut atau merasa bahwa tindakan tersebut harus diperkuat.

Dengan pemilihan parlemen penting yang menjulang pada bulan Juli, kepemimpinan politik negara itu tidak mungkin melakukan apa pun yang dapat membahayakan peluang partai mereka untuk memenangkan mayoritas yang nyaman, yaitu, risiko peningkatan kasus virus corona dengan membuka kembali negara itu untuk pariwisata.

Tidak jelas kapan pembatasan itu akan dicabut, tetapi itu pasti tidak akan terjadi sebelum pemilihan, kata James Brady, kepala analis Jepang di Teneo, sebuah perusahaan penasihat risiko.

Tapi mungkin ada beberapa gerakan ekstra setelah suara masuk. “Perdana Menteri Fumio Kishida akan memiliki fleksibilitas untuk mulai mendukung dan membuka diri,” kata Brady, menambahkan bahwa faktor kunci lainnya adalah penilaian pemerintah Jepang tentang bagaimana pandemi menyebar di China dan Korea Selatan, dua eksportir pariwisata terbesar di Jepang. .

READ  CA Konfirmasi Penunjukan Dua Utusan dan 14 Pejabat Departemen Luar Negeri

Meski begitu, pembuat kebijakan – yang berfokus pada sentimen publik – cenderung menghapus pembatasan sedikit demi sedikit. Hideki Yamamoto, seorang profesor kesehatan, mengatakan gagasan bahwa Jepang memiliki pembatasan perjalanan paling ketat terhadap orang asing di antara G7 telah berjalan dengan baik di dalam negeri, terlepas dari apakah itu berdampak nyata pada kemampuan negara itu untuk mengendalikan virus. Politik di Universitas Teiko.

Yang benar adalah bahwa Jepang telah jauh lebih berhasil dalam memerangi epidemi daripada hampir semua negara kaya lainnya, berhasil menjaga jumlah infeksi dan tingkat kematian secara keseluruhan relatif rendah tanpa menggunakan penguncian keras yang terlihat di beberapa negara lain. Bahkan pada puncak epidemi Februari lalu, jumlah kasus harian melebihi 100.000 hanya sekali.

Bahkan ketika Amerika Serikat dan sebagian besar Eropa bergulat dengan gelombang delta dan omicron dengan lebih banyak pembatasan, kehidupan di Jepang – dengan pengecualian topeng yang ada di mana-mana – kurang lebih seperti biasa, dengan orang-orang makan di luar, berbelanja, menghadiri pertunjukan langsung. musik dan acara Olahraga dan perjalanan ke banyak tujuan populer negara, termasuk yang ditampilkan di situs web baru organisasi pariwisata.

Tidak jelas apa yang menjelaskan keberhasilan Jepang dalam memerangi virus tersebut. Sebagian besar ahli berutang adopsi rekomendasi kesehatan masyarakat untuk tingkat vaksinasi yang tinggi – hampir 80% dari populasi telah menerima setidaknya dua suntikan dan lebih dari 40% telah menerima tiga. Tetapi teori lain, dan terkadang aneh, juga telah dikemukakan, mulai dari preferensi Jepang untuk membungkuk di atas jabat tangan hingga gen yang lebih keras.

Apa pun alasan sebenarnya, persepsi umum adalah bahwa pembatasan terhadap orang asing sangat efektif. (Kebanyakan orang mengabaikan fakta yang tidak menyenangkan bahwa warga negara Jepang dapat meninggalkan dan memasuki negara itu sesuka mereka.)

Tentu saja, tidak semua orang mendukung menutup negara dari turis. Pembatasan telah menghancurkan beberapa ekonomi lokal yang menjadi tergantung pada tamu dari China, Korea Selatan dan lebih jauh. Resor ski di Pegunungan Alpen Jepang, kota kesehatan Kyushu, dan pulau-pulau tropis terpencil menemukan diri mereka dalam kesulitan keuangan yang mengerikan.

Penutupan industri pariwisata negara itu kemungkinan akan merugikan Jepang setidaknya $90 miliar pada tahun 2020 saja, menurut sebuah studi oleh seorang profesor di Universitas Kansai.

READ  Kasus COVID-19 di ASEAN dan Asia - pembaruan rutin menurut negara

Tetapi bahkan di kota seperti Kyoto, yang sangat bergantung pada dolar turis, beberapa penduduk setempat dengan senang hati beristirahat dari himpitan tur bus yang menutup jalan dan tujuan yang lebih populer di tahun-tahun sebelum pandemi.

Dalam sebuah artikel baru-baru ini, novelis kelahiran Kyoto Kiichiro Kashiwagi menulis bahwa sesama warga Kyoto telah lama meratapi “kebisingan” pariwisata yang menenggelamkan ketenangan kota, dan bahwa “ironi dari bencana besar pandemi korona adalah bahwa ia telah pulih kembali. keindahan kota yang hilang.”

Ketika negara itu dibuka kembali, perlu memikirkan kembali cara negara itu mempromosikan dirinya kepada pengunjung, termasuk mengambil langkah-langkah untuk “mencegah pariwisata yang berlebihan,” Tetsuo Saito, menteri transportasi, mengatakan kepada parlemen Jepang pada bulan Maret.

