POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

East Asia Forum

Asia bukanlah busur menuju demokrasi yang kaya

Pengarang: Dan Slater, Universitas Michigan

Berakhirnya Perang Dingin menjanjikan penyebaran global demokrasi kaya. Tiga dekade kemudian, janji itu mengecewakan tidak terpenuhi.

Pada pertengahan 1990-an, Adam Przewski mencatat bahwa Eropa Timur dan Amerika Latin sedang mencari “Northwest Passage”: jalan untuk bergabung dengan ekonomi kaya dan demokrasi yang mapan di Eropa Barat dan Amerika Utara. Jalur Northwest ini terbukti sulit dipahami. Tidak ada tempat baru di Barat yang disebut demokrasi kaya.

Putar keliling dunia ke timur dan ceritanya serupa. Jepang, Korea Selatan, dan Taiwan adalah satu-satunya negara demokrasi kaya di Asia pada akhir Perang Dingin. Mereka masih ada hari ini.

Mengapa terbukti begitu sulit untuk mendefinisikan “koridor timur laut” Asia menuju demokrasi yang kaya sebagai “koridor barat laut” Przewski? Jawaban yang mudah adalah bahwa Jalur Timur Laut mengarah ke Cina, bukan Jepang. Tapi cerita ini hanya sampai sejauh ini. Selain kasus luar biasa di Hong Kong, Vietnam, Kamboja, dan Laos yang dulunya sosialis, tidak ada komunitas Asia yang melihat nasibnya ditentukan oleh China – setidaknya belum.

Masalahnya, hambatan-hambatan pembangunan Asia yang terlambat digabungkan dengan hambatan-hambatan demokratisasi Asia. Hambatan ini membuat negara tetap lemah. Dengan cara yang saling menguatkan, negara-negara lemah ini tidak memiliki kapasitas untuk mengatasi kedua rintangan tersebut.

Jelas bahwa ekonomi yang kuat dan demokrasi yang kuat membutuhkan negara yang kuat. Yang kurang jelas adalah mengapa negara tetap lemah sejak awal, dan bagaimana kelemahan pembangunan dan demokrasi saling memperkuat.

Negara tetap lemah karena pembangunan bangsa secara politis sulit dan berisiko. Kecuali para pemimpin politik dipaksa untuk memperkuat negara untuk tujuan mendesak pertahanan nasional, atau untuk menyatukan aliansi yang luas melalui pertumbuhan yang cepat dan distribusi ke bawah, mereka tidak mungkin melakukannya. Negara-negara seperti itu cenderung tetap terfragmentasi, diduduki oleh kapitalis oligarki yang menuntut hak kepemilikan yang sempit untuk investasi pribadi mereka di sektor-sektor yang mengandalkan teknologi rendah dan sumber daya alam.

READ  Perusahaan JV menginvestasikan $100 juta di taman teknologi tinggi

Negara-negara yang ditangkap tidak dapat mempromosikan perkembangan teknologi yang diperlukan untuk menciptakan kekayaan nasional. Juga tidak memberikan validitas demokratis.

Demokrasi yang stabil didasarkan pada tawar-menawar ekonomi yang permanen. Begitu negara memperoleh sentralisasi ekonomi dan kekuatan ekonomi, pertanyaan tentang siapa yang memegang jabatan politik akan memegang bagian ekonomi yang signifikan bagi para pemilih.

Dan negara-negara yang tidak mampu mempromosikan pembangunan ekonomi transformasional tidak mampu membuat tawar-menawar distributif transformasional dengan masyarakat. Tanpa kesepakatan yang stabil ini, demokrasi sama sekali bukan tentang ekonomi. Pemilihan adalah tentang kepribadian, karisma, dan janji klien yang sempit.

Ekonomi gagal untuk ditingkatkan; Demokrasi gagal bersatu.

Hanya empat negara Asia yang mencapai peringkat berpendapatan tinggi sekaligus membangun negara yang mendominasi kehidupan ekonomi nasional. Ada tiga negara berkembang demokrasi yang telah melintasi Koridor Timur Laut: Jepang, Taiwan, dan Korea Selatan.

Keempat adalah Singapura. Meskipun PAP hampir tidak progresif, ini efektif dan dapat diandalkan. Warga tahu apa yang diharapkan ketika mereka memilihnya dan partai bekerja secara agresif untuk memberikan pertumbuhan ekonomi dan program sosial yang mereka janjikan. Kesepakatan ekonomi permanen menstabilkan otoritarianisme di Singapura, sementara memperkuat demokrasi di Asia Timur Laut.

