POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

ASEAN lebih pro-Tiongkok dibandingkan AS: Jajak Pendapat — BenarNews

ASEAN lebih pro-Tiongkok dibandingkan AS: Jajak Pendapat — BenarNews

Untuk pertama kalinya dalam lima tahun terakhir, kelompok negara-negara Asia Tenggara (ASEAN) secara kolektif lebih condong ke Tiongkok dibandingkan Amerika Serikat, berdasarkan jajak pendapat baru yang dilakukan oleh lembaga pemikir Singapura.

ISEAS-Yusof Ishak Institute telah menyusun laporan survei tahunan “Negara Asia Tenggara” Sejak tahun 2020 dan setiap tahun sebelumnya, Amerika Serikat telah menjadi kekuatan global yang disukai oleh blok tersebut.

Namun, tahun ini, ketika ditanya apakah mereka terpaksa bersekutu dengan pesaing strategis, mana yang harus mereka pilih, 50,5% responden memilih Tiongkok sementara 49,5% memilih Amerika Serikat.

Preferensi tahun lalu adalah 38,9% untuk Tiongkok dan 61,1% untuk Amerika Serikat

ASEAN terdiri dari 10 negara. Tujuh dari negara-negara tersebut – Brunei, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, dan Thailand – memberikan suara yang lebih tinggi untuk Tiongkok dibandingkan tahun lalu. Malaysia dan Laos mengalami perubahan terbesar – masing-masing sebesar 20,3% dan 29,5%.

Namun, Amerika Serikat tetap menjadi negara adidaya yang disukai Singapura (61,5%), Vietnam (79%), dan Filipina (83,3%).

Dua negara terakhir, khususnya Filipina, telah menyaksikan peningkatan agresi Beijing di Laut Cina Selatan, di mana terdapat konflik klaim dari berbagai negara, namun klaim Tiongkok adalah yang paling ekspansif.

Pada saat yang sama, Hanoi telah meningkatkan hubungannya dengan Washington ke tingkat tertinggi kemitraan strategis komprehensif, yang mencerminkan rasa saling percaya dan kerja sama yang baru.

Penurunan partisipasi Amerika

Survei tersebut menyatakan bahwa Amerika Serikat mempertahankan posisinya sebagai pembela dalam menjaga ketertiban berdasarkan aturan dan menegakkan hukum internasional.

Namun, ketika ditanya tentang kebijakan AS terhadap Asia Tenggara, 38,2% mengatakan tingkat keterlibatan AS telah menurun di bawah pemerintahan Presiden Joe Biden, sementara 25,2% mengatakan tingkat keterlibatan AS meningkat.

READ  Permintaan batubara menit terakhir yang hampir merusak kesepakatan iklim Glasgow - Politico

Hanya 34,9% responden di kawasan ini yang mengatakan bahwa Amerika Serikat adalah mitra keamanan yang dapat diandalkan, turun secara signifikan dari 47,2% pada tahun lalu.

Sementara itu, mayoritas responden regional “masih merasakan kegelisahan dan kekhawatiran” terhadap pengaruh ekonomi, politik, dan strategis Tiongkok, menurut Sharon Sih, penulis utama survei tersebut.

“Persepsi mengenai Tiongkok sebagai kekuatan ekonomi paling berpengaruh di Asia Tenggara masih tetap tinggi, dengan 59,5% responden di kawasan ini memiliki pandangan yang sama,” demikian temuan survei tersebut.

Berkat Inisiatif Sabuk dan Jalan yang ambisius, Tiongkok telah berhasil meningkatkan partisipasi ekonomi dan politik di negara-negara Asia Tenggara.

Hal ini menyebabkan sebagian besar peserta merasa khawatir terhadap pengaruh ekonomi regional Tiongkok yang semakin besar di wilayah tersebut (67,4%). Hanya 32,6% yang mengatakan mereka menyambut baik peningkatan pijakan Tiongkok dalam perekonomian mereka.

Sebuah kapal Penjaga Pantai Tiongkok (atas) terlihat di dekat kapal Penjaga Angkatan Laut Vietnam di Laut Cina Selatan, sekitar 210 kilometer (130 mil) lepas pantai Vietnam, 14 Mei 2014. [Nguyen Minh/Reuters]

“Gelombang sentimen mungkin telah beralih ke Tiongkok sebagai hubungan paling penting di kawasan ini,” tulis Sih di situs web Yusuf Ishak Institute. titik tumpu.

“Tetapi masih harus dilihat apakah tren berkurangnya minat terhadap kemitraan strategis AS baru-baru ini akan menjadi perubahan mendasar dalam geopolitik regional.”

Survei yang dilakukan oleh Pusat Studi ASEAN pada bulan Januari hingga Februari ini melibatkan 1.994 orang.

Singapura memiliki jumlah peserta terbanyak (273 atau 13,7%), diikuti oleh Indonesia (265 atau 13,3%) dan Malaysia (225 atau 11,3%).

Bobot rata-rata sebesar 10% diterapkan pada respons masing-masing negara untuk menghitung angka rata-rata ASEAN secara keseluruhan.

Kelompok peserta terbesar berasal dari sektor swasta (33,7%), diikuti oleh pemerintah (24,5%), dan akademisi, lembaga think tank, atau lembaga penelitian (23,6%).