Subsidi pemerintah yang besar, serta meningkatkan pariwisata domestik, telah membantu perusahaan yang ingin turis kembali, karena pelancong Jepang menjadi lebih enggan mengambil risiko komplikasi kesehatan potensial dan efek berlibur ke luar negeri.

Pengunjung yang memakai masker pelindung berjalan di bawah dekorasi Tahun Baru di Jalan Nakamiz menuju Kuil Sensoji di distrik Asakusa Tokyo Desember lalu. | Reuters

Toshifumi Kojima, anggota parlemen dari partai yang berkuasa, mengatakan bahwa meskipun pejabat Jepang ingin mengizinkan lebih banyak turis masuk sesegera mungkin, mereka tetap berhati-hati sampai mereka melihat bagaimana situasi lokal berkembang.

Negara ini baru saja keluar dari keadaan darurat nasional yang dinyatakan dengan variabel omicron mendorong jumlah kasus ke tingkat rekor. Tetapi jumlahnya meningkat lagi di daerah Tokyo saat penduduk setempat pergi keluar untuk menikmati bunga sakura. Rata-rata tujuh hari sampai Kamis adalah sekitar 42.000, naik dari sekitar 20.000 minggu sebelumnya.

Karena tidak jelas bagaimana kedatangan turis yang tiba-tiba akan mempengaruhi situasi, “Saat ini, kami menyambut turis domestik dan turis Jepang sebagai pemanasan, dan kami sedang memikirkan bagaimana meningkatkan turis yang datang dari luar negeri,” kata Kojima.

Dalam beberapa bulan terakhir, negara-negara di Asia Tenggara telah sibuk melonggarkan pembatasan pada pariwisata internasional, dengan alasan bahwa tingkat vaksinasi yang relatif tinggi dan tekad mereka untuk hidup aman dengan virus dan menghidupkan kembali sektor pariwisata mereka yang hampir mati menjamin dimulainya kembali perjalanan tanpa batas secara luas.

Dari sepuluh anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara, hanya tiga – Brunei, Laos dan Myanmar – yang berpegang teguh pada pembatasan ketat pada kedatangan internasional. Sisanya membuang lapisan pembatasan perjalanan yang meningkat, mundur dari karantina dan menguji persyaratan pengunjung, dimulai dengan pengalaman “kotak pasir” Phuket di Thailand pada Juli 2021 yang membatasi pelancong ke pulau yang sangat turis itu. Dan dalam beberapa minggu terakhir, beberapa negara tampaknya bersaing untuk melihat siapa yang dapat membuat perjalanan lebih mudah bagi orang asing yang divaksinasi penuh.

READ  Peru mengumumkan keadaan darurat lingkungan di wilayah pesisir yang terkena tumpahan minyak:

Korea Selatan juga bergabung dengan tren pembukaan kembali, mengumumkan pada 11 Maret bahwa mereka akan membebaskan pengunjung yang divaksinasi dari karantina tujuh hari mulai 1 April.

Tapi China mungkin merupakan anomali terbesar. Strategi “bebas COVID”-nya telah secara efektif menutup perbatasannya, membuat hal yang sama hampir tidak dapat diakses oleh wisatawan dan memotong sumber tunggal wisatawan terbesar di wilayah tersebut.

Sebagai perbandingan, posisi Jepang adalah liberal: memungkinkan 7.000 orang masuk ke negara itu setiap hari, jumlah yang mencakup murid-muriddan pelancong bisnis, penduduk dan warga negara Jepang. (Batas tersebut diperkirakan akan dinaikkan menjadi 10.000 pada pertengahan April.)

Persyaratan masuk tetap ketat bagi sebagian besar pelancong. Jika Anda berhasil mendapatkan visa, Anda harus mendapatkan tes COVID negatif 72 jam sebelum keberangkatan dan diuji lagi di bandara pada saat kedatangan.

Apakah Anda akan diminta untuk karantina atau tidak tergantung pada dari mana Anda bepergian dan status vaksinasi Anda. Identifikasi warga negara asing – termasuk Amerika – yang dapat membuktikan bahwa mereka telah melakukan tiga kali suntikan dan mendapatkan tes negatif di bandara di Jepang, dan bebas bepergian. Semua orang harus berurusan dengan beberapa tingkat karantina, baik di rumah atau di hotel untuk sepeser pun pemerintah.

Dalam sebuah email, Japan Cultural Affairs Agency, yang membantu menciptakan lokasi wisata baru, mengatakan bahwa – meskipun tidak jelas kapan para turis dapat kembali – “pasti akan ada saatnya mereka dapat mengunjungi Jepang.”

Sampai saat itu, “Kami mendorong keajaiban Jepang di Internet.”

Artikel ini awalnya muncul dalam format Waktu New York. © 2022 The New York Times Company

Di saat informasi yang salah dan banyak informasi, Jurnalisme berkualitas lebih penting dari sebelumnya.
Dengan berlangganan, Anda dapat membantu kami memperbaiki cerita.

berlangganan sekarang

Galeri foto (klik untuk memperbesar)