Hal yang sama tidak dapat dikatakan tentang negara-negara Asia Tenggara yang dulu tampak lebih ingin menemukan Lintasan Timur Laut: Indonesia, Malaysia, Filipina, dan Thailand.

Malaysia paling dekat. Setelah kerusuhan etnis pada tahun 1969, Aliansi Barisan Nasional Malaysia membangun negara yang lebih kuat dan lebih terdistribusi untuk mencegah terulangnya kembali. Mendukung aliansi ini membutuhkan pertumbuhan yang lebih cepat. Pada 1980-an, Perdana Menteri Mahathir Mohamad mulai “melihat ke timur” ke arah Jepang. Sementara Malaysia di bawah Mahathir menikmati keberhasilan ekonomi moderat, kecenderungan otoriternya menghambat kemajuan demokrasi.

READ  Universitas Islam Indonesia memberikan hasil di bidang ekonomi kesehatan (menilai dampak program asuransi kesehatan bersubsidi terhadap penggunaan fasilitas kesehatan: bukti dari Indonesia): ekonomi - ekonomi kesehatan

Berbeda dengan empat ekonomi “inti” Asia, Malaysia tetap berada dalam “samudra semu” ekonomi. Ekspor utamanya adalah mesin listrik, tetapi tiga dari lima ekspor terbesarnya adalah minyak bumi, minyak sawit, dan karet. Bahkan ekspor manufakturnya yang melimpah sangat bergantung pada teknologi “inti” asing. Pembangunan Malaysia telah merangkul kelas pengusaha yang tidak kompeten dengan sedikit perhatian untuk konsolidasi negara atau tawar-menawar distributif yang stabil.

Seperti Malaysia, Thailand melihat peluang terbaiknya untuk melintasi koridor timur laut yang diboikot oleh kekuatan otoriter dan oligarki pada awal 2000-an. Selama pemerintahan singkat Thaksin Shinawatra, pemilihan demokratis memiliki kepentingan ekonomi yang nyata. Namun aliansi konservatif militer dan royalis Thailand yang lama mencegah transformasi lebih lanjut, baik demokratis maupun perkembangan. Tiga dari lima ekspor teratas Thailand adalah manufaktur, dengan batu permata dan karet melengkapi lima besar. Pertumbuhan terus berlanjut, tetapi modernisasi ekonomi tetap sulit dipahami.

Indonesia menceritakan kisah serupa. Ekspor mesin sekarang melebihi ekspor bahan bakar dan minyak Malaysia, tetapi tidak untuk Indonesia. Batubara, gas, minyak sawit dan logam mulia tetap menjadi ekspor utama. Demokrasi memiliki lintasan yang sangat bagus. Namun, pemilu kebanyakan tentang identitas agama, kredibilitas klientelistik, dan popularitas kandidat yang muncul dari penggabungan keduanya secara kreatif. Pemilih di Indonesia tidak memiliki pilihan untuk memilih di antara partai-partai yang menawarkan tawar-menawar distributif dan pembangunan yang berbeda.

Tidak ada negara Asia yang lebih baik dari Filipina dalam menghadapi sindrom negara lemah, stagnasi pembangunan, dan pemilu yang tidak signifikan secara ekonomi. Di antara lima ekspor teratas, buah-buahan, kacang-kacangan, dan bijih mineral menunjukkan posisi laut semi-permanen Filipina. Kapasitas negara yang kecil diperlukan untuk mempertahankan keterbukaan terhadap investasi masuk dari perusahaan-perusahaan yang berteknologi maju. Pemilu jarang memiliki implikasi ekonomi yang signifikan. Pertempuran inses kerajaan tahun ini antara dua dinasti untuk menggantikan orang kuat Rodrigo Duterte adalah contoh yang bagus dari hal ini.

READ  Apa yang akan menjadi agenda? - diplomat

Karena perhatian dunia terfokus pada negara berkembang otoriter yang meningkat di Cina dan erosi demokrasi liberal di Amerika Serikat, kita perlu belajar tentang rezim hibrida dan ekonomi berpenghasilan menengah seperti Asia Tenggara. Mereka masih terjebak dalam alur perkembangan dan demokrasi.

Dan Slater adalah Profesor Ilmu Politik dan Direktur Weiser Center for Emerging Democracies di University of Michigan.

Artikel ini muncul di versi terbaru Forum Triwulanan Asia Timur“Perjanjian Ekonomi Asia Timur”, Volume 14, No. 1.