POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Asia memimpin dalam hal ketergantungan sumber daya

Asia memimpin dalam hal ketergantungan sumber daya

Peringkat 30 negara dengan perekonomian terbesar di dunia menunjukkan bahwa kawasan Asia-Pasifik jauh lebih maju dibandingkan negara-negara lain di dunia dalam hal mengurangi ketergantungan pada sumber daya alam tak terbarukan.

Konsep keberlanjutan tampaknya telah menjadi sebuah penutup sehingga kadang-kadang tampak seolah-olah bisa mewakili hampir semua hal.

Nama tersebut mulai muncul sebagai slogan yang mengacu pada segala hal mulai dari praktik pertanian yang masuk akal hingga meningkatnya penggunaan bahan bakar alternatif fosil dan energi terbarukan – hingga sarana produksi yang lebih rasional.

Arti aslinya

Dalam industri keuangan, hal ini dikategorikan berdasarkan ketentuan net zero dan standar investasi lingkungan, sosial, dan tata kelola yang patuh secara operasional dan ramah klien.

Oleh karena itu, ada baiknya kita mengingat kembali makna asli yang diilhami oleh Komisi Brundtland PBB pada tahun 1987, yang didefinisikan sebagai “memenuhi kebutuhan masa kini tanpa mengorbankan kemampuan generasi mendatang untuk memenuhi kebutuhan mereka sendiri.”

penggunaan sumber daya

Dengan ekstrapolasi, penyebutan “memenuhi kebutuhan” dan “memenuhi kebutuhan mereka sendiri” dalam satu kalimat menempatkan beban keberlanjutan, setidaknya dalam banyak hal, terutama pada penggunaan sumber daya.

Hal ini mungkin mengejutkan bagi sebagian orang, namun tampaknya kawasan Asia-Pasifik mungkin memimpin negara-negara lain di dunia dalam hal mengurangi ketergantungan pada sumber daya alam tak terbarukan, menurut laporan terbaru oleh Visual Capital. klasifikasi Yang mengutip data dari Heinrich Foundation dan IMD Global Competitiveness Centre.

Kurang itu lebih

Wilayah ini berada di peringkat 11 besar negara-negara yang paling tidak bergantung pada sumber daya alam di 30 negara besar, dipimpin oleh Bangladesh, diikuti oleh Selandia Baru, Sri Lanka, Vietnam, Kamboja, Hong Kong, Tiongkok, Filipina, Taiwan, dan Thailand.

READ  Blinken ke Beijing untuk diplomasi berisiko tinggi setelah saga balon mata-mata

Tapi itu tidak berakhir di situ. Meksiko 12kamu, mewakili negara kecil di luar kawasan sebelum daftar berlanjut ke Jepang, Korea Selatan, Singapura, dan Malaysia. Namun, dengan cara yang sama, peringkat apa pun berada pada atau sekitar 15kamuTempat ini berada di tengah-tengah rata-rata mengingat ukuran populasi secara keseluruhan.

Lambat juga

Sebaliknya, negara-negara industri G7 di luar kawasan juga tidak menunjukkan hasil yang sama, dengan Amerika Serikat yang mencetak 17 poin.kamuInggris 20kamuDan Kanada 23Penelitian dan Pengembangan.

Tapi ada batasannya. Wilayah ini juga mencakup negara-negara yang paling bergantung pada sumber daya alam, dipimpin oleh Brunei, diikuti oleh Australia dan Papua Nugini (4kamu), Indonesia (9kamu) dan India (10kamu). Peringatan di sini adalah baik Visual Capitalist maupun Visual Capitalist Heinrich Mereka tampaknya telah meninggalkan benua Eropa untuk berlatih.

Tingkat yang tidak berkelanjutan

Namun, singkatnya, negara-negara yang tertinggal di kawasan ini lebih cocok dengan kebijakan konvensional saat ini dilaminasi Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa, “peningkatan populasi, industrialisasi, dan pesatnya urbanisasi di kawasan ini telah menyebabkan percepatan penggunaan sumber daya alam pada tingkat yang tidak berkelanjutan.”

Australia sendiri tampaknya mewakili bias yang ada terkait upaya keberlanjutan regional, dengan empat dari lima ekspor terbesarnya pada tahun 2020/21, atau lebih dari tiga perempatnya, berasal dari sumber daya alam. Bijih besi dan konsentratnya menduduki peringkat pertama, menyumbang 33,3 persen dari total ekspor negara, diikuti oleh batu bara (8,5 persen), gas alam (6,6 persen), dan emas (5,7 persen).

Arah yang benar

Namun sumber informasi lain menegaskan bahwa ada sesuatu yang terjadi di kawasan ini, dan tampaknya lebih banyak dampak baik daripada buruk. di bulan Desember, Bisnis lingkunganIa juga mencatat bahwa tren mengarah ke arah yang benar.

READ  Kabel baru Google dan Facebook untuk menghubungkan Jepang dan Asia Tenggara

Pada akhir Desember, mereka melakukannya Terawat Keterwakilan Asia dalam Indeks Keberlanjutan Dow Jones telah meningkat. Menurut mereka, terdapat 134 perusahaan dari wilayah tersebut yang masuk dalam indeks, naik dari 128 perusahaan pada tahun 2022. Yang penting, mereka menunjukkan bahwa perusahaan-perusahaan ini mencakup 42 persen dari seluruh entri dalam daftar, termasuk perusahaan-perusahaan dari AS, Eropa, dan Afrika.

Batas lapangan permainan yang disetujui

Kebingungan mengenai topik keberlanjutan secara menyeluruh adalah hal yang wajar dalam kursus ini. menyukai com.finews.asia Seperti yang dinyatakan sebelumnya dalam diskusinya mengenai obligasi ramah lingkungan (green bonds) dan kekurangan sayuran pada pertengahan tahun lalu, pasar keuangan dan industri keuangan saja tidak akan mampu menyelamatkan bumi dalam waktu dekat – klaim adanya greenwashing atau kepatuhan terhadap ESG standar apapun.

Hal ini mengarah pada fakta keberlanjutan lainnya. Beberapa data selalu menunjukkan kemajuan pada saat yang sama, sedangkan data lainnya tidak. Istilah ini tidak hanya mengalami definisi yang merayap, tetapi sering kali tampaknya semakin Anda mulai menggali, semakin besar kemungkinan Anda membingungkan diri sendiri.